Tag archive

Perpisahan

Merayakan Kehilangan

oleh

Sebelum Anda membaca tulisan ini ada baiknya, agar tulisan ini lebih dapat dikhidmati, Anda menutup mata sejenak. Kemudian membayangkan sebuah ikatan persahabatan yang Anda bina, bersama sahabat-sahabat Anda, tentu saja. Di mana canda, tawa, susah, senang menjadi hal yang luar biasa yang membuat ikatan persahabatan itu menjadi sedemikian kuat. Dan suatu ketika mereka, sahabat-sahabat Anda itu, hilang entah pergi atau mati, meninggalkan Anda sendirian. Satu per satu. Hingga akhirnya menyisakan Anda seorang belaka dalam kesepian.

Sudah? Jika sudah, maka biarkanlah saya menceritakan suatu hal tentang kehilangan dan persahabatan. Lanjutkan Membaca …

Berakhir di Angka Empat

oleh

“Hati boleh bodoh, otak jangan!!” Entah mengapa dalam beberapa minggu terakhir kalimat itu selalu berkelebat dan menari-nari dalam pikiranku. Berawal dari ketika aku membaca sebuah tulisan karya Christian Simamora yang kubaca berulang-ulang. Apa pasal?? Boleh jadi aku begitu terhanyut kedalam isi cerita tulisan itu, seperti aku berada didalamnya. Beberapa bagian dari isi cerita itu menjadi lekat dan begitu mengganggu pikiranku karena isi cerita itu begitu mirip atau aku bilang sama persis dengan apa yang sedang aku rasakan. Apa mungkin aku bodoh? Ah, masak iya? Apa nilai-nilai yang aku dapat semasa 17 tahun mengeyam bangku pendidikan kurang cukup membuktikan kecerdasanku yang melebihi kebanyakan orang?

Ah, sudahlah apa gunanya membahas apa yang aku raih dulu. Itu telah berlalu, tak berbekas. Mulai kurunut lagi semua peristiwa yang terjadi beberapa tahun belakangan ini. Peristiwa yang membuatku sedih dan bahagia silih berganti. Ketika aku menjatuhkan hatiku pada apa yang sebenarnya tak pernah dapat kuraih. Mungkin dari sinilah kebodohanku berlanjut. Entah hati, entah otak sepertinya semua dibodohi oleh sesuatu yang kebanyakan orang menyebutnya cinta. Orang menjadi bodoh ketika jatuh cinta. Bukan bodoh, lebih tepatnya membiarkan dirinya menjadi bodoh. Aku salah satunya. Lanjutkan Membaca …

Cara Yang Tepat Untuk Berpisah

oleh

Perpisahan. Hari ini seminggu tepat setelah pergantian dari bulan ramadhan ke bulan syawal. Banyak orang orang yg ngejalanin ibadah di bulan ramadhan ngerasa sedih pas “syawal” dateng,  ngerasa “waktu” nya kurang. Tapi gimanapun, kalo masih ada umur, kita dan mereka pasti masih dipertemukan dengan ramadhan taun depan.

Lain lagi di dunia sepakbola. Minggu ini jadi minggu pamungkas bursa transfer dimana pemaen pemaen bola masih mungkin ninggalin klub nya untuk pindah ke klub baru. Ada dari mereka yang pindah dengan senang hati, ada yang pindah karena kebijakan klub, ada yang pindah sementara, dan meskipun sementara, tapi saat ini yang pasti mereka pisah sama yang sebelumnya.

Dan minggu ini pun banyak “perpisahan perpisahan” yang terjadi di muka bumi ini, dan (yang mungkin) paling banyak ?? tentu saja perpisahan yang berkaitan dengan. Hati.

Ini cuma ngelanjutin dari apa yang gue denger dan gue lihat di sekitar gue. Tentang pola kehidupan yang cenderung berubah setelah ada perpisahan , tentang keluarnya kita dari zona nyaman yang biasa kita lakuin sebelum ada perpisahan. Dan kesibukan semu untuk mikirin apa yang terjadi dan apa yang bakal dilakuin nanti setelah ada kata perpisahan.

Pada dasarnya sih yaa , menurut gue namanya pisah itu ga enak dan ga akan pernah enak. Selain mahasiswa yang terjebak dengan waktu kuliahnya yang teramat lama, pasti semua orang bakal menghindari yang namanya “perpisahan”. Jelas kaya yang gue bilang tadi karna perpisahan itu ga enak. Dan kalopun harus ada perpisahan , yaa sebaiknya dikemas dalam bentuk yang “seadil” mungkin dan diusahakan dibuat semacho mungkin.

Terus gimana perpisahan yang “adil” dan “macho” itu ??

Pastinya tiap tiap orang punya cara yang beda buat bikin keputusan “pisah” dan keputusan itu (biasanya) bagus untuk SATU PIHAK SAJA. Seadil dan semacho apapun usaha yang kita buat untuk bikin “indah” yang namanya perpisahan tetep aja bakal ada pihak yang dirugiin.

Tapi, itu lebih baik daripada ga ada usaha sama sekali. Dan selain pembagian harta gono gini  (kalo ada) yang sangat rata menurut gue usaha yang paling kelihatan “adil” untuk perpisahan adalah : NGOMONG.,

Iya, ngomong. Ngomong pake mulut lu sendiri, langsung , bukan via perantara. Simple nya gini , tiap tiap “perpisahan” itu jelas karna ada nya sebuah ikatan. Yaa ga mungkin juga kan lu tiba tiba pisah gitu aja, dan elu gatau lu pisahnya sama siapa, kapan, dan karna apa.

Ikatan ikatan itu sendiri banyak macem nya, entah ikatan antara pelajar dengan tempat dia belajar, ikatan pekerja dengan tempat mereka bekerja, atau para pecinta dengan tempat mereka bercinta, eh maksudnya ikatan ikatan yang pake hati gitu yaa. Baik pernikahan, pertemanan, pacaran dan bahkan untuk hubungan pertemanan yang dibumbui dengan rasa rasa pacaran.

Pasti ujung ujung nya bakal ada perpisahan di semua ikatan dan hubungan yang gue sebutin diatas.
Analoginya gini

  • Pelajar bakal di DO sama tempat mereka belajar, atau paling bagus, lulus. Jangan bilang lulus itu nyenengin, bakal ada momen momen dimana lu bener bener pengen banget balik lagi ke masa masa lu belajar di sekolah atau di kampus.
  • Pekerja bakal dipecat sama tempat mereka kerja, atau seengganya suatu saat nanti bakal pensiun.
  • Hubungan pernikahan bakal nemu yang namanya perceraian.
  • Hubungan pacaran bakal nemu yang namanya putus.
  • Dan atau semua nya bakal jadi ada hubungannya kalo “perpisahan” yang terjadi bertemakan “kematian”.

Dan kenapa kata gue NGOMONG dalam artian komunikasi itu cara paling fair buat pisah, yaa karena untuk memulai hubungan yang terjadi pun kita pake komunikasi kan ??

Hubungan itu bukan mainan, yang bisa dibuang jauh setelah ada mainan yang lebih nyenengin dan nyamanin .

Ada proses pilih memilih untuk ngebikin sebuah hubungan, proses yang ngebutuhin bukan sekedar mulut, bukan cuma otak, tapi juga ngebutuhin hati buat ngebantu kita ngeyakinin sebuah hubungan. Omongan, otak dan hati punya pengaruh yang sangat gede buat ngebentuk suatu hubungan dan juga harus dipake ketika mutusin buat nyelesain hubungan itu. Kenapa ??

Gini contohnya , saat lu ngerasa kelamaan sendiri (atau halusnya ngeJomblo) , dan lu bakal pake hati untuk nentuin “calon” target  , dan kemudian lu bakal mikir sekuat tenaga untuk gimana caranya dapetin “calon” target elu itu. dan puncaknya ? lu harus ngomong kan sama doi buat penuhin keinginan otak dan hati elu.

Gitupun sebaliknya, ketika otak lu udah ga bisa berpikir sehat buat nerusin hubungan yang lu jalanin (meskipun hati elu masih pengen buat jalanin hubungan itu) atau di kasus lain  , hati juga udah ngerasa ga nyaman buat ngejalanin, lu harus ngomong juga.

Ngomong sama kaya ketika lu memulai.

Jangan ngerasa punya otak kalo lu ninggalin semuanya gitu aja, kalo lu punya otak¸otak lu harusnya dipake buat ngomong baik baik, harus bisa donk mikirin apa yang terjadi nanti setelah lu ninggalin sesuatu.

Jangan ngerasa punya hati kalo lu ninggalin semuanya gitu aja, kalo lu punya hati, hati lu harusnya ngebimbing lu buat ngomong, harus bisa donk ngerasain apa yang terjadi nanti setelah lu ninggalin sesuatu.

Yah, sekali lagi.

Namanya perpisahan, gimanapun caranya tetep aja bakal nyisain “sakit” buat salah satu ataupun  kedua pihak. Tapi dengan omongan, dengan komunikasi, seenggaknya kita bisa ngebedain mana manusia yang gak punya otak, mana manusia yang gak punya hati, atau yang gak punya dua-duanya.

shadow

Go to Top