Tag archive

LDR

Selamat Jalan Jarak Yang Berbatas

oleh

Buat temen temen yang sering baca blog gue pasti dah apal bener, kalo isi blog ini ga jauh jauh dari bahasan tentang Long Distance (Real)lationship. Mungkin sebagian ngerasa bosen sama isi tulisan yang monoton, ga jauh dari tema tentang hubungan dengan jarak dan waktu. Sebagian lagi ngerasa muak dengan gue yang sok “tegar” jalanin hubungan jarak jauh.

Kalo bener hal hal tadi sempet kepikiran di benak orang yang baca … jawaban gue, iyaa sama, gue bosen.

6 Tahun berhubungan, 80% nya kebatas ama jarak, ama waktu … kalo ada yang bilang, “waktu” pacaran dihitung berdasarkan intensitas ketemuan, berarti gue belum 6 tahun berhubungan, baru beberapa bulan terakhir ini gue bisa rutin seminggu sekali ketemu sama pasangan gue, sebelumnya ?? Paling cepet sebulan sekali. Berarti setahun 12 kali ketemu, berarti kalo dihitung kasar, dalam 6 tahun cuma sekitar 72 kali ketemu, Bahkan intensitas ketemuan kita ga lebih banyak daripada jumlah goal Lionel Messi di tahun 2012.

Nyesel ?? Lanjutkan Membaca …

Long Distance Re(al)lationship

oleh

Udah beberapa lama gue ga nulis nulisan. Dan didalam persembunyian gue selama ini gue nemu beberapa hal baru, dan hal hal klasik yang masih dipermasalahin sama umat manusia di muka bumi ini. Iyaa, hal hal klasik masih jadi bahan utama yang di pergunjingkan di dunia   nyata, ataupun maya. Salah satu nya ?? JOMBLO

Entah kenapa hidup para jomblo ga pernah lepas dari penderitaan, cacian dan hinaan. Padahal kan dengan kesendirian mereka aja udah cukup hina, jadi ngapain di hina lagi yaa?? Tapi dewasa ini, ada status lain yg kerap dijadikan tameng oleh para jombloisme sebagai tameng dari status mereka,, jomblo jomblo tengik itu sering bilang “mendingan gue jomblo daripada LDR”.

Iyaa, LDR – Long Distance Relationship – dari sudut pandang jomblo jomblo bajingan itu, status “sendiri” lebih baik daripada “pacaran tapi jauh”. Hello !!! Manusia sesuai kodrat itu diciptain berpasangan loh … jadi kalo statement si jomblo tadi itu udah menghina kodrat manusia yg udah di atur di tata hukum pertakdiran.

Bukan, bukan karena gue pelaku LDR gue ga setuju sama statement si jomblo keparat tadi. Cuma karna gue udah lama banget ngejalanin LDR , gue jadi ngerasa banyak banget manfaat yg gue terima dari hubungan jarak jauh ini. Apa apa aja manfaat LDR yg gue terima ??

Ini :

  1. Waktu

Kita pelaku LDR ga punya banyak waktu loh buat ketemuan, beda sama orang orang yang pacaran dalam “zona aman” dan di ruang lingkup yg “sempit” . Mungkin ga tiap hari ato bahkan ga seminggu sekali kita bisa ketemu, jadi pada saatnya kita bisa ketemuan, kita bakal terbiasa buat manfaatin waktu. Dan imbasnya kita bakal terbiasa juga ngebagi waktu untuk hal hal lain yang mungkin bermanfaat buat kita.

  1. Kangen

Selain rumus E = Mc2 , Einstein juga nyiptain rumus teori relationshivitas yaitu

Hubungan + (Waktu X Jarak)2 = Kangen

Iyaa, rasa kangen kecipta dari minimnya intensitas ketemuan,, iyaa mungkin para pelaku hubungan jarak dekat juga bisa ngalamin hal yang namanya kangen, tapi apa yang mereka rasain ga akan sama kaya apa yg kita rasain. Kangen di jarak dekat itu kurang gereget. Kaya yg ditulis di rumus tadi, rasa kangen bakal berlipat karna ada Konstanta waktu sebagai pengali .

Dan bandingin sama orang orang yang berhubungan di ruang lingkup sangat sempit, yang kemungkinan ketemunya sama kaya minum obat. Yaa minum obat aja yg notabene nya buat kesembuhan dan kesehatan klo sampe 3 kali sehari bakal bosen kan?? Apalagi ketemu pasangan.

3.Belajar komunikasi

Di hubungan yang dipisahin jarak kaya gini, jelas satu satunya sarana buat “ketemu” adalah saranan yang diperbantukan “pulsa” entah telfon, sms , atau melalui komunikasi internet. Iyaa, rasanya ga sama kaya ketemu langsung. Tapi dengan komunikasi maya yg “harus” dilakukan terus menerus, kita akan terbiasa berpikir cerdas agar topik yg diomongin ga gitu gitu aja, dan ga bikin kita atau pasangan kita bosen.

Mungkin awalnya lagi ngomongin tentang hubungan kita, terus beralih ke kisruh tentang kenaikan BBM , terus ngomongon artis yang naik pelaminan

Dan ujung nya?? Obrolannya akan terfokus ke “kapan hubungan kita akan naik ke pelaminan” … #ehemehem

4.Rasa Syukur

Manfaat “syukur” ini ga mutlak buat semua para pelaku LDR. Ini tergantung banget jenis pasangan kaya gimana yg kita punya, sama cara kita nanggepin tiap momentum yg ada di hubungan kita. Buat gue, gue sangat mensyukuri status hubungan gue yang kaya gini, kenapa??

Ehm, tapi gue ga share dulu deh wujud syukur gue dari hubungan ini J

Next yaa

Iyaa, ga semua para pelaku LDR bisa seberuntung gue, semua tergantung sama pasangan kita  disana. Iyaa tapi kaya apa yg pernah gue bahas dulu di tips LDR dari gue , harusnya sih semua pelaku LDR bisa nerima manfaat yg sama.

Iyaa, kita jarang tatap-tatapan , tapi bukan berarti kita ga punya masa depan. Iyaa, kita jarang ketemu muka buat ngungkapin cinta, tapi bukan berarti kita ga punya cita cita. Hubungan dengan jarak, adalah sarana kecil untuk menjadi bijak.

@andhikamppp

Ciaooo ….

long-distance-relationship-advice
credit photo : lifehack.org

Aku Ingin Pulang…

oleh

>

#krikkrik
#krikkrik
#krikkrik
Perasaan dah lama banget gitu ga nulis,, udah parno aja nih tempat bakal kebengkalai gitu aja…
Akhir akhir ini emang aktivitas rada padet sih,, jadi ga sempet aja buat iseng iseng nulis.
Iyaa,, gue lagi sibuk banget ngtwitt, FM-ing dan hal hal penting lainnya..
Ditambah konsep konsep “membosankan” yg belakangan lebih sering nemenin gue daripada yg asik asik nya bikin inspirasi nulis pada pergi…
Sekarang di kosan ga seasik biasanya…
Ada yang aneh aja gitu,, ga bikin semanget, dan gue bener bener jadi orang yg pendiem
Tapi kemaren gue ditengokin sama orang yang cukup , atau bahkan penting banget di hidup gue,,
Nyokap, Ade dan Sang Masa depan gue dateng ke kosan, emang sih kita ga sempet maen kemana mana, bahkan sampe mereka pulang pun kita Cuma ngbrol doank di kosan.
Ngobrol bareng…
Emang kurang lengkap sih, karena bokap ga ikut..
Tapi tetep aja, bisa ngurangin sedikit kangen gue ke mereka, yg ga akan pernah bisa gue ungkapin di depan mereka.
Yaa, gue terlalu jaim dan ngerasa ga pede klo gue sampe ketauan gue kangen…
Apalagi ke bokap, nyokap …
Ke babeh  ke Ibu
Gue ga pernah ngerti dan ga pernah bisa buat tahu dan belajar gimana caranya ngungkapin rasa kangen dan sayang gue ke mereka.
Ke ade gue?? Apalagi,,
Gengsi jendral…
Entah karena gue demen banget becanda, atau karena gue gede gengsi…
Gue ga mau aja keliatan klo gue sayang ama mereka..
Tapi tadi, pas mereka balik…
Gue sempet sedih sih,, kalo gue punya stock air mata mungkin gue nangis …
Yaa karena gue lupa caranya nangis, gue Cuma bisa senyum saat mereka pulang..
Ini pengalaman kedua dimana hati gue secara jelas bilang “gue benci perpisahan”
Yang pertama,, saat gue mulai cerita gue jadi anak perantauan…
Cuma bedanya saat itu gue yg ninggalin, dan sekarang gue yg ditinggalin…
…..
Awalnya sih gue ga ngerti deh napa tiba tiba jadi mellow gini,,
Padahal kan kita disini cuma ngobrol doank,, maen kaga.. stuck aja di kosan..
Tapi, sekarang sih gue ngerti,, waktu gue yg selama ini lebih banyak gue pake buat maen,, buat gawe,, buat seneng seneng..
Jadi ga ada artinya begitu gue dapet momen nyenengin bareng keluarga.. meskipun sebentar, “waktu” itu bener bener nyenengin banget.
Oke, koreksi,, meskipun ga terlalu nyenengin.. tapi beneran, waktu pas gue bisa ketawa bareng keluarga, waktu pas gue bisa ketemu sama mereka adalah waktu yang paling bisa bikin adem, hati dan pikiran. “waktu” itu adalah waktu saat gue ngerasa sempurna sebagai manusia.
Yaa ga munafik juga sih,,
Emang kadang ada hal hal lain yg kadang gue duluin di bandingin ketemu sama keluarga,, kadang gue lebih duluin seneng seneng , maen lah, atau apalah yg bikin gue seneng.. tapi sehebat apapun “rasa seneng” yg gue dapet saat itu, belum tentu bisa bikin gue adem dibanding saat gue ada di rumah.. atau dimanapun saat bareng keluarga gue…
Beneran deh yaa,, waktu saat lu bareng keluarga, yg isinya orang tua dan anak…
Entah saat ini saat posisi sebagai anak, atau suatu saat nanti pas udah ganti posisi jadi orang tua…
Waktu bareng keluarga bakal jadi waktu yg paling ditunggu…
Beberapa tahun belakangan gue abisin waktu di luar rumah, saat dalam sebulan belum tentu gue sehari ada di rumah..
Entah besok, entah nanti, tapi sekarang gue bener bener pengen ada di rumah..
Buat liat senyuman ayah,, ibu , dan ade kaka gue…
Andai gue bisa buat ngilangin “jaim” gue buat bilang sayang sama mereka…
Andai gue bisa buat nunjukin rasa sayang gue ke mereka…
Tapi,, tanpa ucapan, tanpa pelukan…
Gue harap mereka tahu, kalo disini gue kangen banget sama mereka…
Kangen Sama bijaksana nya ayah, kangen kasih sayang ibu,, kangen gila nya ade gue…
Yaa gue ga bisa ngomong ke mereka,, tapi dengan tulisan ini gue harap bisa bikin sedikit lebih lega,, seengganya apa yg pengen gue sampein ke mereka bisa gue tulis.

Andai Aku Ada Bersamanya…

oleh

Hari ini,,

Seorang wanita yang kelak (Insya Allah) (Semoga) jadi masa depan gue genap berulang tahun yang ke-22.
Segala doa yang terbaik udah pasti gue kirim buat dia.
Jelas, dengan harapan doa itu akan kembali untuk CERITA kita nantinya,,
Diluar sana,,
Banyak banget pasangan yang dengan mudah nya ngelewatin momen momen penting berdua
Kita iri??
Jujur,, Iyaa
Tapi kita coba bijak, sekarang kita ga bisa kaya gitu, tapi kita percaya kalo sekarang kita bisa SUKSES ngelewatin masa masa kaya gini, NANTI kita bakal punya waktu banyak banget buat lewatin moment moment penting barengan, atau bahkan kita bakal bisa bikin momen penting kita sendiri.
Jarak jadi hal yang biasa buat kita,, toh selama ini pun kita bisa jalanin jarak jauh kaya gini,, tapi untuk moment khusus kaya hari jarak sepersekian mili jadi kerasa berarti banget.
Untuk dia,, disana..

Saat tiap detiknya menjadi asa,, Ingin aku memaksa waktu agar diam disitu saja.
Lalu aku berlari, datang menghampirinya
Ketika langkah mulai kubuka, mendadak diam aku berhenti..
Bukan karena lelah, bukan karena darah…
Aku hanya belum bisa pergi,,
Kali ini Dan nanti, di ujung cerita sana ,, aku akan ada..
Bukan untuknya, bukan pula untukku.
Tapi untuk kita yang memang gemar bermimpi, namun pasti.
Yaa, Ini janjiku Ini sumpahku,, kulunasi waktu yang terbagi,, NANTI
Aku berjanji
Meski Kini,, Aku Ingin Ada bersamanya…

                                                                         – 6 Oktober 2011 –

Meski dia bukan yang tercantik,, tapi dia terhebat terbaik yang pernah gue punya..
Happy Birthday
Love u Iki Moga Utami

Tentang Hubungan Jarak Jauh

oleh

Berawal dari mention mentionan di twitter sama @aan_internona , dan kemudian ada pertanyaan dari @Janeoctavia, pikiran bijaksana gue langsung muncul dan ingin berbagi. Oke gini, buat yang follow gue di twitter, dan tadi pagi sempel OL pasti pada sempel liat Timeline gue tentang Long Distance Relationship (LDR). Apaan sih itu?? LDR adalah suatu hubungan antara dua pasangan (yang bakal gue bahas disini pasangan cewe dan cowo) yang terpisah antara jarak dan waktu (ceilee). Ya, LDR udah jadi trend nampaknya saat ini. Entah kenapa, jadi banyak banget yang “latah”  ikut ikutan LDR, padahal daripada sama manusia, lu lebih keliatan pacaran sama hape klo LDR.

Dan (hampir) pasti tiap malam lu bakal gelisah gak jelas, mikirin dia lagi apa, udah tidur belum, siapa yang nyuapin dia kalo makan?? Apalagi kalo si setan bundel di twitter lagi #penggalauanmassal gue jamin, yang imannya lemas lemah pasti langsung banting kecoak pake hape. Nah, itulah fungsi gue hidup di dunia ini, disaat kaya gini pengalaman hidup gue bakal berguna buat orang orang yang suka galau, moga berguna nantinya. Lanjutkan Membaca …

Go to Top