Blog

Akhir (Separuh) Perjalanan

Aku menatap kosong ke tengah taman yang lenggang. Di sana, di tengah taman itu, terdapat sebuah bangku tempat kami biasa bercengkerama, dalam rentang waktu satu-dua tahun terakhir satu persatu bangku telah kehilangan pemiliknya. Gelas-gelas yang biasanya berputar jauh, kini kembali lebih cepat. Akumulasi asap yang terkepul sudah menjadi sedemikian bias. Aku tersenyum. Rasa-rasanya baru kemarin taman ini ramai dengan tawa penghidupan. Sekarang semuanya berbeda. Aku bangkit berdiri. Menengok ke arah sana sekali lagi. Giliranku kali ini. Lanjutkan Membaca …

Most Commented

Posted on

Satu Tahun Yang Lalu

“Sudah pembukaan empat, Pak” perawat berusaha menjelaskan setelah berulang kali aku menanyakan kondisi istri yang saat ini sedang terbaring di unit gawat… Lanjutkan Membaca ...

Posted on

Anak Kecil Itu

Suatu hari, pagi datang dengan sebagaimana mestinya. Embun yang beberapa waktu sebelumnya berjatuhan, memberikan nuansa sejuk pada pagi, kini telah digantikan cahaya… Lanjutkan Membaca ...

Posted on

Menyesal (Belum) Kuliah

Kita hidup pada masa dimana eksistensi di dunia kerja tak melulu soal kompetensi. Anda akan menemukan banyak sekali contoh dimana seseorang yang… Lanjutkan Membaca ...

Aku Ingin Pulang…

>

#krikkrik
#krikkrik
#krikkrik
Perasaan dah lama banget gitu ga nulis,, udah parno aja nih tempat bakal kebengkalai gitu aja…
Akhir akhir ini emang aktivitas rada padet sih,, jadi ga sempet aja buat iseng iseng nulis.
Iyaa,, gue lagi sibuk banget ngtwitt, FM-ing dan hal hal penting lainnya..
Ditambah konsep konsep “membosankan” yg belakangan lebih sering nemenin gue daripada yg asik asik nya bikin inspirasi nulis pada pergi…
Sekarang di kosan ga seasik biasanya…
Ada yang aneh aja gitu,, ga bikin semanget, dan gue bener bener jadi orang yg pendiem
Tapi kemaren gue ditengokin sama orang yang cukup , atau bahkan penting banget di hidup gue,,
Nyokap, Ade dan Sang Masa depan gue dateng ke kosan, emang sih kita ga sempet maen kemana mana, bahkan sampe mereka pulang pun kita Cuma ngbrol doank di kosan.
Ngobrol bareng…
Emang kurang lengkap sih, karena bokap ga ikut..
Tapi tetep aja, bisa ngurangin sedikit kangen gue ke mereka, yg ga akan pernah bisa gue ungkapin di depan mereka.
Yaa, gue terlalu jaim dan ngerasa ga pede klo gue sampe ketauan gue kangen…
Apalagi ke bokap, nyokap …
Ke babeh  ke Ibu
Gue ga pernah ngerti dan ga pernah bisa buat tahu dan belajar gimana caranya ngungkapin rasa kangen dan sayang gue ke mereka.
Ke ade gue?? Apalagi,,
Gengsi jendral…
Entah karena gue demen banget becanda, atau karena gue gede gengsi…
Gue ga mau aja keliatan klo gue sayang ama mereka..
Tapi tadi, pas mereka balik…
Gue sempet sedih sih,, kalo gue punya stock air mata mungkin gue nangis …
Yaa karena gue lupa caranya nangis, gue Cuma bisa senyum saat mereka pulang..
Ini pengalaman kedua dimana hati gue secara jelas bilang “gue benci perpisahan”
Yang pertama,, saat gue mulai cerita gue jadi anak perantauan…
Cuma bedanya saat itu gue yg ninggalin, dan sekarang gue yg ditinggalin…
…..
Awalnya sih gue ga ngerti deh napa tiba tiba jadi mellow gini,,
Padahal kan kita disini cuma ngobrol doank,, maen kaga.. stuck aja di kosan..
Tapi, sekarang sih gue ngerti,, waktu gue yg selama ini lebih banyak gue pake buat maen,, buat gawe,, buat seneng seneng..
Jadi ga ada artinya begitu gue dapet momen nyenengin bareng keluarga.. meskipun sebentar, “waktu” itu bener bener nyenengin banget.
Oke, koreksi,, meskipun ga terlalu nyenengin.. tapi beneran, waktu pas gue bisa ketawa bareng keluarga, waktu pas gue bisa ketemu sama mereka adalah waktu yang paling bisa bikin adem, hati dan pikiran. “waktu” itu adalah waktu saat gue ngerasa sempurna sebagai manusia.
Yaa ga munafik juga sih,,
Emang kadang ada hal hal lain yg kadang gue duluin di bandingin ketemu sama keluarga,, kadang gue lebih duluin seneng seneng , maen lah, atau apalah yg bikin gue seneng.. tapi sehebat apapun “rasa seneng” yg gue dapet saat itu, belum tentu bisa bikin gue adem dibanding saat gue ada di rumah.. atau dimanapun saat bareng keluarga gue…
Beneran deh yaa,, waktu saat lu bareng keluarga, yg isinya orang tua dan anak…
Entah saat ini saat posisi sebagai anak, atau suatu saat nanti pas udah ganti posisi jadi orang tua…
Waktu bareng keluarga bakal jadi waktu yg paling ditunggu…
Beberapa tahun belakangan gue abisin waktu di luar rumah, saat dalam sebulan belum tentu gue sehari ada di rumah..
Entah besok, entah nanti, tapi sekarang gue bener bener pengen ada di rumah..
Buat liat senyuman ayah,, ibu , dan ade kaka gue…
Andai gue bisa buat ngilangin “jaim” gue buat bilang sayang sama mereka…
Andai gue bisa buat nunjukin rasa sayang gue ke mereka…
Tapi,, tanpa ucapan, tanpa pelukan…
Gue harap mereka tahu, kalo disini gue kangen banget sama mereka…
Kangen Sama bijaksana nya ayah, kangen kasih sayang ibu,, kangen gila nya ade gue…
Yaa gue ga bisa ngomong ke mereka,, tapi dengan tulisan ini gue harap bisa bikin sedikit lebih lega,, seengganya apa yg pengen gue sampein ke mereka bisa gue tulis.

Break Or No Break…..

>

Jembatan Mahakam 2 di tenggarong 2 runtuh…
Ngeri banget yaa??
Kenapa yaa bisa runtuh gitu??
Ga tahu deh, yang pasti karena ada factor alam dan factor manusia , mungkin ada yg patah,, atau putus dari pangkal jembatan,, sehingga si jembatan udah ga kuat lagi nopang beban,, ambruk deh..
Nah ibarat jembatan,, ada kala nya di suatu hubungan pun (mungkin) ada runtuhnya..
Entah itu karena factor manusia yg “belagu” pengen putus, atau Karena factor alam yg bikin hubungan itu harus berakhir (baca : meninggal).
Nah dewasa ini ,, ada istilah baru sob , BREAK …
Ceileeee…
Apa sih bedanya break sama putus??
Dari berbagai Sumber yaa
Break adalah : Beristirahat sejenak di dalam suatu hubungan, niatnya sih biar sama sama Instropeksi , belajar hidup sendiri tanpa “dia” . apa yg beda??
Dan…
Putus adalah : menyelesaikan semua perkara di dalem suatu hubungan.
——
Kedengerannya BREAK lebih keren yaa?? Dan lebih bertanggung jawab aja gitu kesannya,,
Iyaa,, emang biasanya kata BREAK keluar di sebuah komunikasi yg tenang,, ga kaya PUTUS yg kadang tercampur emosi.
Break juga biasanya pake sistem kontrak gitu , pake perjanjian masa BREAK. Jadi si A dan si B Break untuk sekian belas tahun misalnya, atau sekian puluh tahun.
——
Analogi Break dan Putus :
Putus :
Cewe : Sayang, kita putus !!!!!
Cowo : Loh Kenapa ??
Cewe : Kamu udah ga keren, kamu udah ga cakep, aku ga suka sama kamu
Cowo : #kemudianhening #kemudianhening
BREAK :
Cewe : Sayang,, kita break dulu yuuu..
Cowo : Loh kenapa sayang??
Cewe : Iyaa sayang, abisnya kamu udah ga ganteng kaya dulu sih, kita break aja dulu, sampe kamu bisa jadi ganteng lagi.
Cowo : #KemudianMakinHening
——-
Tapi menurut gue nih yaa…
Mau elu break mau elu putus,, ujung nya sama sama aja SELESAI
Karena kebanyakan BREAK adalah putus yang tertunda…
Yaa ga semua kasus sih,, Cuma kebanyakan gitu..
Secara logis gini deh..
Dalam masa perjanjian break, berarti boleh donk deket sama orang lain, terus masa iyaa sih lu ga panas misal nya “pasangan break” lu deket sama orang laen??
Pasti ada yg ga terima kan??
Percaya deh, break tuh Cuma istilah halus dari putus.. ujung nya sama sama aja bikin nyesek satu pihak..
Dan di kemudian hari bakal bikin nyesek kedua belah pihak..
Kalo misalnya tujuan break untuk saling instropeksi pribadi masing masing,, kenapa ga pas kalian masih berhubungan aja buat belajar Instropeksi??
Kenapa mesti ada “jarak” dulu buat instropeksi??
Kalo misalnya tujuan break untuk “belajar sendiri saat dia ga ada” ,, Nah ini yg lucu kan??
Emang lu pacaran sehari 24 Jam ketemu?? 7 Hari seminggu?? Engga kan??
Ada saat dimana lu “sendiri” tanpa pasangan lu, ada saat dimana lu lebih focus sama aktivitas elu,, saat  kaya gitu lu bisa  “belajar sendiri saat dia ga ada” , dalam waktu yg lebih efisien dan lebih bertanggung jawab.
Hargain hubungan lu, kaya lu rela “ngehargain” waktu lu saat lu PDKT dulu,,
Jangan ngarepin hubungan yg Cuma enaknya doank,, hidup yg enak Cuma ada di Surga dan di Fantasi elu semata. Lu harus bisa ngadepin semua problem dan dinamika masalah di hubungan elu, jangan asal ngomong break atau putus.
Karena andaikan lu bisa balikan lagi setelah break (atau putus) ,,
Ibarat jembatan yg udah roboh tadi, akan di butuhkan waktu yg lama, dan tenaga ekstra beserta kekuatan mental yg lebih mantap untuk bikin kokoh yg sebelumnya roboh..
Yaa lebih simple lagi,, saat lu bisa yakin lu bisa lebih baik dan balikan lagi setelah lu break?? Elu seharusnya juga bisa yakin, lu bisa lebih baik saat lu masih berhubungan.
Demikian


Bapak Kamu….

>

Bapak Kamu Tukang Bangunan yaa??
Kok Tahu??
Karena kamu telah membangun hatimu di dalam hatiku..
Ceileee,,
Entah apa yg bikin pria pria jadi latah,, kenapa akhir akhir ini,, semua lelaki penggombal memakai konsep yg sama untuk merayu gebetannya ,,
Bapak kamu tukang ini yaa,, bapak kamu tukang itu yaa,, Bapak Kamu ….
Apa pikiran mereka udah sempit yaa sekarang?? Atau para wanita telah banyak yg menjadi PIATU??
Lantas kenapa bapak doank yg disebut??
Dari sudut padat agama,, jelas itu udah salah,,
Inget kan Rasulullah pernah bersabda ketika sahabat bertanya “Siapa yg harus kami hormati dan sayangi lebih dulu yaa Rasul?”
Beliau menjawab “Ibu”
Lalu siapa lagi? Beliau masih menjawab “Ibu” sampai tiga kali..
Lalu baru kemudian beliau menjawab “Bapak”
Gitu kan yaa?? Gue ga apal pasti sih, Cuma kurang lebih begitulah..
Jadi peringkat nya, Ibu Ibu Ibu baru Bapak..
Tapi sekarang , para penggombal itu malah menganaktirikan Ibu..
Kenapa ga sekali kali ngegombal nya tuh dimulai dengan “Ibu kamu tukang … yaa??”
Secara logis,, kenapa “Bapak” yg dijadiin objek gombal, yaa karena Bapak yg bekerja??
Tapi kan sekarang katanya udah Zaman Emansipasi , banyak juga kan ibu ibu yang bekerja ??
Awalnya sih konsep ini dipake buat  becanda becandaan,, tapi sekarang udah lebih dari itu kayanya , dibikin acara khusus sob,, edan donkkkk
Yaa, whatever sih yaa??
Positifnya para jomblo jomblo yang ga kreatif jadi ga usah kerepotan mikir konsep buat nyari cewe..
Cukup nonton acara lawak, udah nemu deh inpirasi ngegombal..
Cuma klo dipikir pikir,,
Kasian tahu para pujangga masa lalu,,
Mereka cape cape nulis puisi untuk pasangannya..
Coba deh dipikir , andai booming “Rayuan Bapak” ini adanya di awal tahun 2000-an
Rangga pasti ga ketemu Cinta,, karena puisi nya ga laku..
Ga akan ada Catatan Akhir Sekolah di kehidupan Vino, Ramon sama Marcel,, nanti nya mereka malah bikin Gombal Akhir Sekolah..
Terus tarik ke masa yg lebih lampau,, Inget kata kata pamungkas Leonardo Di Caprio ke Kate Winslet di Titanic ?? “When u jump, I Jump.. Saat kamu lompat, aku pun lompat”
Kebayang kalo Leonardo Di Caprio pake konsep “bapak” ?
Gini kali yaa?? “Bapak kamu tukang loncat jauh yaa? “
ahh males  deh ngebayanginnya..
——————————————————-
Gatahu yaa kenapa org lain tertarik untuk gombal gombal macam gitu,,
Apa karena basicly gue ga bakat ngegombal yaa?
Jadi anteng anteng aja gitu, ga latah..
Ehh seriussan deh, gue bukan cowo yang jago ngegombal..
Cuma dipikiran gue nih yaa,,
Saat gue tertarik dan sayang sama cewe, gue ga akan peduliin pekerjaan bapak nya apaan,,

Saat kata sayang keluar dari mulut gue,, itu bukan Cuma perkataan lisan semata, bukan pula dari hati, tiap sayang yang terucap, itu muncul dari gesekan tiap tiap sel di dalem tubuh

Dan jika ada kata yg tingkat nya melebihi arti dari “sayang” atau “cinta” , itulah kata yg akan kusematkan dalam tiap nafasku untukmu..
Hmmmfff,,
Ibu kamu abis dari surga yaa?? Habisnya kamu mirip bidadari sih..

Aku Anak Pahlawan…

>

10 November ….
Hari pahlawan yaa??
Hari di mana, disini di Negara Indonesia ini para Pahlawan di sebut sebut dan disanjung sanjung, melebihi biasanya.
Harus seperti itu?? Yaa kali yaa, tiap tiap pahlawan yang dulu pernah berdarah darah atau bahkan sampai kehilangan nyawanya untuk negri tercinta ini. Dapet apresiasi lebih seengganya setahun sekali.
Tapi, kaya nya bukan itu yang mereka pengen…
Di atas sana, para pahlawan yang udah ninggalin kita duluan (mungkin) lebih pengen kita, sebagai generasi penerus tuh ngasih hal yang sama kaya yg mereka lakuin, dalam artian kita berjuang dan berkorban di bidang yang kita geluti sampai batasan maksimal kemampuan yang kita punya.
Yaa kita ga mesti sih, ikut ikutan perang kaya yg mereka lakuin dulu,,
Berarti kita yang muda muda gini ga perlu tawuran tawuran ga jelas,,
Mereka kan perang untuk NAMA BAIK INDONESIA di kemudian hari,, nah yg tawuran?? BELA NAMA BAIK SEKOLAH ?? boro boro baik, yang ada sekolahkitamakin buruk reputasi nya klokitatawuran. Beda konteks lah perang masa lalu sama perang masa kini.
Sebagai Pelajar, dengankitasekolah dengan rajin dan dapet nilai bagus,kitaudah jadi pahlawan buat hidup lu,,
Atau yg kuliah, dengankitakuliah rajin tanpa pernah nitip absen dan ga nunda nunda skripsi lu, jadikitabisa cepet lulus, itu udah termasuk pahlawan buat hidup lu.
Di kesempatan lain, keberhasilan studikitabisa bikin orang tua bangga,, yaa orang tua SANG PAHLAWAN sesungguhnya.
Guru sering dikasih gelar ga resmi PAHLAWAN TANPA TANDA JASA,, yaa gue setuju sama sebutan itu, meskipun kebanyakan nya ga setuju.
Kenapa?? Yaa iyalah, klo guru sampe dapet gelar terhormat seperti itu, gelar apa yg harus kita sematkan ke orang tua?? PAHLAWAN TANPA PERNAH MENDAPAT TANDA JASA ??
Ga cukup menurut gue,,
Gini deh, simpelnya guru kan tiap bulan dapet gaji,, dengan ngajar kita berapa jam per hari nya,, cukup Fair kan??
Dan elu lulus, selesai perkara dengan guru,,
OKelah banyak ilmu ilmu yang beliau kasih yg tetep bisa kita amalin di kemudian hari,,  itu satu poin plus nya.
Nah ORANG TUA ?? Ayah, Ibu, Papa, Mama, Bapak, Emak atau apapun panggilan kesayangan untuk beliau beliau..
Hampir seluruh waktu yang beliau punya di fokusin ke satu titik,, titik yang kadang lupa sama mereka yang mikirin,, titik yang kurang ajar, ga tahu terima kasih, dan ga ngertiin kondisi orang tua,, titik itu yaa kita,, anak nya.
Tanpa pernah dapet gaji atas apa yg mereka lakuin untuk kita,, malahan kita yg ngabisin gaji mereka,, dan dengan waktu yang lebih banyak dari yg guru kasih, jelas lebih banyak ilmu ilmu yg bisa kita amalin dari orang tua, sadar atau ga sadar.
Dengan deskripsi singkat itu, jelas kan kalo orang tua tuh paling pantas di sebut pahlawan, pahlawan sesungguhnya,, pahlawan yg lebih terhormat dari para pahlawan tanpa tanda jasa…
Nah,, terus apa yg harus kita lakuin??
Bagaimana kita juga bisa jadi pahlawan??
Belum saatnya kawan,,  tapi santai, giliran itu bakal ada, saat kita dewasa nanti,kita bakal jadi pahlawan untuk anak anak kita.
Yang sekarang yang bisa kita lakuin, Cuma nyiapin pribadi untuk menuju kesitu,,
Caranya??
Banyak banget, meskipun ga gampang…
Yang simple, kitaCuma harus bisa posiin diri kita untuk tetep semangat dan senyum di depan orang tua kita,, meskipun kadang keputusan orang tua tuh ga sinkron sama apa yg kita pengen, kalo kejadian seperti itu, marah lah,, silakan marah sepuasnya.
Tapi kita harus marah dengan anggun, marah dengan bijak..
Artinya kita harus marah dan ungkapin apa yg kita pengen,, tapi dengan porsi kita sebagai anak, tanpa kata kasar namun tegas, dan tetep dengan rasa hormat kita sebagai anak ke orang tua.
Dengan gitu orang tua bakal ngertiin apa yg kita pengen, meskipun ga semua bisa kewujud seengganya tetep ada solusi untuk itu.
Dan tiap kita ada masalah, jadiin orang tua kita sebagai media konsultasi, karena orang tua adalah psikiater terbaik di dunia. Jangan bikin orang tua kita khawatir dengan masalah hidup kita, dengan perubahan sikap kita. Biarkan mereka tahu kita seutuhnya.
Dan dengan rasa bahagia, kita berusaha sekuat tenaga untuk bisa bikin mereka bangga, atas apa yg kita lakuin di hidup kita. Bikin orang tua kita selalu tersenyum.
Dengan gitu, di sudut pandang yang lain kita bisa jadi pahlawan kecil untuk orang tua kita,,
Dan di dalam prosesnya, di dalam bentuk pendewasaan diri,,
Apa yang kita perbuat sekarang, kepada mereka para orang tua,, itu bakal jadi bekal kita nanti, saat dewasa, untuk jadi PAHLAWAN sesungguhnya untuk anak anak kita.
Semoga

Thanks,, Eks !!!

>

Lagi lagi lagi,,
Timeline gue di jejali dengan kegalauan yang kian memuncak,,
Hampir tiap malem timeline gue ternodai dengan kegalauan missal yang semakin lama semakin memprihatinkan,,
Sempet kelintas di pikiran gue,, kok egois sih mereka?? Galau nya ga pernah ngajak ngajak
Pengen donk gue sekali kali ngerasain yang namanya galau
Beneran deh di usia gue yang taun depan nginjek angka 20 (la la la la la) gue belon pernah ngerasain galau #jogetjoget.
Apa penyebab galau?? Ga akan gue certain lagi udah pernah gue bahas disini
Yang gue bahas sekarang adalah salah satu nya aja,,
Yang galau tuh biasanya orang yang berstatus jomblo yang amat menyedihkan single ..
Entah single karena prinsip, single karna nasib
Atau yang paling keren dan mendominasi, single ditinggal pergi sama pacar
*Ciyee Ciyee baru putus nih yee..*
Nah untuk case yang terakhir, single yang DITINGGAL PERGI SAMA PACAR , bahasa halus nya baru putus kalo bahasa gaul nya DICAMPAKAN DENGAN SEMENA MENA #yangbacabakalanmakingalau.
Lucu sih yaa, di usia yang mayoritas udah ninggalin periode ALAY untuk menuju ke proses pendewasaan, masih banyak aja yang terjerembab di jurang nestapa yang bernama GALAU, Cuma karena baru putus??
Hey Guys,, lu masih muda kali, ngapain amat mesti stuck di situ situ aja,,
Anak modern masa kini sih bilang,, MOVE ON guys
Jangan kebelit belit sama periode sulit yang bikin emosi lu jadi ga kekontrol,,
Tahu ga sih, temen nya orang galau tuh cuma 3 
  1.  Twitter
  2.  Facebook
  3. Pisau

Yaa,, Cuma 3 media itu doank yang nemenin lu pas lu galau,, lu bakal nyampah tentang kegalauan lu di timeline twitter, biar apa coba??
Dan setelah itu, lu copas tweet tadi dan di update jadi status facebook.. #tengtong bener yaa??
Nah setelah beberapa waktu kemudian,, klo tweet tadi ga ada yang RT-in atau ga ada yg Reply , lu bakalan tambah stress dengan ng-RT-in tweet sendiri.
Di facebook ketika udah ga ada komen, lu bakal nge-chat ke semua list temen lu dan bilang LIKE-IN STATUS GUE DONK.
Lah, ini galau sama alay jadi beda tipis yaa??
Yaudahlah,, 
Kemudian klo tweet dan fesbuk nya udah sepi, mulai lah pisau dimainin,,
Potong kue pake pisau,, makan pake pisau,, cebok pake pisau,, tidur peluk pisau,,  absurd maksimal lah pokok nya.
Yaa ga usah gitu gitu amat lah,, ngapain sih kaya gitu,,
Kalo udah putus sih yaudah putus aja sihh??
Ga bisa lupain mantan?? Mau tips ??
Oke gue kasih..
Nih TIPS NGELUPAIN MANTAN :
  •  Tidur

Yaa,, kalo lu jadiin mantan sebagai beban hidup lu,, Cuma saat tidur doank lu ga bakal inget sama mantan lu , (itu juga kalo doi ga iseng masuk ke mimpi lu).
Eh serius,, jangan dipikir gue becanda yaa.
Kapan coba gue pernah bercanda,,
Realistis deh kawan,,
Gini deh secara logika, lu putus ada penyebabnya kan??
Dan penyebab putus ga mungkin baik kan?? Ga mungkin kan putus karna hal beginian :
“sayang, kamu cantik deh , kita putus yuu”
“sayang, kamu baik banget deh sama aku, putus yuu”
Ga mungkin kan??
Pasti penyebab putus tuh hal hal jelek, dari elu nya, atau dari pasangan lu nya..
Yaudah, kalo udah gitu udah aja
Kalo sampe lu ngebet pengen punya hasrat balikan lagi, setelah tahu letak kesalahan yang udah lu buat pas lu berhubungan kemaren,,
Berarti lu punya obsesi buat jadi keledai, karna Cuma keledai yang bakal ngulang kesalahan yang sama..
Misalnya kesalahan fatal yang bikin lu putus tuh ada nya di pasangan elu, berarti lu yang punya obsesi buat jadi keledai, dah tahu doi salah lu masih aja ngebet.
Kalo kesalahannya ada di elu,, berarti lu tega ngebiarin mantan pasangan lu jadi keledai,, itu aja sih pilihannya.
………..
“tapi kan manusia berhak punya kesempatan kedua”
Yaa sekarang gini deh, klo emang di hubungan kalian cukup bijak untuk ngasih kesempatan lagi, kenapa ga pas sebelum putus ngasih kesempatannya?? Kenapa setelah putus baru minta kesempatan lagi??
“tapi kemaren kan karena emosi sesaat”
Nah itu tau  karena emosi,, berarti klo tar ada kejadian lagi ga bisa ngontrol emosi lagi, putus lagi??
“iya tapi kan udah pernah kejadian gitu, berarti nanti nya harus lebih bijak lagi donk kalo ada masalah?”

Klo lu atau pasangan lu punya pikiran bijak buat ngasih kesempatan, dan yakin bisa belajar dari kesalahan yang yang udah dibikin, meskipun emosi, lu pasti bisa ngendaliin perasaan untuk pertahanin hubungan itu sebelum ada kata putus.
………………
Percaya deh guys, saat lu putus karena suatu masalah, dan secara ajaib lu balikan sama mantan lu,  masalah yang kemaren tuh bakal gede kemungkinan buat di “gede gedein” tiap lu ada masalah, bakal di ungkit terus, dan rasanya bakal lebih  nyecep. #kemudianJlebbb

Jadi yaudah, klo udah putus udah aja..
Biarin pasangan lu tuh jadi masa lalu aja, ga mesti dilupain
Tapi di jadiin pelajaran,,

Jadiin kesalahan berhubungan lu di masa lalu itu Spion di hidup lu yang sekarang,,

Ga mesti di liat dan di inget tiap saat, tapi di lihat ketika lu mau maju ke depan, untuk waspada  kalo kalo ada sesuatu yang dateng dari belakang.
Analogi lain,,
Lu ga bisa terus terusan jadiin masa lalu tuh beban,, lihat jalan dan hari hari yang ada di depan kita, pernah denger ga ada orang yang bisa selamat klo jalan nya liat ke belakang?? Pengen maju, tapi jalan nya mundur..
Yaa lu ga akan pernah nyampe ke tujuan lu kalo gitu caranya.
Tapi meskipun gitu, ga pantes kalo lu putus sama orang, dan lu jelek jelekin orang itu apalagi sampai benci..
Gimanapun, dan apapun agama yang lu yakinin, ga pernah ada agama yang ngajarin umat nya untuk saling benci.
Terima dia sebagai masa lalu hidup lu,tapi ga perlu bikin harapan untuk balikan.
Terima lah dia sebagai satu jalan dalam proses pembelajaran buat bentuk pribadi lu yang lebih kuat.
Berterimakasih lah sama dia, karena dia, lu bisa belajar untuk ga ngulang kesalahan yang sama ketika lu dah dapetin masa depan lu di hubungan yang baru.
Jadi,, bisa kan ngucapin thanks n goodbye buat mantan??
Go to Top