Blog/Cerpen

Panggilan Video

“Permisi!”

Malam yang teduh. Bintang entah disembunyikan oleh siapa. Awan atau gelap. Tidak jelas. Menyisakan langit di atas sendirian. Bulan yang pemalas juga belum datang. Tanpa lampu, sulit untuk menebak suara siapa yang muncul tiba-tiba dari luar pagar.

Aku bangkit dari dudukku di teras rumah. “Sebentar, ya, ada tamu,” sahutku ke anak kecil di dalam layar telepon genggam. Lanjutkan Membaca …

Most Commented

Anak Kecil Itu

Suatu hari, pagi datang dengan sebagaimana mestinya. Embun yang beberapa waktu sebelumnya berjatuhan, memberikan nuansa sejuk pada pagi, kini telah digantikan cahaya … Lanjutkan Membaca ...

Kupu-Kupu Malam

Ia berdiri di dalam hujan yang berjatuhan perlahan, bersandar pada sebatang tiang dengan lampunya yang mulai padam. Ia, wanita itu, hanya menatap … Lanjutkan Membaca ...

Followers atau Plagiator ???

oleh

>

Pernah ngerasain pas Bangun tidur,, tiba tiba sekeliling kita Nampak beda,,
Bangun bukan di tempat tidur yang biasa kita tempatin,,
PINDAHHHHHHH
Horror asli,,
#eh tapi engga juga,, Ada 2 kemungkinan juga klo kaya gitu,
Yang pertama mungkin lu ngigau dan ada tumbukan antara otak mata dan badan sehingga cara tidur lu rada ga wajar…
Kedua yaa mungkin karena lu masih mimpii..
Tapi serius deng,,
Pernah ga sih ngerasa kalo kita tuh “beda” .. . seolah olah jadi orang lain??
Gue pernah,, saat itu gue ngerasa gue jadi orang lain,, gue beda,,
Seolah olah gue jadi Ariel, yang menghabisi dengan bijak wanita wanita papan atas Indonesia,,,
Gokillll
(skippp,, asli itu masih mimpi)
*bangun*
Yaa,, Semua pernah “berubah”..
Karena pada hakikatnya,, Tak ada yang abadi, selain perubahan tersebut..
Entah itu kita ngerubah jati diri dan sikap secara hakiki, atau Cuma sekedar ganti gaya..
SADAR ATAU TIDAK
Untuk perubahan sikap sih nampaknya semesta bakal sadar, karena ini perubahan nyata yang kasat mata,, kalo ada perubahan sikap pasti minimal temen temen deket lu pada tahu deh,,
Misalkan yang awalnya pendiem kaya gue,, tiba tiba jadi agresif kaya teroris bom bunuh diri..
Atau yang pemalu dan sulit berkata kata macam gue,, tiba tiba jadi banyak speak kaya orator era reformasi.
Tapi untuk beberapa perubahan kecil,, kayanya rada susah buat disadarin sama lingkungan,,
Contoh nya,,
  1.  perubahan kebiasaan (misal nya, biasanya makan batu sekarang makan rumput) (eh ini mah jelas yaa??)
  2.  perubahan pola pikir
  3.  perubahan orientasi seksual. #%?!&#$%!??#$%(@*
  4. perubahan idealisme dalam berkarya.

Yaa, menurut gue sih wajar aja tiap tiap individual pengen (atau harus) berubah..
Sekarang susah kok nyari konsep originalitas di pribadi manusia,,
Kebanyakan di era modern seperti sekarang hanya satu dua objek yang jadi trend-setter sisanya jadi followers..
SALAH??
Engga menurut gue,,
Sah sah aja menurut gue kalo kita TERINSPIRASI dari orang atau benda non-abstrak lainnya..
Kita bahas point no 4 dulu
Dari segi fashion,, tiap tiap tahun pasti ada yang berubah,,
Jaman 60-an lagi booming fashionnya celana ketat model model Rolling Stones dan lainnya
Jaman 70-an orang orang (khususnya cowo) pada pake celana cutbray
Jaman 80-an 90-an ada perubahan perubahan lagi
Di tahun 2005an celana ketat muncul lagi, terus celana kotak kotak, baju distro dan bla bla bla…
Cuma orang orang yang pengen tampil BEDA yang tetep keukeuh sama style fashion nya (NAIF dengan model 70-an misalnya)
Dan gue,, dari tahun 2003-an sampe sekarang masih setia dengan celana jeans cukup ketat sebagai andalan fashion nya.
Dari segi musik??
Jelas kerasa banget kan perubahan nya??
Dari music rock, pop, melayu, tiap tahun industri musik berkembang sesuai pasar yang beredar.
Sekarang musim nya boy band, girlband dan wariaband (??????).
Sah sah aja menurut gue,,
Dari segi tulis menulis,, setahun dua tahun belakangan ini (apalagi yang eksis ngtweet) sadar ga sadar pola tulisan mereka udah mulai terarah ke satu konsep yang sama.
Sekali lagi,,
Itu Wajar,,
Manusia, pada umumnya punya sifat PENGEN DITERIMA dan itu manusiawi banget..
Untuk bisa diterima,,  kita harus bisa nyesuain diri sama perkembangan jaman saat itu,,
Mungkin itu yang jadi landasan industri musik sekarang (khususnya Indonesia) kerasa gitu gitu aja,, yaa tapi mau gimana?? Pasar mintanya gitu??
Fine klo kita mau jadi FOLLOWER para trendsetter..
Tapi HANYA BOLEH BENER BENER JADI FOLLOWERS BUKAN PLAGIATOR.
Kita ga boleh mentah mentah ngejiplak KARYA ORANG LAIN dan kemudian diakuin sebagai KARYA KITA,, kalo kita Cuma jadi FOLLOWERS doank.. bakal tetep ada yang ngebedain antara karya ASLI dan karya DUPLIKAT nya.
Di fashion, di musik perbedaan antara ASLI dan DUPLIKASI bakal kerasa lebih nyata bedanya.
Tapi di KONSEP tulisan, karya tulis akan kerasa lebih susah buat dibedain, gaya bahasa, diksi yang dipake mungkin akan kerasa sedikit sama.
Mungkin yang bisa ngebedain dari karya tulis adalah MATERI yang ditulis dan maksud penyampaian yang lebih ngena ke si pembaca.
Akhir kata dari gue,,
TITTLE FOLLOWERS ga harus bikin kita MINDER.
SELAMA KITA GA JADI PLAGIATOR
Teruslah berkarya di bidang apapun yang lu kuasain,,
Lu bisa bikin Karya yang menarik yang sinkron sama trend yang beredar,, lu bakal cepet diterima..
Dan saat lu bisa bikin karya yang menarik dan BEDA,, lu bakal jadi TREND berikutnya.
 NB : Perubahan tentang sifat, sikap dan jati diri bakal gue bahas di momen lain 

Andai Aku Ada Bersamanya…

oleh

Hari ini,,

Seorang wanita yang kelak (Insya Allah) (Semoga) jadi masa depan gue genap berulang tahun yang ke-22.
Segala doa yang terbaik udah pasti gue kirim buat dia.
Jelas, dengan harapan doa itu akan kembali untuk CERITA kita nantinya,,
Diluar sana,,
Banyak banget pasangan yang dengan mudah nya ngelewatin momen momen penting berdua
Kita iri??
Jujur,, Iyaa
Tapi kita coba bijak, sekarang kita ga bisa kaya gitu, tapi kita percaya kalo sekarang kita bisa SUKSES ngelewatin masa masa kaya gini, NANTI kita bakal punya waktu banyak banget buat lewatin moment moment penting barengan, atau bahkan kita bakal bisa bikin momen penting kita sendiri.
Jarak jadi hal yang biasa buat kita,, toh selama ini pun kita bisa jalanin jarak jauh kaya gini,, tapi untuk moment khusus kaya hari jarak sepersekian mili jadi kerasa berarti banget.
Untuk dia,, disana..

Saat tiap detiknya menjadi asa,, Ingin aku memaksa waktu agar diam disitu saja.
Lalu aku berlari, datang menghampirinya
Ketika langkah mulai kubuka, mendadak diam aku berhenti..
Bukan karena lelah, bukan karena darah…
Aku hanya belum bisa pergi,,
Kali ini Dan nanti, di ujung cerita sana ,, aku akan ada..
Bukan untuknya, bukan pula untukku.
Tapi untuk kita yang memang gemar bermimpi, namun pasti.
Yaa, Ini janjiku Ini sumpahku,, kulunasi waktu yang terbagi,, NANTI
Aku berjanji
Meski Kini,, Aku Ingin Ada bersamanya…

                                                                         – 6 Oktober 2011 –

Meski dia bukan yang tercantik,, tapi dia terhebat terbaik yang pernah gue punya..
Happy Birthday
Love u Iki Moga Utami

(Jangan) Terlambat Dewasa

oleh

Iseng-Iseng ke warnet. Bah, ternyata warnet nya penuh. Balik lagi dah, eh bentar kayanya kenal tuh penjaga nya. Oh iyaa tu temen gue juga ternyata. Ngobrol lah kita, banyaknya sih tentang gaya dari para user warnet nya doi, beragam banget. Dari yang nyari-nyari tugas kuliah, sekedar maen game online, browsing sana situ yang jelas, sampe browsing yang ga jelas (baca : bokep streaming). Banyak dari user warnet tersebut yang sering minta open DNS nya untuk bisa bebas masuk ke situs situs terlarang, untuk sekedar buka gambar, atau bahkan nonbar bokep.

Ironis nya, mayoritas yang request tuh anak sekolah,, SMA, SMP bahkan SD sekalipun. Salah gaul?? Mungkin, atau lebih tepatnya karena perkembangan zaman kali ya, jadi anak muda jaman sekarang pelariannya ke warnet untuk liat yang begituan. Sedangkan waktu kecil, untuk membayangkan kenikmatan duniawi yang gue temen temen gue lakuin paling cuma nonton di dvd atau baca baca majalah kaya cosmopolitan atau lipstick. Sering ada argument klo korban bokepers muda itu dewasa sebelum waktunya. Lanjutkan Membaca …

dulu,, saat aku mulai bermimpi,, dan sekarang??

oleh

>

#flashback ke jaman kita kecil dulu…. 
Saat itu sering kan kita ditanya,, mau jadi apa sih kita kalo udah gede??
Dengan polosnya,, kita ngejawab beragam,,
PRESIDEN, INSINYUR, PILOT, ARTIS, PENYANYI ,, dan pekerjaan pekerjaan lainnya yang nampaknya tuh keren banget,,
Kalo gue??
Gue ga pernah jawab hal hal yang biasa temen temen gue jawab klo bahasannya cita cita,, yaa gue ga mau samaan aja sama orang orang,, pengen rada unik gitu,,
Jadi saat itu, ketika ditanya, apa cita cita gue, gue jawab….
SPIDER-MAN
#kemudianhening
       #masihhening
              #heningduluyaa
                    #sekarangudahmulaigahening
                                 #okeheningheningannyaudahdulu

Kenapa spiderman?? Ga batman?? Atau superman??
Buat gue spiderman tuh gokil banget,,
Klo batman kan masih logis aja gitu, orang tajir mampus bikin terobosan baru untuk jadi superhero, dengan peralatan super canggih nya.
Klo superman?? Terlalu tampan aja kayanya gue kalo harus pamerin celana dalem gue ke orang orang..
Beda sama spiderman,, di Indonesia kayanya rada susah aja gitu Spider-man beraksi , disini kota mana sih yang nyediaain fasilitas mewah buat spiderman loncat loncat dari gedung ke gedung lain??
Jadi kalo cita cita nya ga kecapai, gue ada alesan kan buat nyanggah…
Ga ada gedung tinggi buat diloncatin uyy 😀
Oke, back to the cita cita..
Menurut gue ga ada salah nya, kita punya cita cita tinggi,, toh dengan ada nya cita cita kita jadi ada motivasi berlebih kan buat belajar di hidup kita buat raih cita cita itu,,
Tapi ga sedikit orang yang gagal raih cita cita nya,, tapi bukan berarti mereka gagal di dalem hidupnya..
6 dari 10 anak kecil yang ditanya tentang cita cita nya bakal jawab mereka pengen jadi presiden pas udah gede..
Secara logis,, apa mungkin semua orang jadi presiden?? Ga kan??
Tapi apa mereka gagal jalanin hidup mereka?? Engga

Tuhan ga menilai dari akhir perjuangan kita, Tuhan Lebih menilai proses nya..

Patokan sukses bukan dari berapa materi yang kita dapetin tiap bulannya,,
Patokan sukses bukan dari berapa jumlah rumah mobil dan hal lainnya yang lu punya,,
Sukses adalah saat lu coba ngeraih apa yang lu pengen, (terlepas dari dapet apa engga nya yang lu pengen) dan lu bisa sharing ilmu manfaat untuk generasi muda di bawah elu,,
Sukses adalah ketika tiap tiap langkah yang udah lu jalanin, jadi manfaat dan contoh yang baik untuk manusia di sekitar lu.
Banyak juga orang yang secara KARIR dia gagal,, tapi dilihat dari KUALITAS hidup dia SANGAT SUKSES.
Banyak yang gagal ngeraih cita cita nya,, tapi bermanfaat untuk habitatnya.
Contoh : Bill Gates,, Mark Zuckerberg ,, @andhikaMPPP (oke ini fantasi gue aja)
Secara KUALITAS HIDUP sumbangsih mereka luar biasa kan untuk umat manusia?? (Lupakan nama ke tiga). Tapi seperti yang kita tahu,, nama nama tersebut adalah mahasiswa DROP-OUT di kampusnya,, mereka gagal dalam pendidikan yang mereka tekunin.. tapi ga gagal buat HIDUP yang mereka lakonin. (sekali lagi lupakan nama ketiga).
Nah,, terus apa cita cita gue kewujud??
Engga,, saat ini udah jelas ga mungkin gue jadi Spider-Man, cita cita jelas KANDAS di tengah jalan ,, bahkan gue ga bisa jadi PETER PARKER.
Selain itu gue pernah punya cita cita jadi psikiater,, berhasil?? Engga juga (Sial amat sih hidup gue)
Akhirnya gue beralih tujuan ke cita cita gue yang terakhir buat jadi Pengacara dan gagal juga.

Emang hidup kadang ga sesuai sama apa yang kita harepin,, tapi kualitas hidup bisa kenilai dengan gimana cara kita bisa nanggepin ketidaksesuaian itu.

Sekarang gue Cuma lulusan SMK analis kimia,, kerja di laboratorium batubara,,
Ga ada sangkut pautnya sama sekali sama cita cita masa kecil gue,, ga pernah kepikiran buat gue jalanin hidup kaya gini.
Tapi gue coba enjoy,,
Kalo gue pikir secara tidak resmi gue bisa jadi psikiater buat diri gue sendiri,, dalam artian gue harus bisa mengarahkan pribadi gue ke hal yang WARAS dan NORMAL buat gue kendaliin sisi urakan gue.
Dan diluar kesanggupan gue untuk ngendaliin sifat psikis gue, otomatis gue bakal jadi pengacara pribadi atas apa yg udah gue lakuin,, bukan buat ngehujat SANG HAKIM AGUNG,, mungkin sekedar minta BANDING atas vonis JAKSA yang dinamakan hidup, dan coba ngerubah pola hidup biar ga ngelanggar lagi Undang undang yang ga gue ikutin sebelumnya.
Andaikan semua itu bisa gue lakuin,, cita cita utama gue,, jadi SPIDER-MAN ,, jadi pahlawan .. bisa gue dapetin juga.
At least jadi pahlawan buat hidup gue sendiri. Sukur sukur gue bisa jadi pahlawan buat hidup orang lain.
Spider-Man ga Cuma loncat loncat buat jadi pahlawan,, doi ngelakuin banyak hal positif dan kemudian dianggap pahlawan.
Dan hidup ga Cuma sekedar loncat kesana kemari buat dapetin hal positif, harus ada yang lu lakuin buat hidup elu, dan lu bakal jadi pahlawan buat lu, buat sekitar lu, buat dunia.


Kalo pas kecil gue pengen jadi minoritas dengan nyebutin cita cita yang BEDA,, 
Saat ini , mimpi dan cita cita yang masih nyisa gue pikir sama dengan mayoritas,,

Gue cuma pengen,, suatu saat nanti,,
Babeh, Ibu,, sebelum mereka nutup mata,, mereka bisa bangga sama gue, bisa bangga ke gue sebagai anak,,  

Dan bisa jadi sosok PAHLAWAN sesungguhnya buat adek gue,,

Dan jika suatu saat nanti bisa, gue pengen bimbing calon istri gue buat bisa ngajak gue ke surga nanti
HOPE….

Dan kita harus siappp…

oleh

>

Waktu telah perpanjangan waktu telah habis,, sekarang masuk ke duel adu keberuntungan..
Penalty Shoot-Out..
Yaa,, sebuah kebijakan dari petinggi organisasi sepakbola yang kadang dirasa ga adil oleh sebagian insan pecinta sepak bola,,
Disini, sang pemenang ditentukan “hanya” oleh keberuntungan..
GA ADIL ?? gue rasa engga,, disini ga Cuma Faktor LUCK yang dibutuhin,, lebih dari itu ada hal lebih penting yang dibutuhin disini,, apa itu??
MENTAL..
Ya, adu penalty bukan hanya sekedar pemain nendang bola dan masuk, terus kiper jaga gawang biar ga kemasukan, ga sesimple itu. Saat lu jadi algojo penalty, lu butuh mental yang gede banget untuk bisa masukin bola ke gawang, inget tragedy Final UCL 2008?? Pas John Terry sebagai algojo penalty terakhir Chelsea gagal masukkin bola??
Terry dikenal sebagai bek yang tenang, dan kerenn jaga pertahanan, tapi kenapa bisa “terpleset” ?? Selain faktor hujan, saat itu Terry kena beban mental yang gede banget,, bola yang dia tending suatu saat nanti akan jadi sejarah.
Kalo masuk,, dia jadi pahlawan dengan tinta emas sebagai captain Chelsea pertama yg ngangkat trofi champions,, dan kalo gagal?? Bakal jadi terpidana batin sampe doi mati…
Layaknya laga adu penalty,,
Hidup, jelas erat kaitannya dengan MENTAL , kadang lu harus bisa ngambil keputusan singkat dan pasti untuk nentuin masa depan lu.
Lu tendang bola, antara goal atau keluar.. Lu ambil keputusan Sukses atau gagal??
Buat manusia yang siap mental,, semuanya akan jadi lebih mudah, passion dan keberanian dari mereka yang siap mental bikin mereka lebih Nampak gagah lewatinnya,,
Lu ambil keputusan sekarang buat masa depan lu,, dengan kesiapan mental yang udah lu bangun,, kalo pahitnya lu gagal,, pribadi dan emosi lu udah otomatis terarah menuju ke kebijaksanaan, dan lu masih punya asa buat nyoba lagi dengan cara dan prosedur lain yang lebih terkonsep dan seengganya dijamin percobaan berikutnya bakal jauh lebih baik dari sebelumnya.
Dan seandainya lu berhasil,, simple donk,, lu tinggal nikmatin apa yg udah lu lakuin??
Tapi,,
Kalo lu terpola dengan mental yang lebih lembek dari tempe kelindes,, hidup lu bakal susah sob..
Seandainya lu tetep MAJU dengan mental lu yang ga lebih gede dari tahi semut, saat lu gagal nanti lu Cuma bisa NGUTUK kegagalan lu, dan STUCK di situ, tanpa pernah mau ngerubah susunan hidup yang udah lu buat.
Dan kalo untung untungan bisa berhasil,, yaa banyak banyak bersyukur,, yang gini jarang kejadian..
Yang sering malah orang  yang SANGAT TIDAK SIAP MENTAL dan bener bener ga berani nanggung resiko..
Sang Penendang Penalti, mungkin akan menyerahkan kesempatan mencetak goal ke rekannya,,
Dan saat terkonversi ke dunia nyata,, saat ketidaksiapan mental lu,, lu nyuruh orang lain ambil kesempatan  yang lu punya,,

Bayangkan saat dia berhasil,, lu udah ngebiarin orang lain nulis sejarah dengan tinta emas di kertas panjang yang udah lu susun yang lu namain KEHIDUPAN.

Dan pas dia gagal,, dia tetep lebih terhormat karena PERNAH NYOBA, dan dapet hikmah dari apa yang udah dia lakuin,, dan elu tetep disitu situ aja,, di antrian panjang keputus-asaan.
Kita kerucutin ke hal yang lebih REAL,, dengan sedikit imajinatif.
MENTAL dibutuhin untuk bertindak sekarang untuk persiapan di masa depan,,
Dan ngomongin masa depan,, ga akan jauh jauh dari NIKAH.
Kenapa?? Iya lah,, manusia butuh penyempurnaan, dan sebagai manusia beragama, puncak ibadah lu disempurnakan oleh NIKAH, merubah yang haram menjadi halal, yang mubah menjadi sunnah,, yang sunnah menjadi wajib.
Sekali lagi,,
Menurut gue,, kalo lu udah punya pasangan tentunya (berikutnya gue nulis buat yang udah punya pasangan yaa,, yang JOMBLO atau MASIH SENDIRI gue saranin untuk skip kalimat kalimat berikut,, atau kalau mau tetep baca yaa, silahkan SIAPA TAHU NANTI SUATU SAAT KALO BERUNTUNG lu punya pasangan).
…(continued) klo lu udah punya pasangan,, di usia yang udah lewatin masa masa ALAY dan menuju ke pendewasaan, lu sama pasangan elu pasti pernah berwacana untuk MENIKAH.
Okee,, gue belon nikah tapi ga ada salah nya kan gue coba berargumen dari apa yang udah gue lihat dari sekeliling gue..
MENTAL sekali lagi jadi hal paling penting buat wujudin Story baru yang bakal jadi penutup hidup elu entar, judul nya PERNIKAHAN.
Ga akan pernah cukup kalo modal lu Cuma lu punya pasangan dan duit yang banyak,,
Cinta doank ga akan bisa nyelesaiin masalah,, apalagi nyelesain msalah pake UANG, absurd..
Kalo lu udah SIAP SECARA MENTAL untuk MENIKAH,, itu udah lebih dari cukup…
Oke,, ga munafik kalo materi juga dibutuhin untuk kelangsungan dan keharmonisan setelah menikah,, tapi materi masih bisa kan dikumpulin bareng bareng setelah nikah??
Saat lu kekurangan duit setelah nikah nanti,, Pikiran lu yang udah terpola dari kesiapan mental yang lu bangun,, pasti gampang nyari jalan keluar nya ,, ngepet missal nya?? (ohh,, engga engga, ini sama sekali ga bijaksana).
Tapi andaikan Cuma materi yang lu siapin buat nikah, suatu saat ada masalah,, ujung ujung nya solusi yang keluar paling pisah,, atau pemikiran lain yang ga lumrah,, tapi tetep bakal susah untuk pertahanin kisah buat dibinah.. ceilahhh
Yaa,, itu cuma pemikiran gue aja sih yang belum sempet ngerasain MAHLIGAI KISAH SETELAH NIKAH..
Cuma setelah beberapa bulan (atau beberapa tahun) terakhir ini,, gue lihat perubahan tanpa struktur dari kawan kawan dan rekan rekan dan juga teman teman gue yang dah nikah,,
Kesimpulan gue yaa gitu
(Suatu saat nanti bakal gue post tentang HIDUP SETELAH NIKAH, entah itu kisah temen temen gue *kalo gue dapet izin, biar ga disangka nyebar aib* ataupun cerita tentang gue yang udah nikah entar) 
Ga susah kan buat nyiapin mental,,
Cuma butuh waktu,, lama engga nya itu tergantung pola pendewasaan yang kebentuk,,
Tapi lebih baik gitu kan,, udah siap semua nya, meskipun nunggu, tapi lancar untuk kedepannya,,
Daripada “terburu-buru” tapi berantakan nantinya Cuma karena kita kurang siap..
Terakhir,, LEBIH BAIK NUNGGU SAMPE SIAP.
P.S :
Buat yang jomblo yang baca tulisan ini sampe habis,, please jangan jadiin kalimat gue di atas sebagai alesan buat kalian ngejomblo,, jomblo tetep tragis kawan,,
Teruslah bermimpi seolah olah kau menjadi pujaan banyak hati,, teruslah mencari sebelum kau keburu mati #eh.
Go to Top