Blog

Maaf

Hari pertama setelah libur cukup panjang. Aromanya masih terasa. Malas untuk beraktivitas di luar rumah. Satu minggu terakhir, di jam yang sama, aktivitas rutin yang saya lakukan adalah bermain tonjok-tonjokan dengan Si Jagoan. Membiarkan seluruh badan saya ditonjok pelan untuk kemudian saya balas dengan gelitikan. Sesekali kami bermain ke luar, mengunjungi destinasi kesukaannya, taman hiburan, kebun binatang dan semacamnya. Merelakan diri untuk dimonopoli waktu olehnya, sesukanya. Yang sama berikutnya, selama liburan saya (hampir) menutup diri dari dunia maya, Seperti biasanya. Yang berbeda, kali ini lebih banyak pesan masuk yang saya abaikan. Jauh lebih banyak. Lanjutkan Membaca …

Most Commented

Anak Kecil Itu

Suatu hari, pagi datang dengan sebagaimana mestinya. Embun yang beberapa waktu sebelumnya berjatuhan, memberikan nuansa sejuk pada pagi, kini telah digantikan cahaya … Lanjutkan Membaca ...

Kupu-Kupu Malam

Ia berdiri di dalam hujan yang berjatuhan perlahan, bersandar pada sebatang tiang dengan lampunya yang mulai padam. Ia, wanita itu, hanya menatap … Lanjutkan Membaca ...

(Seharusnya) Kita Bisa Berenti …

oleh

>

Gue perokok, dan cukup aktif …
9 tahun terakhir gue ga pernah ngelewatin hari hari gue tanpa rokok, buat gue , rokok itu udah kaya teman hidup gue. Banyak hal hal yang tercipta dan luar biasa di hubungan gue sama rokok, entah itu kenangan indah, entah itu pengalaman pahit,  semuanya ngelebur, jadi satu.
Sejati nya rokoklah yang selalu ada kapanpun, dimanapun, dan bagaimanapun gue. Saat gue seneng, doi jadi saksi dan ada dibarisan terdepan, ngucapin selamat dan ‘ngecup’ bibir gue. Saat gue sedih, doi ga ninggalin gue, doi tetep setia bareng gue, dan memberikan gue kehangatan.
Rokok udah kaya keluarga sendiri, bahkan dewasa ini, rokok bisa ngelakuin apa yang keluarga lu ga lakuin,, nemenin lu b*o*k*e*r di kamar mandi.
Tapi kemaren, dari ngelamun awalnya (dengan pose ngelamun yang sangat unyu) gue tiba tiba mikir “gimana kalo gue berenti ngerokok!?” ,gimana kalo gue ninggalin semua kenyamanan yang gue dapetin dari rokok. Ninggalin semua kenangan2 gue bareng doi, pikiran spontan gitu.
Abis itu, seperti biasa , tiap gue punya ide baru , punya poin2 yang mesti gue lakuin, gue bakal bikin notes , buat reminder kalo gue lupa, nah berhubung kali ini yang bakal dilakuin adalah sesuatu yang ga mungkin gue lupain, tapi tetep harus diingetin sama orang,  gue memutuskan untuk nulis memo itu di … twitter.
Bukan niat ngalay, atau sok ngartis, atau apalah … tapi, di twitter banyak temen2 gue, seengganya mereka bisa ngingetin gue saat gue mulai ngelupain tujuan gue buat berenti ngerokok. Jadi ada motiasi lebih, selain harus nepatin janji, juga karna gengsi udah kadung ngomong.
Dan ternyata …
Baru beberapa hari gue niat berenti, mulai ngerasa gelisah, ga enak, serba salah, dan konflik batin lainnya yang bikin dilema, antara nerusin niat, nepatin janji, jaga gengsi, atau menuhin nafsu pribadi.
Dulu gue sempet bilang ke orang-orang yang nyuruh gue berenti ngerokok, kalo berenti ngerokok itu susah, sekarang gue bisa bilang dengan lantang, BERENTI NGEROKOK ITU SUSAH BANGET !!!!
Gimana ga susah, rokok yang nemenin kita para perokok untuk sekian lama, dan rokok ada di hampir semua kegiatan kita, bakal susah lah buat berenti …

Sama kaya, kita, manusia …
Yang udah lama main hati, terus dipaksa untuk berenti.
Ehm , buat sebagian orang , mungkin ada yang sedang (atau udah pernah) menjalani sebuah hubungan, dan buat sebagiannya lagi hubungan itu dilaluin dalam waktu yang cukup lama.
Semakin lama lu ngejalin hubungan itu, bakal semakin “gamau” untuk lu kehilangan ikatan di hubungan tersebut, karena jelas kaya yang pernah gue tulis sebelumnya di SINI kalo waktu adalah katalis untuk perasaan berevolusi menjadi perasaan lain yang memberikan kenyamanan luar biasa.
Dan sekarang bayangin, saat tiba tiba semua itu harus kita tinggalin, karna hal hal yang ga pernah kita bayangin sebelumnya.
Entah itu karna kematian, entah karna keyakinan yang ga sama, atau yang lagi ngtrend sekarang, karna tiba tiba ada kekerasan di dalem sebuah hubungan.
Alasan alasan tersebut, jelas menjadi sebuah pilihan dilematis, kita kesiksa karna ninggalin apa yang kita sayangin atau kita kesiksa karana bertahan dengan hal yang seharusnya ga kita pertahanin.
Apapun alasannya, saat kita “dipaksa” berenti untuk ninggalin apa yang kita sukain, apa yang kita sayangin, atau apapun yang biasa kita lakuin, rasanya itu bakal beraaaatttttttt banget. Susaaaaaaahhhhhh banget.
 Tapi, yaa harus realistis juga sih, yang baca tulisan ini pasti udah dewasa dan udah ngerti lah mana yang baik, mana yang jelek untuk dia dan hidupnya.
Di kasus 1 : Kematian , Jelas ini ga bisa kita kompromi, kita manusia ga punya kemampuan khusus untuk modifikasi takdir. Yang ditinggalin harus bisa terima, dan belajar hidup untuk ngebiasain diri sendiri, atau terbelenggu ikatan yang udah ga mungkin, dan ga akan pernah mungkin untuk bisa nyatu lagi.
Di kasus 2 : Tentang Keyakinan yang ga sama, ehm, gue ga mau bikin konflik baru dengan ngebahas detil tentang perbedaan keyakinan di dalam sebuah hubungan, cuma yang gue tahu saat di antara 2 hati yang terikat didalam keyakinan yang berbeda, kalo salah satunya ga “ngalah” akan banyak konflik yang muncul di kemudian harinya, dan kalo ada yang “ngalah” si pelaku udah ngorbanin yang ga seharusnya dikorbanin, dan harus ngelupain yang ga seharusnya dilupain.
Di kasus 3 (kasus yang sedikit lebih banyak gue bahas) : Saat kekerasan sudah menyambangi sebuah ikatan, Entah kekerasan fisik, entah kekerasan non fisik , apapun bentuknya saat ikatan udah mulai terkontaminasi hal hal seperti itu, itu artinya udah ga ada lagi yang pantes dipertahanin.
“Dia gitu kan karna sayang sama aku”
Iyaa bener, emang rasa sayang itu adalah awal mula dari sebuah hubungan biasa, menjadi sebuah ikatan yang lebih spesial, tapi percayalah “kekerasan” itu bukan sebuah penyampaian rasa sayang,
 “Ah udah biasa kok, nanti juga engga kaya gitu”
Kalo lu terus-terusan nerima perlakuan kasar, sadar ga sadar ada satu tempat di hati lu yang ga terima dengan perlakuan kaya gitu, dan makin lama, tempat itu makin rapuh, iyaa makin lama makin kebiasa, tapi rapuh.
Terus kalo udah kebiasa lu bakal tetep bertahan gitu?? Mau lanjut?? Sampe nanti??
Masa depan kaya gimana yang lu harepin saat , hati, yang jadi pondasi di sebuah hubungan udah rapuh sebelum masa depan itu dimulai…
“Tapi aku masih sayang sama dia?”
Mending simpen “rasa sayang” itu untuk nanti, untuk orang yang tepat, “rasa sayang” yang lu punya terlalu berharga untuk ngedapetin sikap dan sifat kasar itu. Sebuah ikatan harus dilandasi “rasa sayang” mutualisme.
“Rasa sayang” itu vitamin di sebuah hubungan, semakin banyak diterima semakin kuat hubungan itu.
“Rasa sayang” itu bukan obat penenang, apalagi candu, yang harus didapetin, meskipun itu nyakitin.
———————————————
Di luar dari konsep rokok yang berbahaya lah, rokok itu racun lah … Masih banyak yang ga bisa berenti. Padahal pemerintah dan lembaga kesehatan udah jelas jelas nongolin bahaya-nya ngerokok bahkan ditongolin di bungkus rokoknya. Sekarang tinggal si perokok itu yang milih, mau berhenti atau mau diterusin, toh pemerintah hanya memberikan peringatan, efeknya ?? cuma si perokok yang tahu banget kondisi badannya, baik buruknya, dia sendiri yang nanggung resiko.
Di luar dari konsep karna udah sayang lah, karna udah biasa lah …  Masih banyak yang ga bisa nentuin keputusan setelah nerima kekerasan di sebuah hubungan, padahal perlakuan tersebut udah jadi peringatan kalo hubungan itu udah ga sehat. Sekarang tinggal yang ngejalanin yang milih, mau berhenti atau mau diterusin, toh itu cuma peringatan, efenya ??  cuma yang ngejalanin yang tahu banget kondisi hatinya, baik buruknya, dia sendiri yang nanggung resiko.
Yaa, cuma klo ada jalan untuk kita ngedapetin yang jalan lebih baik daripada apa yang udah kita jalanin, dan yang udah kita jalanin itu Cuma ngerusak hidup kita, ngapain harus dipertahanin. Iya emang, kita bakal ngelakuin apa aja yang kita sukain, tapi susah klo disuruh buat ga ngelakuin apa yang kita sukain.
Susah, bukan berarti ga bisa …
———————————————
Di kesempatan pertama gue coba untuk berenti ngerokok, gue gagal …
Tapi ini bukan berarti gue nyerah, mungkin tekad dan niat gue kurang bagus.
Dan setelah gue pikir pikir, kekerasan didalam sebuah hubungan , sama kaya rokok. Ngerusak fisik dan mental , sekarang dan juga nanti.
Jadi , apa salahnya kita coba (dan terus) coba, ninggalin dan lupain apa yang bisa bikin kita “rusak” meskipun itu kita sukain.
Jadi , apa salahnya kita coba (dan terus) coba ngasih sesuatu yang lebih manfaat dan lebih berharga untuk hidup kita.
Jadi , apa salahnya kita coba (dan terus) coba untuk ngedapetin apa yang terbaik untuk masa depan kita.
Susah, bukan berarti ga bisa

Ini tentang rasa (Ny)aman

oleh

Hampir sebulan gue ninggalin tempat dimana gue ngedapetin segala kenyamanan sebagai seorang manusia. Tempat tinggal yang bisa bikin gue betah seharian ngurung di dalem kamar. Temen temen yang bisa ngebantu gue ngebentuk pribadi gue jadi lebih dari sebelumnya. Kerjaan yang “enak” banget polanya dan segala hal yang gue anggep jadi salah satu bagian penting dari hidup gue, akhirnya mesti gue tinggalin. Kepisah. Dan gue ga suka.

Kaya yang gue bilang sebelumnya di tulisan gue yang ini. Yang bikin gondok dan nyesek dari sebuah perpisahan itu bukan saat kejadian kita pisah, tapi tentang pola kehidupan yang cenderung berubah setelah ada perpisahan, tentang keluarnya kita dari zona nyaman yang biasa kita lakuin sebelum ada perpisahan. Dan kesibukan semu untuk mikirin apa yang terjadi dan apa yang bakal dilakuin nanti setelah ada kata perpisahan.

Setelah beberapa waktu semenjak gue ninggalin semuanya, disana. Ada beberapa konflik batin yang bikin ga nyaman, ada beberapa hal yang harus dipaksakan untuk ngebuat kondisi disini sama kaya disana. Dan semua gagal. Dan akhirnya, gue sadar, kenyamanan bisa dateng bukan dengan cara yang dipaksain. Lanjutkan Membaca …

Pe..De..Ka..Te…

oleh

>

Ga kerasa usia blog gue udah 1 taun aja …
Dan emm , gue kelewat “ngerayain” ulang taun blog gue , padahal gue mau minta traktiran sama blog gue , sial.
Sebelumnya gue pernah punya rencana buat nulis hal hal yang berkaitan sama anniversary pas blog gue tepat 1 tahun, tapi karna hal hal diluar sana yang cukup nyita waktu gue (baca : tidur, maen PES, tidur , maen PES, tidur, maen PES) rencana itu cuma masuk di otak gue, dan keluar bersamaan pikiran pikiran mesum ini.
Akhirnya ??
Gue kesulitan untuk nulis tentang hal hal yang berkaitan sama anniversary …
Dan ketidakmampuan gue untuk ngerjain dan nyelesaiin apa yang gue pengen itu , bikin tingkat gondok nya makin meningkat. Yaa emang kan yaa , andai kata kita punya kepengen, punya tujuan, punya maksud tapi ga kewujud … dari gondok ujung ujung nya bisa nyakitin yaa.
Kaya misalnya gue, tentang pengen “selamatan” ulang tahun blog gue, yang gagal … TOTAL !!!
Kasus lain, saat ini gue terjebak dalam suatu hasrat pengen ngoleksi jersey. Terus gue hunting deh kira kira mana yang keren. Setelah dapet mulai lah gue pendekatan sama si pemilik jersey. Proses pendekatan ini yang merluin waktu, taktik dan emosi yang cukup nyenengin atau mungkin ngeselin, bisa nyenengin saat proses nya berjalan mulus, dan akhirnya jersey itu jadi milik kita, ngeselin nya ?? saat pedekate nya ga berjalan mulus dan jersey yang gue pengen gagal gue dapetin.
Ngeselin banget , sampe gondok dan bahkan mungkin sakit hati …

Asli , ini bukan efek dramatisasi kok , tapi gue yakin lu semua yang baca tulisan gue ini setuju , kita bakal ngerasa ga puas bahkan cenderung kecewa kalo yang kita pengen , ga kecapei …
Kalo analogi gue , yaa tentang jersey tadi , analogi elu ?? yaa bebas, silahkan coba analogiin dengan rumus kaya gini :
KEPENGEN —- PEDEKATE —- GAGAL
Silahkan analogiin apapun yang lu pengen, misalnya : baju, handphone, komputer, target kerja, holiday atau mungkin … pacar.
Yupz, realitanya (apalagi elu mblo) pacar atau dalam kasus ini calon pacar , bisa jadi “objek” kepengen elu , iyalah meskipun gue tahu para jomblo itu luar biasa  sabar (kaya yang sempet gue bahas DISINI ) tapi bakal ada titik jenuh dimana elu bakal muak hidup sendiri.
Disitu lu bakal mulai cari cari orang yang bakal lu jadiin gebetan dan nantinya bakal lu jadiin  pacar.
Orangnya siapa, kaya apa, itu gue gatau , tiap orang punya selera masing masing untuk nentuin siapa yang bakal dijadiin gebetan. Oh sori , maksudnya tiap tiap hati , punya cara yang berbeda untuk nentuin ke siapa perasaan itu bakal dituju.
Karna kalo udah hati yang ngomong, sejelek dan seabstrak apapun orang nya, hati itu bakal nuntun “perasaan” untuk bilang dialah yang terbaik.
Karna gue ga bisa ngebahas tentang kriteria kriteria calon gebetan, jadi , yang mungkin gue bahas sekarang adalah apa yang terjadi di prosesnya , proses pendekatan yang bakal nentuin hasil nya nanti, gagal atau berhasil. Proses pendekatan ini , bahasa jahiliahnya sih PDKT yaa gue bagi di 2 kategori, PDKT Pasif dan PDKT Aktif , apa aja tuh , ini dia
       
       1.  PDKT Pasif
PDKT pasif adalah proses dimana saat elu punya suatu kepengen dan yang lu lakuin cuma diem, ngejedog ga jelas kaya Superman dikasih kryptonite. Iyaa orang yang punya kepengen itu harus punya keyakinan tinggi dia bisa untuk itu, kaya Superman yang yakin bisa nyelametin dunia, tapi saat dihadepin sama kryptonite Superman ga bisa apa apa, dan boro boro nyelametin dunia, buat mertahanin  keselamatan dirinya aja kaga bisa.
Dan untuk orang yang punya kepengen “sosok kryptonite” yang bisa ngehalangin untuk dapetin kepengen itu ada 3 hal yaitu : malu, takut dan gengsi. Malu untuk memulai, takut gagal setelah mulai, dan gengsi kalo sampe gagal.

Get real life , dalam kasus apapun saat lu punya kepengen , dan lu cuma diem ?? ga ada yang bakalan lu dapetin.
Selain kenyataan , bahwa apa yang lu pengen bakalan kerebut sama orang laen

2. PDKT Aktif
PDKT aktif adalah proses dimana saat elu punya kepengen dan lu ngelakuin semua hal yang bisa jadi katalis elu untuk dapet hasil dari apa yang lu pengen.  Lu bakal rela untuk ngilangin gengsi lu dan siap untuk mulai cari tahu seluk beluk target yang lu pengen. Orang yang ada di proses PDKT aktif itu kaya lagi dalam suatu job expo , dimana dia bertindak sebagai pelamar kerja dan sekaligus sebagai tim HRD yang ngenilai.
Orang yang ada di proses PDKT aktif itu kaya si pelamar kerja, yang bakal ngumpulin data diri dan hal hal pendukung lainnya untuk ditunjukin ke tempat ngelamar kerja, dan bakal ngeyakinin ke dia, kalo lu pantas untuk diterima dan dapetin apa yang lu mau.
Setelah ada tahap pengenalan diri, interaksi, komunikasi antara pelamar kerja dan calon tempat kerja itu pasti udah sama sama tahu. Harusnya disitu udah ada kepastian, apa diterima atau engga.
Kalo ga kesampean apa yang lu pengen, dan ga keterima, yaudahlah yaa, sabar, mungkin itu bagian dari rencana Tuhan untuk lu.
Kalo diterima, yaa sukur , berarti apa yang kita lakuin di proses pendekatan itu ada hasil yang kita harepin.

——————

Satu yang harus diinget …

Saat di proses pendekatan lu bakal tahu, apakah yang lu pengen itu bener bener lu “butuhin” apa cuma sekedar kepengen, yang kasarnya, engga dapet pun gapapa. Jangan sampe apa yang lu pengen itu , bukan bagian dari apa yang lu butuhin.

Lu pasti tahu lah mana yang elu butuhin, ato cuma lu pengen doank …
Dan setelah lu tahu klo itu bukan sesuatu yang butuhin, lu ga boleh egois dengan maksain apa yang lu pengen. Atau “kepengen” itu bakal ngerusak “kebutuhan” di siklus hidup elu.

Biar apa yang udah ada ga jadi berantakan, kadang kita harus bisa ngelepasin apa yang ga kita butuhin, meskipun itu sesuatu yang bener bener lu pengen.
Dan emang, ngelepasin dan akhirnya kehilangan sesuatu yang belum sempet kita milikin itu nyakitin, tapi lebih gampang buat dilupain.


Daripada nanti kita harus ngelepasin apa yang udah kita milikin … kadar nyakitin nya lebih gede.

          ——————

Well, gue rasa tulisan gue kali ini rada beda sama tulisan gue biasanya
Rada lebih kompleks gitu
gatau kenapa gue tiba tiba pengen ngebahas ginian, ngebahas apa yang kita pengen, soalnya yang gue tahu, untuk ngedapetin apa yang kita pengen itu ga simple, bakal ada proses kompleks yang harus kita lewatin.

Dan setelah proses kompleks itu bisa kelewatin , kita bakal ketemu pilihan yang lagi lagi kompleks.

Ketika Dompet (Ga Lagi) Bicara …

oleh

>

Ini beneran …
Pengen nangis liat saldo rekening terakhir , ditambah lagi berat dompet ga lebih berat dari bungkus rokok yang udah kosong.
Harus banyak yang gue ubah nampaknya di pola hidup gue yang cenderung boros, harus mulai bisa nyeimbangin antara pengeluaran dan pemasukan, harus bisa mentingin mana yang gue butuhin dan mana yang sekedar gue pengen.
Iyaa emang, selama ini gue sering kalap dan cenderung anarkis dalam kemampuan menjaga isi di dalam dompet, ga mikir panjang dan lebih sering terjebak di “kepengen” daripada maksimalin di “kebutuhan”. Padahal gue tahu banget, ga selamanya gue pegang duit, adakalanya gue bakal ngerasain (lagi) (dan lagi) saat saat gue (bener bener) ga pegang duit.
Selama ini gue coba manage sendiri keuangan gue, entah itu mulai bisnis kecil kecilan dengan jadi seller ataupun reseller suatu produk, atau dengan coba “invest” duit gue dengan cara minjemin ke temen. Dengan harapan suatu saat gue ga punya, gue ada simpenan duit.
Tapi , ga semuanya yang gue pikirin bisa sejalan ama kenyataan yang gue hadepin, faktor lupa dan ga tega seringkali bikin gue ga inget kalo gue punya “saham” diluar. Dan pas inget pun ga serta merta gue bisa ngambil “kredit” gue gitu aja, ada birokrasi yang harus gue laluin, dan ga semua berjalan mulus.
Faktor “boros” gue sangat dipengaruhi dengan sifat manusia pada umumnya – Ga Pernah Puas –
Ada aja tetek bengek yang bikin celengan gue ga pernah penuh, dan lagi faktor … ehm pernah gue ceritain ditulisan gue sebelumnya disini tentang “masalah” yang sering gue hadepin …
Iya, iya gue sering kehilangan barang juga …
Dan gue orangnya ga suka yang namanya “kehilangan” jadi tiap ada yang ilang gue harus punya penggantinya, bukan bukan karna gue punya duit terus gue maksain buat beli gantinya, tapi yaa karna itu tadi, gue ga suka namanya kehilangan, jadi kalo misalnya ada barang gue yang ilang, dan gue beli gantinya , seengganya bisa ngurangin kesedihan gue atas perpisahan (dengan cara yang ga wajar sekalipun) yang baru aja gue alamin – Oke ini rada lebay – .
Tapi setelah kaya gini sekarang , gue mulai sadar, dan jadi bener bener sadar.
Sebagai manusia kita harus punya batasan batasan yang harus kita junjung tinggi dalam hidup ini, biar kita punya indikator dimana kita mulai, kapan kita harus istirahat, atau berenti sama sekali.
Misalnya elu mblo ,,
Elu harus punya “batasan” kapan lu mau sendiri kaya sekarang ?? emang betah gini gini terus?? Emang betah punya hape cuma buat maen game angry birds doank, emang ga bosen malam minggu cuma nonton bola doank??
Elu harus mulai bikin skema, kapan lu harus mulai cari pasangan hidup.
Saat udah berpasangan, skema baru harus dibikin juga, bahkan harus lebih mateng dari sebelumnya, karena saat lu berpasangan, oke gue tambahin saat lu mulai berpasangan dengan komitmen antara lu dan pasangan elu. Rencana yang lu bikin udah bukan rencana tunggal kaya pas elu sendiri. Tiap tiap plan yang lu bikin (harusnya) jadi proyek jangka panjang elu berdua sama pasangan elu.
Jadi, yaa ga bisa sembarangan donk bikin rencananya, karena sekarang ngelibatin dua hati yang (harusnya) nyatu.
Ini mulai ga nyambung sama cerita gue di awal awal tadi deh yaa ??
Tapi bener kan yaa , dalam hidup lu harus nulis semua rencana yang bakal lu lakuin, dan lu harus lakuin semua rencana yang lu tulis.
Andai gue kemaren ngelakuin itu, mungkin sekarang dompet gue masih bisa nyanyi (meskipun sumbang).
Sekarang gue harus bisa sabar nungguin gajian, harus bisa sabar.
Iyaa, sabar kaya jomblo jomblo yang sabar nunggu untuk punya pasangan, atau sabar kaya orang2 yang lagi nunggu kepastian dari calon pasangannya.
Tapi “dashyatnya” pengeluaran bulan ini sedikit banyak dipengaruhi sama kejadian yang nimpa gue di awal bulan sih yaa.
Dimulai dengan (hampir) dimalingnya “Si Bangsat” motor gue … Alhamdulillah Cuma (hampir) ga sampe beneran diambil, tapi tetep aja ninggalin “borok” yang lumayan di lubang kunci nya, dan bikin itu semua harus diganti. Dan nguras jatah makan gue selama 1-2 minggu.
Selang beberapa hari, ada sedikit trouble sama laptop gue … trouble yang bikin gue ga bisa ngapa2in sama itu laptop. Dan ujung2 nya harus ada lagi yang dikorbanin untuk benerin laptop , dan lagi lagi harus ngurangin jatah makan selama 1 minggu.
Alhasil dari 4 minggu yang ada di bulan ini, gue Cuma punya jatah makan selama satu minggu, dan mungkin gue bakal meneruskan puasa ramadhan gue di bulan ini – aliran apa lagi ini Yaa Allah – .
………………………….
Gue cerita kaya ginian ga ada niatan buat sombong sih yaa,, lagipula mana ada yaa orang yang nyombongin “kebodohannya”.
Tapi, gue bikin tulisan ginian juga buat cambukan gue pribadi, biar gue bisa inget kalo ga mau “susah” nantinya, gue harus bisa “mikir” di awalnya.
Maaf buat jomblo jomblo yang gue singgung di cerita ini, ga maksud gue menghina dan mempermainkan nasib lu yang ga pernah bagus. Itu cuma buat perumpamaan dan perbandingan doank kok :- )) .
Tapi beneran deh ….
Dari jomblo jomblo profesional yang ga laku laku gue bisa belajar, bahwa sebenernya sabar dan kemampuan untuk bersyukur itu ada, dan nyata.
Jadi, meskipun gue ga jomblo, gue harus bisa sabar, dan bersyukur.
Gimana cara bersyukur nya ??
Salah satunya dengan mensyukuri apa yang ada dan apa yang gue punya, dan ngejaga sekuat tenaga biar gue ga kehilangan apa yang gue punya.
Apapun itu ….
Termasuk barang, harapan, cita cita dan juga ….
Cinta

Cara Yang Tepat Untuk Berpisah

oleh

Perpisahan. Hari ini seminggu tepat setelah pergantian dari bulan ramadhan ke bulan syawal. Banyak orang orang yg ngejalanin ibadah di bulan ramadhan ngerasa sedih pas “syawal” dateng,  ngerasa “waktu” nya kurang. Tapi gimanapun, kalo masih ada umur, kita dan mereka pasti masih dipertemukan dengan ramadhan taun depan.

Lain lagi di dunia sepakbola. Minggu ini jadi minggu pamungkas bursa transfer dimana pemaen pemaen bola masih mungkin ninggalin klub nya untuk pindah ke klub baru. Ada dari mereka yang pindah dengan senang hati, ada yang pindah karena kebijakan klub, ada yang pindah sementara, dan meskipun sementara, tapi saat ini yang pasti mereka pisah sama yang sebelumnya.

Dan minggu ini pun banyak “perpisahan perpisahan” yang terjadi di muka bumi ini, dan (yang mungkin) paling banyak ?? tentu saja perpisahan yang berkaitan dengan. Hati.

Ini cuma ngelanjutin dari apa yang gue denger dan gue lihat di sekitar gue. Tentang pola kehidupan yang cenderung berubah setelah ada perpisahan , tentang keluarnya kita dari zona nyaman yang biasa kita lakuin sebelum ada perpisahan. Dan kesibukan semu untuk mikirin apa yang terjadi dan apa yang bakal dilakuin nanti setelah ada kata perpisahan.

Pada dasarnya sih yaa , menurut gue namanya pisah itu ga enak dan ga akan pernah enak. Selain mahasiswa yang terjebak dengan waktu kuliahnya yang teramat lama, pasti semua orang bakal menghindari yang namanya “perpisahan”. Jelas kaya yang gue bilang tadi karna perpisahan itu ga enak. Dan kalopun harus ada perpisahan , yaa sebaiknya dikemas dalam bentuk yang “seadil” mungkin dan diusahakan dibuat semacho mungkin.

Terus gimana perpisahan yang “adil” dan “macho” itu ??

Pastinya tiap tiap orang punya cara yang beda buat bikin keputusan “pisah” dan keputusan itu (biasanya) bagus untuk SATU PIHAK SAJA. Seadil dan semacho apapun usaha yang kita buat untuk bikin “indah” yang namanya perpisahan tetep aja bakal ada pihak yang dirugiin.

Tapi, itu lebih baik daripada ga ada usaha sama sekali. Dan selain pembagian harta gono gini  (kalo ada) yang sangat rata menurut gue usaha yang paling kelihatan “adil” untuk perpisahan adalah : NGOMONG.,

Iya, ngomong. Ngomong pake mulut lu sendiri, langsung , bukan via perantara. Simple nya gini , tiap tiap “perpisahan” itu jelas karna ada nya sebuah ikatan. Yaa ga mungkin juga kan lu tiba tiba pisah gitu aja, dan elu gatau lu pisahnya sama siapa, kapan, dan karna apa.

Ikatan ikatan itu sendiri banyak macem nya, entah ikatan antara pelajar dengan tempat dia belajar, ikatan pekerja dengan tempat mereka bekerja, atau para pecinta dengan tempat mereka bercinta, eh maksudnya ikatan ikatan yang pake hati gitu yaa. Baik pernikahan, pertemanan, pacaran dan bahkan untuk hubungan pertemanan yang dibumbui dengan rasa rasa pacaran.

Pasti ujung ujung nya bakal ada perpisahan di semua ikatan dan hubungan yang gue sebutin diatas.
Analoginya gini

  • Pelajar bakal di DO sama tempat mereka belajar, atau paling bagus, lulus. Jangan bilang lulus itu nyenengin, bakal ada momen momen dimana lu bener bener pengen banget balik lagi ke masa masa lu belajar di sekolah atau di kampus.
  • Pekerja bakal dipecat sama tempat mereka kerja, atau seengganya suatu saat nanti bakal pensiun.
  • Hubungan pernikahan bakal nemu yang namanya perceraian.
  • Hubungan pacaran bakal nemu yang namanya putus.
  • Dan atau semua nya bakal jadi ada hubungannya kalo “perpisahan” yang terjadi bertemakan “kematian”.

Dan kenapa kata gue NGOMONG dalam artian komunikasi itu cara paling fair buat pisah, yaa karena untuk memulai hubungan yang terjadi pun kita pake komunikasi kan ??

Hubungan itu bukan mainan, yang bisa dibuang jauh setelah ada mainan yang lebih nyenengin dan nyamanin .

Ada proses pilih memilih untuk ngebikin sebuah hubungan, proses yang ngebutuhin bukan sekedar mulut, bukan cuma otak, tapi juga ngebutuhin hati buat ngebantu kita ngeyakinin sebuah hubungan. Omongan, otak dan hati punya pengaruh yang sangat gede buat ngebentuk suatu hubungan dan juga harus dipake ketika mutusin buat nyelesain hubungan itu. Kenapa ??

Gini contohnya , saat lu ngerasa kelamaan sendiri (atau halusnya ngeJomblo) , dan lu bakal pake hati untuk nentuin “calon” target  , dan kemudian lu bakal mikir sekuat tenaga untuk gimana caranya dapetin “calon” target elu itu. dan puncaknya ? lu harus ngomong kan sama doi buat penuhin keinginan otak dan hati elu.

Gitupun sebaliknya, ketika otak lu udah ga bisa berpikir sehat buat nerusin hubungan yang lu jalanin (meskipun hati elu masih pengen buat jalanin hubungan itu) atau di kasus lain  , hati juga udah ngerasa ga nyaman buat ngejalanin, lu harus ngomong juga.

Ngomong sama kaya ketika lu memulai.

Jangan ngerasa punya otak kalo lu ninggalin semuanya gitu aja, kalo lu punya otak¸otak lu harusnya dipake buat ngomong baik baik, harus bisa donk mikirin apa yang terjadi nanti setelah lu ninggalin sesuatu.

Jangan ngerasa punya hati kalo lu ninggalin semuanya gitu aja, kalo lu punya hati, hati lu harusnya ngebimbing lu buat ngomong, harus bisa donk ngerasain apa yang terjadi nanti setelah lu ninggalin sesuatu.

Yah, sekali lagi.

Namanya perpisahan, gimanapun caranya tetep aja bakal nyisain “sakit” buat salah satu ataupun  kedua pihak. Tapi dengan omongan, dengan komunikasi, seenggaknya kita bisa ngebedain mana manusia yang gak punya otak, mana manusia yang gak punya hati, atau yang gak punya dua-duanya.

shadow

Go to Top