Review

Membuka Tawa Dengan Komedi Tunggal

Menyukai komedi adalah salah satu cara saya untuk mencari penghiburan diri. Menonton atau mendengar komedi biasa saya lakukan ketika saya sedang berada dalam kondisi yang kurang menyenangkan. Tapi tidak semua komedi bisa saya konsumsi begitu saja. Saya memiliki standar yang berlebihan untuk masalah ini dan secara kebetulan saya tumbuh dalam narasi komedi yang digaungkan oleh pegiat komedi legendaris negeri ini: Warkop DKI. Berbeda dari para pelaku komedi kebanyakan, trio Warkop menyuguhkan komedi cerdas. Tidak semua lawakan yang mereka suguhkan bisa diterima begitu saja. Perlu ruang tambahan di dalam otak untuk mencerna komedi yang mereka haturkan. Ribet. Tapi   saya suka. Dewasa ini sedikit banyak saya menemukan pola yang sama di galeri stand-up comedy. Lanjutkan Membaca …

Most Commented

Satu Tahun Yang Lalu

“Sudah pembukaan empat, Pak” perawat berusaha menjelaskan setelah berulang kali aku menanyakan kondisi istri yang saat ini sedang terbaring di unit gawat … Lanjutkan Membaca ...

Anak Kecil Itu

Suatu hari, pagi datang dengan sebagaimana mestinya. Embun yang beberapa waktu sebelumnya berjatuhan, memberikan nuansa sejuk pada pagi, kini telah digantikan cahaya … Lanjutkan Membaca ...

Manusia Setengah Kampret

oleh

Di sosial media belakangan ini muncul istilah baru untuk membagi manusia ke dalam dua kelompok tertentu. Cebong dan Kampret. Saya tahu, meskipun sempat kebingungan di awal, mengapa istilah itu muncul. Dan tentu istilah dan panggilan tersebut bukanlah panggilan sayang. Mereka, yang pertama kali membuat istilah itu, mengamati perilaku kelompoknya yang berseberangan, membandingkannya dengan binatang, memilah mana yang buruk dan, tentu saja, yang bisa dijadikan objek cela. Saya tidak mau dan tidak pernah mau terlibat aktif di dua kelompok itu. Tapi, tiba-tiba kok ya saya tergelitik untuk menebak-nebak sendiri. Kalau melihat pola dan perilaku, saya ada di mana, sih? Lanjutkan Membaca …

Pake Duit Lu Aja Dulu Nanti Gue Ganti

oleh

Hari ini teman saya mendapatkan puncak perhatian yang luar biasa di akun twitternya. Melalui sebuah cuitan, ia mendapatkan impresi dan perhatian lebih dari lima ribu orang. Untuknya, hal ini menjadi pencapaian yang luar biasa menyenangkan. Di cuitan tersebut ia menyinggung tentang budaya cashless society plus ragam uang digital yang beredar di pasaran. Biasa? Betul, sebetulnya cuitan tersebut cuitan yang amat biasa yang rasa-rasanya tidak layak untuk diperhatikan. Sampai ia menutupnya dengan satu kalimat pamungkas: ‘Pake duit lu dulu ntar gue ganti’ sebagai salah satu jenis pembayaran yang sah. Kalimat itulah yang menjadi pembeda. Yang membuat cuitan tersebut pantas untuk diperhatikan. Sebuah kalimat yang amat sangat dekat di kehidupan kita. Lanjutkan Membaca …

Balada Baju Bola

oleh

Dalam dua minggu terakhir, paling tidak satu perempat koleksi telah menghilang dari lemari. Iya, dua minggu lalu saya memutuskan untuk melepas ke pasar baju bola yang selama ini saya koleksi. Meskipun belum habis, keputusan untuk melepas semua koleksi sedikit berbuah manis. Dana yang didapat dari penjualan baju tersebut saya alokasikan untuk menyogok membeli kebutuhan rumah tangga agar saya bisa membeli mainan. Saya sempat pesimis ketika memutuskan untuk menjualnya. “Ada yang mau emang?”, “Laku enggak ya” dan nada-nada sumbang lain. Ternyata salah. Dunia bola, termasuk baju bola di dalamnya, masih tetap seperti sedia kala. Dalam porsi tertentu, ia menjadi salah satu potensi bisnis yang menguntungkan. Lanjutkan Membaca …

Main-Main(an)

oleh

Saya pernah terjebak beberapa kali di lingkaran setan bernama koleksi. Jika dihitung sudah ada beberapa jenis barang yang saya cari setengah mati, menghabiskan waktu dan materi, untuk kemudian membiarkan barang-barang itu tersimpan rapi dalam lemari. Paling tidak, ada sepatu futsal, sepatu main, buku dan jersey sepakbola yang sedang dan pernah singgah dalam album koleksi. Nama yang disebutkan terakhir adalah yang paling merepotkan, yang dalam prosesny paling menyita waktu, tenaga dan uang. Pernah saya jaga dengan segenap cinta menjadikan saya serupa inang. Kini, setelah beberapa tahun, mereka itu sedang saya coba lepaskan pelan-pelan satu demi satu. Demi nama baru di album koleksi: Mainan. Lanjutkan Membaca …

Dari Bus Untuk Kita

oleh

Asian Games baru saja usai beberapa waktu yang lalu. Indonesia, sebagai tuan rumah, mendapat sorotan positif dari hampir seluruh penjuru dunia. Utamanya bagaimana upacara pembukaan Asian Games dipertunjukkan. Selain itu segala aspek pendukung baik dari akses, insfrastruktur bahkan lingkungan mendapat nilai baik dari hampir seluruh kontestan yang hadir. Dan menurut saya Indonesia memang layak mendapatkan apresiasi. Jauh sebelum Asian Games dimulai, banyak sekali hal yang dilakukan negeri ini untuk menyambut pesta olahraga terbesar se-Asia tersebut. Mulai dari infrastruktur yang dibenahi, perbaikan kondisi lingkungan dengan salah satunya penghijauan dan pembersihan sungai. Yang utama, yang saya rasakan langsung manfaatnya, dengan dilakukannya pengaturan lalu lintas: ganjil genap. Lanjutkan Membaca …

Go to Top