Penjaga Gawang: Pahlawan yang Terabaikan.

oleh

Selain ajang empat tahunan yang mempertemukan negara-negara antar benua. Piala Dunia acap kali ditafsirkan sebagai ajang para pemain glamour mementaskan seni mengolah si kulit bundar. Beragam pertunjukan dipertontonkan ke khalayak penikmat sepak bola. Brasil, Belanda dan Spanyol yang didaulat sebagai dalang dari karya seni sepak bola modern yang dikemas dengan aksi teatrikal para pemainnya, sampai sekarang belum menunjukan pentas seninya. Bahkan Spanyol yang enam tahun terakhir dianggap sukses mementaskan seni Tiqui-taca-nya, dipaksa angkat kaki lebih cepat dari Brasil.

Tiki-taka bukan lagi teror yang selalu menghantui lawan yang akan berhadapan dengan Spanyol. Mulai meredupnya masa keemasan Barcelona dianggap sebagai biang keladi dari kebobrokan lini per lini skuat Spanyol di Piala Dunia kali ini. Bayangkan saja, nyaris setiap sisi Spanyol pasti ada pemain Barcelona. Tapi tidak logis jika keterpurukan Spanyol dikaitkan dengan performa pemain-pemain Barcelona didalamnya. Toh, dalam timnas Spanyol banyak pemain yang juara bersama klub asalnya masing-masing.

Lalu Brasil, walaupun sudah menginjakan kakinya di fase perempat final, Brasil juga belum sepenuhnya mempertontonkan aksi Joga Bonito yang selama ini melekat di sepak bola Brasil. Mungkin hanya Neymar, Dani Alves dan Marcelo yang sesekali memarken tarian Samba untuk mengobrak-abrik lini pertahanan lawan. Pemain lain yang memiliki keterbatasan skill untuk meragakan sepak bola cantik ala Brasil, hanya bisa menjadi sapi ompong ditengah ekspektasi publik Brasil akan kembalinya Joga Bonito mereka. Brasil memang menjadi kandidat kuat untuk meraih bintang keenamnya di tanah air leluhur mereka. Tapi publik Brasil harus menurunkan tensi ekspektasinya, setelah performa Brasil di dua laga terakhir yang kelimpungan saat berhadapan dengan Meksiko dan Chile.

Sepak bola memiliki keindahan lain, yaitu skema permainan menyerang sambil sesekali memamerkan skill para pemainnya. Tapi sepak bola juga memiliki keindahan lain, walaupun terabaikan, yaitu skema pragmatis atau permainan total defensive, begitulah yang dikutip oleh Zen RS. Lihatlah bagaimana caci maki fans Kolombia, Jepang, Pantai Gading dan Kosta Rika saat timnya berhadapan dengan Yunani. Mereka muak dengan taktik anak asuh Fernando Santos yang lebih sering menumpuk pemain di areanya sendiri. Walaupun pada kenyataannya, Yunani yang lolos dari fase grup dibanding Jepang dan Pantai Gading yang lebih diunggulkan. Bahkan Kosta Rika yang tengah menggila di grup D dibuat frustasi oleh utusan Dewa. Dengan sekelumit dan tafsiran yang njlimet tentang sepak bola, pada akhirnya sepak bola akan pulang ke definisi asalnya, yaitu sebuah permainan.

Piala Dunia sudah sampai pada fase perempat final. Terisa delapan negara yang akan berjuang meraih tiket semi final, diantaranya ada tiga kuda hitam yaitu Kolombia, Belgia dan Kosta Rika yang dikepung oleh negara-negara dengan skuat pemain yang melebihi kapasitas skuat tim kuda hitam, yaitu Belanda, Brasil, Jerman, Argentina dan Prancis. Brasil dan Belanda lebih diuntungkan karena dua negara ini akan bertemu oleh dua negara pemanis perempat final. Kemudian Argentina yang akan diuji ketangguhan skuat melawan tim semenanjung yang dihuni pemain-pemain yang tak kalah jauh, bahkan lebih baik dibanding Argentina, yaitu Belgia. Hanya ada satu pertandingan yang akan menyita mata perhatian publik dunia, yaitu Prancis melawan Jerman. Duel dua kandidat kuat peraih trofi Piala Dunia, selain itu pertemuan ini juga akan menentukan siapa yang lebih layak mewakili Eropa di semi final. Ada yang menarik dari Piala Dunia kali ini, yaitu sosok penjaga gawang.

Sebagai benteng terakhir tim, penjaga gawang juga memiliki faktor penting, yaitu penentu laga. Terlepas dari peran penyerang maupun pemain lain yang memiliki peluang untuk mencetak gol lebih besar, peran seorang penjaga gawan pun tak kalah penting dibanding pemain sektor lain. Fase perdelapan final dianggap sebagai fase tertinggi bagi para penjaga gawang. Untuk fase perdelapan final, khususnya, tercatat 74 kali penyelamatan yang dilakukan oleh penjaga gawang. Bahkan penjaga gawang Amerika Serikat, Tim Howard, mencatatkan namanya sebagai penyelamatan terbanyak dalam satu pertandingan dengan 15 kali penyelamatan. Tim Howard sukses meredam amarah Setan Merah Belgia yang begitu menggila membombardir gawang Amerika Serikat, walaupun pada akhirnya Amerika Serikat harus bertekuk lutut dihadapan Belgia dan memupus harapan rakyat Paman Sam untuk melihat tim nasionalnya bersua Argentina di perempat final. Rakyat Amerika harus berterima kasih kepada Tim Howard. Lain Howard, lain juga dengan Karnezis. Penjaga gawang asal Yunani ini sama sekali tidak melakukan penyelamatan saat Yunani bertemu Kosta Rika, walaupun Karnezis harus memungut bola satu dari gawangnya. Berbanding jauh dengan keylor Navas yang melakukan 7 kali menyelamatkan gawang Kosta Rika dari amukan Dewa-dewa Yunani.

Tahun 2014 memang dianggap sebagai tahunnya para penjaga gawang. Sebelum Piala Dunia saja ada nama Thibaut Courtois yang namanya begitu dielu-elukan oleh publik Atletico Madrid, dan juga suporter Chelsea. Penjaga gawang yang dipinjamkan Chelsea ke Atletico Madrid ini memang tengah menarik minat klub-klub lain untuk mengakuisinya. Total Courtois telah melakukan 11 kali penyelamatan selama Piala Dunia. Cobaan Courtois saat menghadapi Korea Selatan dan Amerika Serikat, masing-masing 4 kali penyelamatan. Total selama di tahun 2014 ini, Courtois telah melakukan 138 kali penyelamatan di level klub maupun timnas Belgia di Piala Dunia.

Ada dua nama yang akhir-akhir ini sering menjadi headline di media massa, yaitu Keylor Navas dari Kosta Rika dan Guilermo Ochoa dari Meksiko. Kedua penjaga gawang tersebut tengah menjadi topik hangat yang layak untuk dibicarakan. Aksi heroik kedua penjaga gawang ini jugalah yang membawa kesuksesan bagi Kosta Rika dan Meksiko untuk lolos dari fase grup. Keylor Navas adalah penjaga gawang utama Levante dan Ochoa sendiri bermain di Ligue 1 bersama AC Ajaccio. Tidak sedikit klub-klub besar Eropa yang menginginkan kedua jasa penjaga gawang ini. Untuk Ochoa sendiri di tahun 2014 ini tercatat telah melakukan 152 kali penyelamatan bersama klub maupun timnas Meksiko. Di antara 152 kali penyelematan, Ochoa hanya kemasukan 71 gol. Sedangkan Keylor Navas sendiri melakukan 164 kali penyelamatan baik untuk Levante maupun timnas Kosta Rika. Di level klub, untuk musim 2013/2014, gawang Keylor Navas 16 kali clean-sheet.

Sosok penjaga gawang memang sering terabaikan. Terlepas dari peran pemain sektor lain yang lebih menonjol. Tetapi tak jarang, sosok penjaga gawang sering menjadi penentuk dari hasil sebuah laga. Sudah sepatutnya kita angkat topi untuk segala aksi heroik yang dilakukan benteng terakhir ini. Karena yang terakhir adalah yang terbaik, begitu sebaliknya.

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Yang lainnya dari Esai

Go to Top