DUA PULUH LIMA

oleh

Kali pertama tahun ini, semenjak gue bisa nginget apa yang harus diingat, gue lupa kalo gue ulang tahun, Babak kedua Chelsea Vs Man Utd semalem, iyaa yang semalem MU kalah, ditengah pertandingan ada sms masuk ke hape, teng tong, ucapan ulang tahun, dari dia yang selalu jadi pertama di 6 tahun kebelakang, ah entahlah siapa yang membuat tradisi harus ngucapin “selamat ulang tahun” tepat jam 12 malam, dan hebatnya dia (juga gue biasanya) terus menjaga tradisi itu selama 6 tahun terakhir. Doa yang selalu sama tapi ga pernah bosen dengernya karna selalu ada improvisasi materi baru di tiap tahun. Setelah selesai balas sms, dan ditambah beberapa kalimat ditelfon yang memakai pulsa, gue baru sadar kalo gue ulang tahun, beda dengan tahun kemarin, kali ini gue ulang tahun yang ke 25.

20 Januari 25 tahun yang lalu, atas kerendahan hati seorang hawa bernama Ibu, gue dengan nangis lahir kedunia, jam 10 pagi katanya (berarti yang ngucapin selamat ulang tahun jam 12 malam itu kecepetan). Gue lahir dari perkawinan bokap sama nyokap, kata mereka gue lucu waktu lahir, padahal lagi nangis, Terus ga lama dikasih nama Andhika Manggala Putra Pratama Partakusumah, kepanjangan tapi katanya artinya bagus. Yaudah gue ga bisa nolak. soalnya emang ga bisa waktu itu. Eh, udah dikasih nama panjang panjang dari kecil dipanggil nya ucha U-C-H-A , dikasih nama 42 karakter tapi dipanggil dengan cuma 4 karakter, padahal waktu itu belum ada twitter dipanggil nama lengkap juga ga masalah ga akan ngabisin karakter , ataupun kalo udah ada twitter pun masih nyisain 98 karakter, 93 kalo tiap spasi diitung. Dan lebih bete 2 tahun kemudian nama gue dibajak 80% nya sama orang tidak bertanggung jawab, iya 2 tahun kemudian muncul andhika kawe. Gue punya kakak tiga, cewek semuanya. Makanya pas gue lahir sebagai cowok bokap katanya seneng banget, Makanya dikasih nama Andhika, kalo lahirnya cewek mungkin namanya Andina,

Katanya, bokap sangat berharap pas udah gede kelak anak lelaki pertamanya bisa nerusin nama keluarga, bisa jadi sosok yang diandelin kelak, bisa jadi payung untuk keluarga, kebanggaan keluarga, dan hal hal positif lainnya.

20 Januari kali ini .. gue ngerasa takut kalo bokap nyesel punya anak kaya gue ….

Kata orang 25 itu usia perak, usia dimana kita udah mulai disebut dewasa, katanya. Usia dimana ada evolusi pemikiran yang biasanya anteng anteng dipikirin sama orang tua, Sekarang kudu mikirin klo suatu saat jadi orang tua. Sedang gue masih gini gini aja, ngabisin jam segini tiap malem dengan begadang, shift giliran antara FM , PES, NBA2k14 , FM , PES, NBAk214 gitu doank ampe ngantuk, terus tidur. Bangun kesiangan, berangkat kerja pas udah mandi (biasanya) terus disana, dikantor sampe pulang kerja, nunggu jam segini terus lanjutin lagi shift malem yang kaya kemaren. Padahal seharusnya gue udah mulai masuk ke dalam lingkaran evolusi itu, biar siap jadi dewasa, ga cuma bertambah tua.

Dan emang, setahun terakhir gue udah mulai ngurangin rutinitas begadang diluar ampe malem, ampe shubuh, ampe pagi, awalnya sih dengan tujuan biar suatu saat gue harus jalanin rutinitas tanpa main, gue ga kaget. Tapi meskipun bisa ngilangin rutinitas itu diluar, di kosan tetep aja begitu, ampe malam, ampe shubuh, ampe pagi, sama aja, bedanya dilluar rame rame, kalo dikosan begadang sendiri. dan sendiri itu ga enak –silakan tanya ama temen temen yang udah biasa banget hidup sendiri-.  Bosen?? Banget, tapi yaa gimana lagi, dengan segala minus yang gue punya, gue juga punya keingingan untuk bisa siap menjadi dewasa, terlebih lagi, gue pengen kalo SMS di pembuka tulisan tadi itu sebagai SMS ucapan ulang tahun terakhir dari dia, gue pengen tahun depan, ucapan ulang tahun dari dia itu diucapin langsung dari mulutnya langsung, di atap yang sama, di kamar yang sama, biar ga buang buang pulsa.

Meskipun tahun ini KTP gue belum expired, gue punya keingingan untuk pergi ke kelurahan, revisi isi di KTP, menghilangkan kata “BELUM” di baris keempat dari bawah, kaya orang orang yang biasa beresolusi, itu resolusi gue pertama tahun ini. resolusi yang bener bener bakal gue perjuangin, ampe dapet. Andaipun gue ga bisa, gue bakal tetep datang ke kelurahan buat revisi isi KTP, saat itu kolom KELAMIN mungkin yang gue ganti. Dan ternyata selain “panjang umur” hal itu juga yang paling sering masuk di mention atau postingan facebook temen temen ke gue, entah mereka berkoalisi untuk serentak ngucapin hal itu ke gue, atau emang itu jadi password di tradisi pengucapan selamat ulang tahun ?? entahlah, tapi tanpa mereka berucap itu pun gue emang udah ngerasa tahun ini saatnya gue melangkah kesitu, sungguh. Ada ketakutan lain saat seandainya gue bisa ngelangkah kesitu tahun ini, apa dengan gue yang sekarang, gue bisa bertanggung jawab penuh atas anak orang yang gue ambil, atas anak dari anak orang yang gue ambil ?? tapi yaa ga akan pernah bisa juga sih kalo terus terusan takut, ditambah dengan “musibah” temen gue yang gagal ngelangkah kesitu cuma karena hal yang ga masuk di akal, gue jadi semakin yakin kalo taun ini gue harus, sebelum ini semua jadi ga masuk akal.

Dan, dengan begitu gue sedikit bisa ngejawab semua kepengen bokap, kepengen nyokap, untuk jadi anak yang bisa nerusin nama keluarga, minimal dengan cara gue bisa berkeluarga. setelah itu baru bisa dibuktiin sejauh apa gue bisa ngelanjutin jawaban dari pertanyaan itu, Jadi payung untuk keluarga, jadi sosok yang bisa diandelin, kebanggan keluarga. dua keluarga, di satu keluarga sebagai anak, di satu lainnya sebagai kepala.

Ah, semoga saja.

Selamat menjalani hari yang tiap detiknya bertambah tua.

Selamat menjadi tua.

PS : Program jangka pendek gue adalah lewatin level 125 di candy crush saga

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

1 Comment

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Yang lainnya dari Blog

Dear Senor

Buenos dias, Senor! Bagaimana akhir pekan anda kemarin? Anda pasti sudah lebih tenang

Kategori Blog

Terkadang saya bingung ketika seorang atau beberapa teman menanyai saya tentang kategori

Anak Ayah

“Anak ayah banget, ya, Dek?” pengemudi transportasi daring itu berujar setelah cukup

Sebelum Nonton

Saya pernah menuliskan sebelumnya tentang beberapa hal yang acap kali membuat saya
Go to Top