OH, KERJA

oleh

“Enak bener yaa jadi mereka, yang ga bekerja, yang cuma diem dirumah, nunggu tuyul bawa setoran. Kapan yaa mereka bisa seperti saya yang selalu menggerutu ini” @Pidibaiq – Drunken Monster

Jadi kemaren gue beli buku nya @pidibaiq yang judulnya drunken monster,  emang belum gue baca semua isi bukunya , yaa baru sekitar 75% lah dari total 289 halaman.

Tapi di dalam proses membaca buku itu ada satu bab yang nyentil banget gue, ehm mungkin buat sebagian yang baca tulisan ini juga bakal ngerasa kesentil deh. Judulnya “Oh, Kerja” . Di bab itu ga ada tips atau trik bagaimana seharusnya seorang pekerja itu, atau bagaimana tips gimana jadi pekerja yang baik, tapi ada beberapa kalimat yang bikin gue kesentil, dan seharusnya bikin gue malu karna gue termasuk di golongan pekerja yang seperti itu.

Yaa ini cerita kompleks sih yaa, gimana “terlalu biasanya” ketika kita yang bekerja selalu mengeluhkan tentang semua kondisi di tempat kita kerja, entah dari linkungan, suasana kerja, sarana prasarana, sistem manajerial yang ga cocok, atau yang paling umum yang paling sering dibahas adalah ?? Nominal yang kita terima.

unduhanEntah karena emang sifat manusia yang ga pernah puas, atau emang kita nya ga pernah belajar rasa syukur ?? Entahlah yang jelas hal kaya gitu jadi santapan dan menu bahasan wajib di rutinitas orang yang kerja. Selama ini kita bekerja untuk mapan -seenggaknya itu mindset yang ketanam di sebagian banyak orang- , dari pemikiran itu kita jadi punya standar sebanyak apa nominal yang harus kita terima saat kita kerja, emm  lebih tepatnya kita jadi menentukan standar sendiri  sih soalnya dalam penentuan standar tersebut kita selalu melihat ke atas, ga kebawah, jadi standar yang kita tentuin sendiri itu selalu tinggi, emm bahkan cenderung terlalu tinggi.

Kalo udah kaya gitu, kita jadi ga pernah puas sama apa yang kita terima -at least itu yang gue sering alamin-  , kemudian dari situ muncul sifat membanding-bandingkan, “enak yaa kerja disana, gajinya gede kerjanya santai” , “wah asik tuh kerja disitu masa depan nya cerah” , tapi nyatanya ?? itu cuma kalimat yang keluar saat kita ngerasa ga puas, kalimat tanpa tindakan, toh buktinya sampai sekarang kita masih disini, di tempat yang sama, tempat yang sering kita keluhkan. Yaa kita ga akan pernah maju kalo ga puas sama yang kita terima, membandingankan dengan yang lebih baik tapi kita nya “diem di tempat” ga bertindak, jomblo juga akan terus terusan jadi jomblo kalo ga ada usaha nyari pacar.

Efek samping dari kita bekerja untuk mapan itu ternyata cukup kompleks, ditambah dengan segudang target yang harus dipenuhin dalam standar yang udah dibuat tadi, kita seolah dipaksa untuk terus-terusan kerja buat dapetin semua yang udah ditargetin. Di satu sisi itu bagus, karena bisa jadi motivasi untuk kerja lebih baik lagi dengan harapan ada peningkatan posisi yang otomatis ada penyesuaian nominal. Kemudian setelah ada penyesuaian nominal, kita malah bikin standar baru yang lebih tinggi, ada penyesuaian lagi, bikin standar lagi, yang otomatis itu jadi siklus yang ga akan pernah bisa berenti dan kita jadi ga pernah puas dan coba berteman sama rasa syukur.

Kalo misalnya mindset tentang kerja itu diganti “Kerja untuk bertahan hidup” mungkin sedikit lebih ada pandangan hidup kali yaa, mungkin loh ini. Kan kalo misalnya  “Kerja untuk bertahan hidup” apapun yang kita terima, mungkin lebih cukup, dengan “cuma bertahan hidup” otomatis kan standar yang kita bikin juga bisa lebih rendah kali yaa, mungkin bisa lebih memilih apa apa yang kita butuhin, ga semua yang kita pengen harus kita dapetin.  Dan lagi kalo “Kerja untuk bertahan hidup”  kan kita jadi ga perlu tinggi tinggi bikin standar untuk memewahkan hidup, asal dapet hal yang bisa bikin kita bertahan hidup dari kerja, itu cukup, kalo mau lebih dengan memewahkan hidup ?? Yaa bisa cari alternatif selain kerja, emm memulai sebuah usaha sampingan misalnya. Atau apapun yang cocok dengan keahlian.

Di akhir bab dalam buku @pidibaiq tadi diceritain pas dia pulang kerja, pake motor, ngeliat tukang becak, kemudian dia iseng, nyuruh Mang Ikun (mamang becaknya) bawa motor kerumah nya pidi, dan pidi bawa becak nya Mang Ikun.

“Baru beberapa meter saja membawa becak, saya sudah merasa tidak enak pada otot bagian betis dan selangkangan. Bayangkan ini baru sekali membawanya, apalagi Mang Ikun yang harus setiap hari. Ya mau tak mau Mang Ikun harus mau. Kalau tidak, nanti Mang Ikung tidak akan punya untuk untuk menghidupi Istrinya. Hai Mang Ikun, Saya mau nanya, apakah Mang Ikun suka mengeluh” – @pidibaiq – Drunken Master

Yah, emang kita selama ini selalu ngeliat mereka yang pake mobil, ngeliat mereka yang lagi giat giatnya beli dan ngebangun rumah, tapi kita ga liat mereka yang harus jauh jauh jalan kaki, ngeliat atap rumahnya yang bocor, atau mikirin apa yang bisa dimakan besok …

Yah, kita manusia emang ga akan pernah mau untuk terus terusan ada “Dibawah” tapi setidaknya yang bisa kita lakuin setelah semua usaha yang kita coba, adalah dengan tidak mencoba untuk berpura pura kaya.

Untuk gue, dan orang orang yang ngerasa sama kaya gue …

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

4 Comments

  1. Nice post buat orang-orang yang ngerasa kerjaaanya bukan passionnya, kerja cuma buat nyari duit, dan gak bisa bersyukur buat hidup yang dijalaninya.

    Jadi kalo menurut kakak kerja itu harusnya gmn?

    • emmm ….
      kerja ?? yang penting ikhlas , rezeki udh ad yg ngatur walaupun kita ga banyak nuntut dan ngeluh :p

      tp itu teori, realitanya aku sama kaya orang kebanyakan

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Yang lainnya dari Blog

Sebelum Nonton

Saya pernah menuliskan sebelumnya tentang beberapa hal yang acap kali membuat saya

Kendari, Kali Kedua

Saya cukup banyak melewatkan detail-detail pada banyak sekali hal yang terjadi selama

Tahun Ketiga

Jahanamnya kemacetan ibukota adalah kelaziman. Ia terjadi setiap hari, seperti sekarang ini

Si Jagoan

“Yah, jek aja,” suara lembut penuh semangat dari ujung telfon di sana.
Go to Top