Titip Rindu Buat Babeh

oleh

“Di matamu masih tersimpan, selaksa peristiwa. Benturan dan hempasan terpahat di keningmu. Kau nampak tua dan lelah keringat mengucur deras, namun kau tetap tabah. Meski nafasmu kadang tersengal, memikul beban yang makin sarat. Kau tetap setia”

Di atas adalah salah penggalan lirik dari salah satu lagi terbaik dari Ebiet G Ade, lagu yang dipersembahkan untuk ayah. Buat gue Ayah adalah orang paling hebat, terlepas dari sosok Nabi Muhammad SAW , ayah adalah Lelaki nomor satu di Dunia. Adalah wajar bila seorang anak sangat mengagumi Ayahnya, tapi gue berusaha melewati batas batas wajar tersebut, gue dengan berani berjanji, kalo Ayah adalah sosok yang paling tepat untuk gue jadiin model hidup.

Bahkan saat gue kecil, saat ditanya tentang cita cita , gue menjawab dengan tegas kalo cita cita gue adalah  :

1. Pengen jadi Spiderman.

2. Pengen kaya Papah.

Dan percayalah, dewasa ini, gue pikir akan lebih mudah buat gue untuk jadi Spiderman, dibandingkan gue bisa jadi seperti sosok Babeh (Panggilan gue buat beliau).

Babeh bukan orang kaya yang punya segalanya, tapi beliau akan terus berusaha untuk selalu ada untuk kami, anak anaknya, asalkan itu bener untuk kami. Babeh ga selalu ngasih yang kita pengen, tapi babeh akan ngasih yang kita butuhin.

Babeh manusia paling bijaksana yang gue kenal, ga pernah ada emosi yang gue lihat dari raut mukanya, di depan anak anaknya, babeh selalu berusaha untuk senyum, di kondisi sesulit apapun. Sifat bijaksana itu ga cuma kita doank (keluarganya) yang ngerasain, bahkan orang orang disekitarnya bisa ngerasain, itu mungkin yang bikin babeh sangat dihormatin di lingkungannya.

Sering gue denger, kalo Ibu sangat sayang sama anak-anaknya ngelebihin apapun, tapi di keluarga gue, bukan anak anaknya yang paling disayang sama Ibu, tapi Babeh, Kita anak-anaknya kadang jealous sama hal itu, tapi sekarang kita sadar, kita ngerti, emang babeh yang paling pantes disayang banget sama Ibu, bukan kita. Ga mungkin kita bisa ga sayang sama babeh, Dalam kondisi apapun.

Mungkin pernah dialamin saat jaman sekolah dulu, ada musim dimana temen temen sekolah memanggil kita dengan nama orang tua kita, khususnya nama Ayah sebagai panggilan keseharian untuk kita. saat itu gue ga mau ikut-ikutan dan menjadikan kebiasaan memanggil temen kita dengan nama Ayahnya, karena gue gamau mereka ngelakuin hal yang sama ke gue … nyebut nama Babeh , ketika manggil nama gue, karena gue ga mau nama babeh jadi bahan olokan.

Saat gue ga bisa jadi yang terbaik buat hidup beliau, yang bisa gue lakuin buat beliau cuma berusaha untuk ga bikin nama beliau jelek.

Satu mimpi bagus tentang beliau, bisa bikin gue semangat seharian. Satu mimpi buruk tentang beliau, bisa bikin gue gelisah seharian, bahkan terkadang gue nangis. Ada satu nasihat dari beliau yang ga akan pernah gue lupa.

“Kamu jangan jadi orang baik, kamu harus jadi orang bener, karena baik itu belum tentu bener, tapi kalo bener, pasti baik”

Dan satu pertanyaan yang paling pengen bikin gue nangis, dan ga pernah bisa gue jawab. “Saat nanti papah udah ga ada, apa yang bakal kamu lakuin untuk keluarga??”.

Tulisan ini gak akan pernah selesai kalau gue harus tulis semua tentang gimana gue, kakak dan adik gue, kagum sama Babeh. Ga akan pernah cukup waktu buat gue untuk bisa ngejelasin gimana bangganya kita, anak-anaknya, ke babeh.

Andai gue punya sedikit aja kebijaksanaan dari babeh, akan lebih mudah buat gue untuk jadi orang besar. Andai gue punya sedikit aja pola berpikir kaya babeh, akan lebih mudah buat gue untuk jadi orang hebat.

Gue sadar diri, gue ga akan pernah bisa untuk jadi orang hebat kaya babeh, tapi dengan segala doa yang babeh kasih, kita anak-anakmu akan selalu berusaha untuk jadi sepertimu. Jadi orang yang bisa bikin babeh bangga.

SONY DSC

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Yang lainnya dari Blog

Sebelum Nonton

Saya pernah menuliskan sebelumnya tentang beberapa hal yang acap kali membuat saya

Kendari, Kali Kedua

Saya cukup banyak melewatkan detail-detail pada banyak sekali hal yang terjadi selama

Tahun Ketiga

Jahanamnya kemacetan ibukota adalah kelaziman. Ia terjadi setiap hari, seperti sekarang ini

Si Jagoan

“Yah, jek aja,” suara lembut penuh semangat dari ujung telfon di sana.
Go to Top