Statusisasi Interisti Indonesia

oleh

Menjelang petang di 27 September 2013 …

Lagi nunggu jam pulang, gue liat liat timeline twitter, dan gue baru keingetan kalo tadi malem ada match Inter. Iyaa, kalo abis match Inter, isi timeline gue cenderung begitu, monoton, isinya pasti ngebahas tentang match semalem, abisan gimana following gue kebanyakan isinya dari temen temen ICI (Inter Club Indonesia).

Hari ini juga timeline dipenuhi dengan ucapan ulang tahun untuk @ICI_Bandung , dari tweet para followers nya @ICI_Bandung, bisa keliatan loh gambaran ICI pada umumnya, tentang ICI yang semakin besar, doa dan harapan untuk organisasi ini kedepannya gimana, tanggapan member terhadap kegiatan yang udah ada selama ini dan hal lainnya. Emang kata kata yg gue lihat hari ini cuma dari followers @ICI_Bandung , tapi dengan sistem organisasi yg sama, di bawah bendera yang sama, dan satu klub yang sama, gue rasa pandangan member di regional lain pun kurang lebih sama. Makanya gue berani simpulin, doa dan harapan yg dilafalkan hari ini, adalah doa dan harapan dari member ICI, untuk kemajuan ICI.

Selintas gue liat ada yg sempet nulis “Karna ICI Kita Bersaudara” , bahkan tag “La Grande Famiglia Interisti Indonesia” yang sempat terpampang di Gelora Bung Karno Mei 2012, seolah menjadi tag “tidak resmi” dari ICI itu sendiri, karena banner dengan tulisan tersebut ada di tempat ICI nonton “Pesta Interisti” 2012 silam. Ga sedikit juga yang jadi “banyak temen” sesama pecinta Inter setelah bergabung dengan ICI, “belajar” tentang organisasi, atau sekedar belajar menghafal teks untuk ikut bernyanyi, kemudian dari situ lahir “kreativitas” sebagai fans, yel yel, koreografi menjadi “bumbu penyedap” agar member bisa ngerasa betah di Rumah, iyaa ICI buat gue rumahnya Interisti di Indonesia. Tempat para fans Inter berkumpul, bahkan “Identitas” ICI sebagai fans klub Inter, diakui langsung oleh Inter. Bahkan jadi Inter Club terbanyak anggota nya di antara Inter Club lain di dunia.

Identitas itu yang belakangan ini menjadi bahasan utama di timeline twitter / di forum / di broadcast message. Tentang pemesanan kartu Identitas sebagai anggota resmi Inter Club di Indonesia dan di dunia. Yaa pemesanan ID Card CCIC , sebagai syarat untuk tetap diterima menjadi bagian Inter Club di dunia. Dari kabar yang beredar, kalo sampai kuota pemesanan gak tercapai, status ICI sebagai fans klub Inter di Indonesia yang diakui oleh Inter, akan dicabut. Sadis, tapi wajar menurut gue, bagaimana mungkin mau mengakui Identitas ICI sedangkan anggotanya (kebanyakan) tidak beridentitas.

Gue pribadi sih gamau yaa, sampe status official ICI dicabut sama Inter, kenapa ?? Gue ga tega ngebayangin seberapa dashyat nya perjuangan temen temen di regional dalam upaya mereka untuk bikin nama ICI gede, bikin nama ICI maju, saat status offical itu dicabut, otomatis usaha mereka untuk gedein ICI bakal berenti sampai disitu, oke usaha mereka masih ada, tapi bukan untuk ICI, karena kalo sampai itu kejadian (mungkin) ICI udah ga ada.

Kemudian banyak yang berpendapat “Yaa kalo ICI dicabut, jadi Interisti Independen aja, ga di ICI pun loyalitas gue ke Inter tanpa batas”  . Kalo statement itu keluar dari Non-Anggota ICI sih yaa ga masalah yaa, sah sah aja. Jadi Interisti emang ga harus masuk ICI, tapi kalo udah “terlanjur” masuk ICI, yaa harusnya ada “ikatan” donk antara kita, sama ICI itu sendiri. Ga rela donk kalo ICI kenapa napa.

Harga ID Card itu sendiri 65rb / tahun, dibilang murah ?? Engga juga, mahal ?? engga sampe ngabisin jatah rokok satu minggu kok.

Kalo beneran ada kalimat “loyalitas tanpa batas untuk Inter” terlantun dari anggota ICI, yaa berarti harus ikut berkontribusi donk sama ID Card CCIC ini, toh Inter yang minta kok (Kalo ga percaya cek DISINI deh). Kalo Inter yang minta langsung, otomatis karna mereka “butuh” donk, mau donk ngasih bantuan ke klub kesayangan. Oke kalo di kalimat “ngebantu” klub itu terlalu luar biasa, gue coba ganti jadi = > mau donk ngasih bantuan ke “rumah” kita ini.

ICI itu RUMAH kita :

Anggap kita lagi ngontrak Rumah, dan bikin betah suatu ketika rumah itu mau diambil sama yang punya, kecuali bisa beresin administrasinya,  kita bisa lanjutin ngontrak disitu, kalo kita punya uang, pasti lebih milih selesain masalah administrasi nya donk, daripada harus nyari “rumah” baru yang belum tentu nyaman buat kita.

Atau kita punya rumah sendiri, ga ngontrak, tetep aja tiap tahun nya kita bayar pajak kan ?? Ga bayar pajak ?? Boleee, bisaaa, cuma suatu saat nanti akan timbul masalah yang lebih besar, kenapa ?? Pemilik Rumah Resmi, ga mengikuti aturan resmi nya.

ICI itu tempat kita BELAJAR :

Anggap ICI itu suatu kampus, tempat nimba ilmu, dimana kita bisa belajar banyak, dalam hal ini cara berkomunikasi dan hidup dalam lingkup organisasi. Di kampus juga ada biaya rutin yang harus dikeluarin donk ?? Kalo engga diselesaiin administrasi nya, minimal yaa ga bisa ikut ambil bagian di ujian. “Tapi kan ada beasiswa, kita bisa belajar tapi ga bayar” . Beasiswa itu program dan atau kebijakan, ga melulu ada, dan bisa diambil sama semua orang, di kasus ini, ICI mendapat kan kebijakan dalam program jangka panjang Inter, kita dikasih “beasiswa” sama Inter, cukup dengan ID Card saja, kita tetep jadi bagian di dalam program Inter.

ICI itu KELUARGA :

Kayanya sih ini gue ga perlu analogiin, cuma mungkin ada satu pertanyaan “Apa yang bakal kita lakuin saat keluarga kita butuh bantuan?”

Gue bukan siapa siapa di ICI, tulisan ini cuma pendapat gue sebagai pribadi, sebagai anggota biasa, dan untuk mereka yang udah “berjuang” selama ini.

Emang jadi Interisti ga harus masuk ICI, kita bisa jadi Interisti bebas tanpa organisasi, tanpa ikatan, tanpa aturan.

Sama kaya Hidup, hidup itu bebas, terserah kita mau gimana gimana, tapi saat kita masuk ke suatu tempat, Entah itu rumah, sekolah, kampus, kantor, kebebasan itu tetep ada, tapi menjadi lebih teroganisir dengan aturan yg ada didalemnya. Saat kita ngelanggar aturan itu ?? harus ada konsekuensi yang kita terima. Paling sering gue liat, dikeluarin, dipecat, atau hal hal semacam itu.

Emang jadi Interisti ga harus masuk ICI, kita bisa jadi Interisti bebas tanpa organisasi, tanpa ikatan, tanpa aturan. Tapi saat kita masuk organisasi, (apapun itu ga cuma di ICI) otomatis kita harus ngikutin aturan yang udah dibuat di organisasi itu.

Gue emang kurang suka sama sistem yang terlanjur udah ada di dalamnya, tapi gue terlanjur cinta sama ICI itu sendiri.

Sama kaya negri ini, kita benci sistem yang ada, tapi gue yakin, lu tetep cinta sama Indonesia.

“Ngapain gue harus susah payah bantuin ICI, emang ICI udah ngasih apa ke kita ??”

Emm, gue harap sih pertanyaan itu keluar saat nonbar ICI, saat futsal ICI, saat gathering ICI, atau saat kita rame rame di GBK, saat INTER TOUR INDONESIA.

———————–

Kalo ada pertanyaan “Kok baru dicabut sekarang, taun taun kemaren ga nyampe kuota ga langsung dicabut??”

Lu coba aja ga bayar atau kurang bayar tagihan listrik ke PLN, sebulan dua bulan masih cuek, paling bulan ke tiga baru dicabut.

Sekian.

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

14 Comments

    • Silakan hubungi regional terdekatnya broo …

      Gue bukan pengurus ICI soamya, silakan mention @Interclubindo atau coba ketik @ICI_NamaKota

      Misalnya @ICI_Bandung / @ICI_Cikarang dan lainnya

  1. My 1st today. I like the title. Kata2 yang lagi ngehits bikin aku tertarik buat milih ini buat dibaca duluan.
    aku suka analogi ICI sebagai rumah. Kalau keluarga udah aku rasain sendiri. Tp rumah gak kepikiran sama sekali..haha…nice kak.

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Yang lainnya dari Esai

Go to Top