Hidup Ga Harus (Selalu) Lucu …

oleh

Postingan pertama di blog baru , setelah gue kemaren sempet (lagi lagi) vakum…

Mulai bingung gimana harus mulai lagi setelah sekian lama ga nulis, ga punya kisah baru, ga ada objek baru, ga ada ledekan baru, ga ada yang curhat J , jadi yaa ga nemu bahan yang bagus buat ditulis -kreatifitas dan imajinasi gue ternyata begitu menyedihkan-.

Gue tiba tiba nemu ide, gue baru inget kalo gue manusia, dan manusia cenderung ga mau rugi donk, gue jadi mikri gimana caranya ngebuat diri gue “ngerasa rugi” kalo ga nulis lagi, Karna ga mungkin bikin pengumuman di twitter yang isinya -Tolong ingetin gue buat sering posting blog, yang ngingetin gue kasih duit- akhirnya gue putusin untuk beli domain dan hosting, dan rubah konsep blog (gratisan) kemaren, jadi berbayar, biar gue ga rugi duitsemangetbuat nulis J .

Di sini, gue buat lebih simple, karna gue baru sadar kalo tulisan gue yang kemaren kemaren tuh terlalu terpaku sama sebuah konsep yang (seolah) jadi baku. Gue selalu berusaha bikin tulisan yang isinya tentang :

  1. Prolog (Ga Jelas).
  2. Analogi yang dipaksain.
  3. Contoh cerita di dunia nyata.
  4. (Sok-sokan) ngasih nasihat terselubung.

Dan didalem semua konsep baku tadi, gue selalu berusaha masukin jokes di dalemnya, tujuannya sih biar ada bumbu lain di tulisan gue , dan jadinya ga monoton. Jadilah ke panca-point tadi hal hal yang ga boleh ilang di konsep tulisan gue, apalagi jokes, itu wajib ada, karena gue (sempet) beranggapan, tulisan gue ga akan dibaca kalo ga lucu. Gue beranggapan, klo banyak yang ketawa pas baca tulisan gue, berarti tulisan gue laku.

Tapi, ternyata maksain “ngelucu” itu malah bikin keder. Banyak draft yang dihapus hanya karna “ga lucu” , banyak naskah yang ga dilanjutin Cuma karna gue ngerasa itu datar dan garing.

Jadilah “syarat” sepihak itu bikin gue mentok di bahan, dan akhirnya ga ada materi baru yang bisa gue tulis.

Sampai akhirnya gue sadar, kalo hidup itu ga selalu (harus) lucu.

Padahal gue sering bilang ke orang orang terdeket gue, kalo “maksain” itu hasilnya ga akan pernah bagus, tapi gue selalu maksain buat masukin hal hal yang (mungkin) lucu di tiap tulisan gue. Karena “terikat” sama aturan yang gue bikin sendiri gue terus-terusan maksain , maksain hal yang sebenernya ga bisa gue lakuin.

Yaa, abis gimana gue pengen bikin orang yang baca tulisan gue itu, senyum, ketawa, dan mood buat lanjutin baca, ga garing, ga monoton, dan ditinggalin gitu aja. Soalnya yang gue tahu, manusia lebih bisa nerima penjelasan, saran, kritik atau apapun kalo mood nya lagi seneng minimal moodnya lagi bagus. Kaya di ehhmmm … sebuah hubungan.

Ehm, contoh nya gini deh, lu janjian lunch sama pasangan elu, katakanlah janjian di sebuah cafe jam 12 siang, tapi karena satu dan banyak hal lu terlambat dateng, lu baru bisa dateng jam 7 malem, kebayang donk sebete apa kondisi pasangan lu saat itu, inget inget lagi sejelek apa mukanya pas mood nya lagi rusak banget kaya gitu, nah kondisi kaya gitu doi bakal susah banget nerima penjelasan elu, semanis dan segombal apapun permintaan maaf dan penjelasan tentang keterlambatan elu, saat mood nya lagi jelek gitu seberbusa apapun lu ngomong ga akan ada yang didenger, kalo mood lagi jelek kaya gitu, bahkan janji seorang calon presiden pun ga akan bisa dipercaya.

Nah, kalo udah kaya gini, pasti donk kita sebagai pihak yang bersalah, pihak yang harus memberi penjelasan harus bisa bikin mood dia bagus lagi, biar apa ?? Biar penjelasan kita bisa di denger, kaya apa yang gue tulis diatas, manusia bisa lebih nerima penjelasan atau nerima apapun saat moodnya lagi bagus. DI bagian kaya gini, kita bakal berusaha untuk bikin dia senyum, bikin ketawa, apapun bakal lu lakuin, dan beberapa diantaranya, cenderung dipaksain.

Syukur syukur kalo lu itu pelawak yang dengan mudah bisa bikin orang ketawa, nah kalo bukan?? Bakal kerja lebih keras untuk itu, bakal ada jokes ga jelas, bakal ada tingkah yang dibuat buat, dan proses “maksa” lainnya, Yaa Alhamdulillah kalo usaha lu berhasil, kalo engga ?? bukannya seneng, yang ada doi malah makin ilfil, dan andaipun usaha lu berhasil ?? Itu bukan diri lu yang asli, lu harus “berubah” jadi orang lain buat bikin dia ketawa, ehm atau emang lu berusaha bikin dia ketawa saat lu punya salah doank ??

Maka dari itu, kalo lu emang susah bikin dia ketawa, lu ga bisa terus-terusan bikin dia bahagia, hal penting yang harus lu lakuin cuma berusaha(dengan cara lu sendiri) supaya ga bikin dia marah, ga bikin mood dia rusak, ga bikin dia bosen. Dengan kaya gitu, seengganya lu ga perlu jadi “orang” lain untuk nyoba maksa bikin dia ketawa.

————————————————————-

Nah, itu yang bikin gue sadar, tentang “aturan salah” yang (secara ga sadar) udah gue buat, tulisan gue ga harus selalu lucu, karena gue emang ga punya bakat untuk itu, kalo gue ga bisa bikin ketawa orang yang baca tulisan gue, seengganya gue harus berusaha buat bikin mereka ga bete, berusaha buat bikin mereka ga bosen, caranya kaya gimana ?? yang bisa gue lakuin disini gue nampilin beberapa varian, ga cuma tulisan ga jelas kaya gini, gue juga nampilin wallpaper, (nantinya) ada beberapa artikel tentang lifestyle dari gue dan temen-temen gue (yang mau nyumbang tulisan boleh loh), gue juga nyediain tempat buat temen2 pamerin koleksinya, disin juga lu bisa liat (dan beli) produk keren kreasi dari team gue, dan hal apapun nantinya yang bisa bikin pengunjung blog ini ga bete.

So guys, please enjoy with my new (but old) blog.

Regards,

*PS :Kalo lu baca tulisan ini, dan lu ga ngerti maksud gue, mungkin mood lu lagi jelek*

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Yang lainnya dari Blog

Tahun Ketiga

Jahanamnya kemacetan ibukota adalah kelaziman. Ia terjadi setiap hari, seperti sekarang ini

Si Jagoan

“Yah, jek aja,” suara lembut penuh semangat dari ujung telfon di sana.

13 Reasons Why

Kecuali Anda tinggal di dalam gua, atau terlalu khidmat dengan pilkada dan

Merayakan Kehilangan

Sebelum Anda membaca tulisan ini ada baiknya, agar tulisan ini lebih dapat
Go to Top