Iseng Iseng Kehidupan …

oleh

>

Ternyata apa yang gue takutin di postingan pertama gue kejadian , Virus males melanda …
Akhirnya, berbulan bulan blog gue ga keurus.
Bukan tanpa alasan sih, sekarang gue lagi belajar ngerjain sampingan yang lain, sesuatu yang bikin gue ketagihan, penasaran dan akhirnya geregetan. Yaa mungkin kalo temen temen di twitter atau di facebook pada tau kali yaa, saat gue mulai nyampah di timeline mereka dengan hestek khusus #isengisengwallpaper  .
Yaa proyek #isengisengwallpaper adalah proyek yang paling nyita waktu gue belakangan ini, selain tidur dan maen FM. Ini asalnya proyek iseng doank sih, eh ada 2 orang yang suka, dan gue GR, gue pikir wallpaper gue bagus, gue publish deh ke itu wallpaper dan taunya … jelekkk –__– ” ternyata mereka cuma ngehibur gue doank … *kenapa ade dan cewe gue ga jujur aja yaa waktu itu klo wallpaper gue ga bagus*

Dari respon yang ga bagus, gue jadi penasaran … kenapa orang lain bisa , gue enggak. Akhirnya Improve terus, baca sana sini, nyoba ini itu, dan akhirnya ?? Gue makin pede buat publish, (meskipun belum cukup pede untuk gue bilang wallpaper gue bagus) dan akhirnya lahirlah sebuah blog baru, iyaa sekarang #isengisengwallpaper udah punya blog.
Kadang gue heran, napa seantusias ini … padahal gue sama sekali ga punya basic disitu, murni ke-soktahuan dan nasib jadi RT-hunter di twitter. Gue jadi nekunin iseng iseng tadi … 
Dan akhirnya, gue berkesimpulan … kalo serius, apapun bisa lu lakuin , meskipun berawal dari iseng …
Kaya di sebuah hubungan …

Tahun ini hubungan gue sama @ikiiMPPP masuk tahun ke 6, ga pernah nyangka sebelumnya kita bisa sejauh ini, untuk hubungan yang berawal dari … iseng.

Iyaa, awalnya hubungan ini bukan berasal dari “suka sama suka” kaya hubungan orang orang pada umumnya, bukan juga dari sebuah keterpaksaan, gimana nya kita bisa bareng ?? Kita sendiri ga tahu kenapa kita bisa bareng, sampe sekarang.

Awal hubungan, boro boro “sayang” bahkan kita ngobrol aja jarang, waktu itu kita masih sekolah, yaa waktu lebih “asik” buat dipake maen bareng temen temen, dibanding “pacaran” . Jadi “pacar” itu bener bener cuma status saat itu. Yaa mungkin biar ga punya title jomblo aja kali yaa.


Nah, ketika kita mulai ngobrol, dan tahu seluk beluk kita “sebelumnya” kaya gimana, tentang daftar riwayat pacaran kita sebelumnya, yang jumlah nya yaa lumayan. Dari situ kita berdua bikin sebuah “permainan” , nama permainannya “menghargai sebuah hubungan”. Yupz, kita pengen nyoba untuk jalan lurus di satu garis hubungan yang terlanjur kita jalanin.

Karna permainan itu, gaya pacaran kita mulai sama kaya orang lain, jadi sering ngobrol bareng, jalan bareng. Mulai tukeran no hape untuk mulai pedekate, cukup aneh menurut gue untuk orang yang statusnya udah pacaran. Tapi, buat gue (saat itu) ini malah jadi menjijikan. Satu hal yang gue syukurin, doi bukan cewek yang suka digombalin, jadi gue ga perlu make topeng buat “pedekate” sama doi,  cukup jadi gue apa adanya, dengan intensitas komunikasi yang lebih tinggi.

Tapi gue cowok (beneran) , namanya cowok meskipun punya “maenan” pasti suka “maen” yang lain, dan gue mulai keluar jalur, garis itu mulai bercabang, gue kalah dalam permainan yang kita bikin. Ngerasa ga enak, gue berpikir untuk berenti di permainan itu, bener bener berhenti.

Tapi, beda sama dia, dia masih beranggapan kalo permainan itu baru dimulai, dan dia masih mau untuk terus lanjutin permainan itu. Bodoh emang sebagai cewek, dan bikin gue bikin keputusan untuk berenti main di permainan itu, ga ada “permainan menghargai sebuah hubungan” lagi. Udah saatnya untuk gue serius untuk jalan di garis hubungan, yang sekarang bukan lagi permainan.

Bisa ditebak, jalan berikutnya emang ga akan mulus, akan lebih banyak konflik yang kita hadepin, berantem sering, tapi komunikasi tetep jalan, malah makin sering berantem malah bikin kita bisa saling ngehargain, akhirnya ?? iseng iseng hubungan itu bisa sampe kaya gini sekarang.

Sekarang gue berencana untuk ngeakhirin hubungan ini, dan memulai lagi hubungan baru, dengan orang yang sama, tapi status yang beda. satu langkah lagi untuk nyempurnain permainan yang pernah kita maenin, satu langkah penutup buat gue ceritain ke anak gue nanti. Bahwa dengan serius ayah dan bunda nya, bisa ngelangkah jauh meskipun berawal dari iseng.

————————————————————————————————————

Yaa analogi nya terlalu jauh sih yaa, dari #isengisengwallpaper ke hubungan absurd gue , tapi itu sih jawaban dari pertanyaan gue tentang “kenapa gue bisa seantusias itu sama #isengisengwallpaper .

Kita bisa dapetin apa yang kita mau, kita bisa lakuin semuanya, ga harus terlalu serius, meskipun ada kritik, gangguan dan hujatan di perjalanannya, asal tekun , percaya kalo kita bisa, ada sosok yang bisa ngasih kita motivasi…
Kita bisa dapetin apa yang kita mau, kita bisa lakuin semuanya, meskipun berawal dari …

Iseng.

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*