(Seharusnya) Kita Bisa Berenti …

oleh

>

Gue perokok, dan cukup aktif …
9 tahun terakhir gue ga pernah ngelewatin hari hari gue tanpa rokok, buat gue , rokok itu udah kaya teman hidup gue. Banyak hal hal yang tercipta dan luar biasa di hubungan gue sama rokok, entah itu kenangan indah, entah itu pengalaman pahit,  semuanya ngelebur, jadi satu.
Sejati nya rokoklah yang selalu ada kapanpun, dimanapun, dan bagaimanapun gue. Saat gue seneng, doi jadi saksi dan ada dibarisan terdepan, ngucapin selamat dan ‘ngecup’ bibir gue. Saat gue sedih, doi ga ninggalin gue, doi tetep setia bareng gue, dan memberikan gue kehangatan.
Rokok udah kaya keluarga sendiri, bahkan dewasa ini, rokok bisa ngelakuin apa yang keluarga lu ga lakuin,, nemenin lu b*o*k*e*r di kamar mandi.
Tapi kemaren, dari ngelamun awalnya (dengan pose ngelamun yang sangat unyu) gue tiba tiba mikir “gimana kalo gue berenti ngerokok!?” ,gimana kalo gue ninggalin semua kenyamanan yang gue dapetin dari rokok. Ninggalin semua kenangan2 gue bareng doi, pikiran spontan gitu.
Abis itu, seperti biasa , tiap gue punya ide baru , punya poin2 yang mesti gue lakuin, gue bakal bikin notes , buat reminder kalo gue lupa, nah berhubung kali ini yang bakal dilakuin adalah sesuatu yang ga mungkin gue lupain, tapi tetep harus diingetin sama orang,  gue memutuskan untuk nulis memo itu di … twitter.
Bukan niat ngalay, atau sok ngartis, atau apalah … tapi, di twitter banyak temen2 gue, seengganya mereka bisa ngingetin gue saat gue mulai ngelupain tujuan gue buat berenti ngerokok. Jadi ada motiasi lebih, selain harus nepatin janji, juga karna gengsi udah kadung ngomong.
Dan ternyata …
Baru beberapa hari gue niat berenti, mulai ngerasa gelisah, ga enak, serba salah, dan konflik batin lainnya yang bikin dilema, antara nerusin niat, nepatin janji, jaga gengsi, atau menuhin nafsu pribadi.
Dulu gue sempet bilang ke orang-orang yang nyuruh gue berenti ngerokok, kalo berenti ngerokok itu susah, sekarang gue bisa bilang dengan lantang, BERENTI NGEROKOK ITU SUSAH BANGET !!!!
Gimana ga susah, rokok yang nemenin kita para perokok untuk sekian lama, dan rokok ada di hampir semua kegiatan kita, bakal susah lah buat berenti …

Sama kaya, kita, manusia …
Yang udah lama main hati, terus dipaksa untuk berenti.
Ehm , buat sebagian orang , mungkin ada yang sedang (atau udah pernah) menjalani sebuah hubungan, dan buat sebagiannya lagi hubungan itu dilaluin dalam waktu yang cukup lama.
Semakin lama lu ngejalin hubungan itu, bakal semakin “gamau” untuk lu kehilangan ikatan di hubungan tersebut, karena jelas kaya yang pernah gue tulis sebelumnya di SINI kalo waktu adalah katalis untuk perasaan berevolusi menjadi perasaan lain yang memberikan kenyamanan luar biasa.
Dan sekarang bayangin, saat tiba tiba semua itu harus kita tinggalin, karna hal hal yang ga pernah kita bayangin sebelumnya.
Entah itu karna kematian, entah karna keyakinan yang ga sama, atau yang lagi ngtrend sekarang, karna tiba tiba ada kekerasan di dalem sebuah hubungan.
Alasan alasan tersebut, jelas menjadi sebuah pilihan dilematis, kita kesiksa karna ninggalin apa yang kita sayangin atau kita kesiksa karana bertahan dengan hal yang seharusnya ga kita pertahanin.
Apapun alasannya, saat kita “dipaksa” berenti untuk ninggalin apa yang kita sukain, apa yang kita sayangin, atau apapun yang biasa kita lakuin, rasanya itu bakal beraaaatttttttt banget. Susaaaaaaahhhhhh banget.
 Tapi, yaa harus realistis juga sih, yang baca tulisan ini pasti udah dewasa dan udah ngerti lah mana yang baik, mana yang jelek untuk dia dan hidupnya.
Di kasus 1 : Kematian , Jelas ini ga bisa kita kompromi, kita manusia ga punya kemampuan khusus untuk modifikasi takdir. Yang ditinggalin harus bisa terima, dan belajar hidup untuk ngebiasain diri sendiri, atau terbelenggu ikatan yang udah ga mungkin, dan ga akan pernah mungkin untuk bisa nyatu lagi.
Di kasus 2 : Tentang Keyakinan yang ga sama, ehm, gue ga mau bikin konflik baru dengan ngebahas detil tentang perbedaan keyakinan di dalam sebuah hubungan, cuma yang gue tahu saat di antara 2 hati yang terikat didalam keyakinan yang berbeda, kalo salah satunya ga “ngalah” akan banyak konflik yang muncul di kemudian harinya, dan kalo ada yang “ngalah” si pelaku udah ngorbanin yang ga seharusnya dikorbanin, dan harus ngelupain yang ga seharusnya dilupain.
Di kasus 3 (kasus yang sedikit lebih banyak gue bahas) : Saat kekerasan sudah menyambangi sebuah ikatan, Entah kekerasan fisik, entah kekerasan non fisik , apapun bentuknya saat ikatan udah mulai terkontaminasi hal hal seperti itu, itu artinya udah ga ada lagi yang pantes dipertahanin.
“Dia gitu kan karna sayang sama aku”
Iyaa bener, emang rasa sayang itu adalah awal mula dari sebuah hubungan biasa, menjadi sebuah ikatan yang lebih spesial, tapi percayalah “kekerasan” itu bukan sebuah penyampaian rasa sayang,
 “Ah udah biasa kok, nanti juga engga kaya gitu”
Kalo lu terus-terusan nerima perlakuan kasar, sadar ga sadar ada satu tempat di hati lu yang ga terima dengan perlakuan kaya gitu, dan makin lama, tempat itu makin rapuh, iyaa makin lama makin kebiasa, tapi rapuh.
Terus kalo udah kebiasa lu bakal tetep bertahan gitu?? Mau lanjut?? Sampe nanti??
Masa depan kaya gimana yang lu harepin saat , hati, yang jadi pondasi di sebuah hubungan udah rapuh sebelum masa depan itu dimulai…
“Tapi aku masih sayang sama dia?”
Mending simpen “rasa sayang” itu untuk nanti, untuk orang yang tepat, “rasa sayang” yang lu punya terlalu berharga untuk ngedapetin sikap dan sifat kasar itu. Sebuah ikatan harus dilandasi “rasa sayang” mutualisme.
“Rasa sayang” itu vitamin di sebuah hubungan, semakin banyak diterima semakin kuat hubungan itu.
“Rasa sayang” itu bukan obat penenang, apalagi candu, yang harus didapetin, meskipun itu nyakitin.
———————————————
Di luar dari konsep rokok yang berbahaya lah, rokok itu racun lah … Masih banyak yang ga bisa berenti. Padahal pemerintah dan lembaga kesehatan udah jelas jelas nongolin bahaya-nya ngerokok bahkan ditongolin di bungkus rokoknya. Sekarang tinggal si perokok itu yang milih, mau berhenti atau mau diterusin, toh pemerintah hanya memberikan peringatan, efeknya ?? cuma si perokok yang tahu banget kondisi badannya, baik buruknya, dia sendiri yang nanggung resiko.
Di luar dari konsep karna udah sayang lah, karna udah biasa lah …  Masih banyak yang ga bisa nentuin keputusan setelah nerima kekerasan di sebuah hubungan, padahal perlakuan tersebut udah jadi peringatan kalo hubungan itu udah ga sehat. Sekarang tinggal yang ngejalanin yang milih, mau berhenti atau mau diterusin, toh itu cuma peringatan, efenya ??  cuma yang ngejalanin yang tahu banget kondisi hatinya, baik buruknya, dia sendiri yang nanggung resiko.
Yaa, cuma klo ada jalan untuk kita ngedapetin yang jalan lebih baik daripada apa yang udah kita jalanin, dan yang udah kita jalanin itu Cuma ngerusak hidup kita, ngapain harus dipertahanin. Iya emang, kita bakal ngelakuin apa aja yang kita sukain, tapi susah klo disuruh buat ga ngelakuin apa yang kita sukain.
Susah, bukan berarti ga bisa …
———————————————
Di kesempatan pertama gue coba untuk berenti ngerokok, gue gagal …
Tapi ini bukan berarti gue nyerah, mungkin tekad dan niat gue kurang bagus.
Dan setelah gue pikir pikir, kekerasan didalam sebuah hubungan , sama kaya rokok. Ngerusak fisik dan mental , sekarang dan juga nanti.
Jadi , apa salahnya kita coba (dan terus) coba, ninggalin dan lupain apa yang bisa bikin kita “rusak” meskipun itu kita sukain.
Jadi , apa salahnya kita coba (dan terus) coba ngasih sesuatu yang lebih manfaat dan lebih berharga untuk hidup kita.
Jadi , apa salahnya kita coba (dan terus) coba untuk ngedapetin apa yang terbaik untuk masa depan kita.
Susah, bukan berarti ga bisa

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

2 Comments

  1. Mantap, cerita yang kayak gini baru mantap,,
    pengalaman pribadi sampai motivasi dengan banyak contoh untuk STOP merokok

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*