Ini tentang rasa (Ny)aman

oleh

Hampir sebulan gue ninggalin tempat dimana gue ngedapetin segala kenyamanan sebagai seorang manusia. Tempat tinggal yang bisa bikin gue betah seharian ngurung di dalem kamar. Temen temen yang bisa ngebantu gue ngebentuk pribadi gue jadi lebih dari sebelumnya. Kerjaan yang “enak” banget polanya dan segala hal yang gue anggep jadi salah satu bagian penting dari hidup gue, akhirnya mesti gue tinggalin. Kepisah. Dan gue ga suka.

Kaya yang gue bilang sebelumnya di tulisan gue yang ini. Yang bikin gondok dan nyesek dari sebuah perpisahan itu bukan saat kejadian kita pisah, tapi tentang pola kehidupan yang cenderung berubah setelah ada perpisahan, tentang keluarnya kita dari zona nyaman yang biasa kita lakuin sebelum ada perpisahan. Dan kesibukan semu untuk mikirin apa yang terjadi dan apa yang bakal dilakuin nanti setelah ada kata perpisahan.

Setelah beberapa waktu semenjak gue ninggalin semuanya, disana. Ada beberapa konflik batin yang bikin ga nyaman, ada beberapa hal yang harus dipaksakan untuk ngebuat kondisi disini sama kaya disana. Dan semua gagal. Dan akhirnya, gue sadar, kenyamanan bisa dateng bukan dengan cara yang dipaksain.Kaya di sebuah hubungan juga, sama kaya gitu. Entah itu hubungan antar kelamin, atau hubungan sesama kelamin (jangan salah paham, maksud gue disini hubungan pertemanan biasa, ga lebih). Dari kesemuanya, bisa kerasa enjoy saat timbul rasa nyaman. Kita bisa deket sama orang, sama siapa aja, kapan aja, tapi belum tentuk kita ngerasa nyaman deket sama semua orang. Diantara kesemuanya bakal ada satu atau beberapa orang yang bisa bikin kita betah buat lama lama bareng mereka. Tapi bukan elu yang bisa nentuin sama siapa rasa nyaman itu bakal dateng. Bukan juga mereka. Rasa nyaman itu bakal dateng sendirinya, rasa yang muncul dari sebuah gesekan batin antara satu orang atau lebih.

Rasa nyaman bakal datang sendiri memilih “tuan” nya.

Nah nantinya, orang yang bisa bikin elu ngerasa nyaman saat deket mereka, pasti bakal jadi orang spesial buat elu. Entah jadi apa nantinya, mungkin jadi pasangan hidup lu, atau mungkin jadi sahabat yang lebih dari bintang #ceileee. Tapi ga Cuma sama orang doank sih, untuk beberapa kasus, terutama yang (maaf) jomblo. Rasa nyaman bisa mereka bikin sendiri, dengan dibantu oleh objek objek yang ada di sekitar mereka, misalnya  :

Guna menghindari kejamnya malam minggu, si jomblo memilih untuk mengurung diri di dalem kamar, buat ngelupain malem minggu, doi menyibukan diri dengan maen game, baca komik, nonton berbagai macam film dan hal hal lainnya. Dan kegiatan itu diulang tiap minggunya, sampai akhirnya ? doi nemuin kenyamanan di rutinitas nya itu, dan doi ga mau kehilangan moment tersebut, buat doi ngurung di dalem kamar lebih nyaman dibanding malem mingguan, dan akhirnya doi jomblo sampe akhir khayatnya. Kasian.

Dan akhir akhir ini, ada kejadian kejadian lucu dimana manusia udah mulai nyoba untuk pura pura nyaman, yang gue anggap itu sangat menyedihkan. Gue bilang itu “kebohongan dalam perasaan”. Ya gimana enggak, dalam hal apapun, ngebohong itu ga ada yang bener. Apalagi ini, ngebohongin perasaan elu sendiri ?? untuk berusaha nyaman ditengah ketidaknyamanan, buat apa gue tanya ?? Ngehargain perasaan orang yang deket sama kita ?? Aneh menurut gue, dan menyedihkan.

Contohnya gini, saat lu bertamu, di depan lu ada makanan yang enak, perut lu penuh, udah keisi, tapi karna bayangan lu bakal ngedapetin yang enak enak dan lu coba hargain perasaan tuan rumah yang udah nyediain semuanya, lu maksain makan akhirnya lu kekenyangan, dan muntah. Yang niat lu buat ngehargain perasaan si tuan rumah, dan bayangan lu ngedapetin yang enak enak, malah jadi menjijikan, dan mereka malah jadi tersinggung karena rumahnya “kotor”.

Gitu juga kalo lu maksain perasaan lu untuk pura pura nyaman, untuk ngerhargain perasan orang, saat kepura puraan itu kebongkar , mereka bakal tersingung parah, dan pasti kecewa sama elu. Ga ada namanya ngehargain saat lu memulai semuanya dengan kepura-puraan. Ujung ujungnya, yang lu anggap “ngehargain” ujungnya malah “nyakitin”.

Dan gitu juga sebaliknya, lu ga bisa ninggalin “kenyamanan” elu dengan alasan lu udah ga nyaman. Dalam artian, lu pura pura ga nyaman. Itu dosa nya lebih gede, karna bukan orang lain yang lu bohongin, tapi diri lu sendiri, perasaan elu sendiri, hati elu sendiri. Bukan cuma yang lu tinggalin yang bakal kesakitin, tapi lu yang ninggalin bakal lebih ngerasa sakit. Itu aja sih.

Yaa karna rasa nyaman itu bukan sebuah anyaman yang bisa lu bikin sendiri, buat lu pake, terus lu buang setelah lu ga butuh. Rasa nyaman itu adalah evolusi perasaan, yang pembentukannya butuh bantuan semesta, ga cukup dengan ngandelin apa yang lu punya, gitu juga proses pemusnahannya, Cuma waktu dan dorongan semesta yang bakal bikin perasaan itu kembali ber-evolusi , entah jadi bentuk yang lebih baik, atau sebaliknya, ke bentuk yang lebih buruk.

Dan kalo misalnya evolusi perasaan itu sedikit demi sedikit mulai ngikis rasa nyaman lu, dan setelah lu lakuin apapun tetep rasa nyaman itu ga ada lagi. Lu boleh untuk berpikir untuk ninggalin semuanya, dengan catatan itu bener bener pilihan yang terbaik untuk elu, dia, mereka, dan semuanya. Dan klo pilihan itu yang diambil, lu haruss … emm baca ini juga deh, udah dibahas juga sih disitu.

Dalam bentuk apapun, saat lu berharap ngeraih kenyamanan dengan cara dan waktu yang instant, lu bakal kehilangan rasa itu instant juga. Dan kalo itu yang lu alamin, gue rasa itu bukan rasa nyaman, bukan rasa nyaman yang lu cari, tapi sebuah pengakuan hakiki, dan sifat lu yang selalu ingin diterima dan pura pura memberi.

Dan di kasus gue, ini agak beda. Dimana gue “dipaksa” ninggalin zona nyaman gue, rasanya lebih gondok , gondok banget. Kaya lu lagi enak enaknya streaming, terus koneksi internet mati. Kaya lu lagi makan, dan lu keselek, tapi aer nya abis. Kaya lu lagi bermimpi, dan lu dipaksa bangun. Dan gimanapun gue berusaha, gue ga akan bisa dapetin lagi apa yang gue dapetin di sana. Yang bisa gue lakuin, yang bisa kia lakuin tinggal nunggu evolusi perasaan , dan berharap akan dateng lagi episode kedua di cerita hidup kita yang (semoga) masih panjang

Amin

Credit Photo : www.mayberryfineart.com
Credit Photo : Mayberryfineart

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Yang lainnya dari Blog

Sebelum Nonton

Saya pernah menuliskan sebelumnya tentang beberapa hal yang acap kali membuat saya

Kendari, Kali Kedua

Saya cukup banyak melewatkan detail-detail pada banyak sekali hal yang terjadi selama

Tahun Ketiga

Jahanamnya kemacetan ibukota adalah kelaziman. Ia terjadi setiap hari, seperti sekarang ini

Si Jagoan

“Yah, jek aja,” suara lembut penuh semangat dari ujung telfon di sana.
Go to Top