Pe..De..Ka..Te…

oleh

>

Ga kerasa usia blog gue udah 1 taun aja …
Dan emm , gue kelewat “ngerayain” ulang taun blog gue , padahal gue mau minta traktiran sama blog gue , sial.
Sebelumnya gue pernah punya rencana buat nulis hal hal yang berkaitan sama anniversary pas blog gue tepat 1 tahun, tapi karna hal hal diluar sana yang cukup nyita waktu gue (baca : tidur, maen PES, tidur , maen PES, tidur, maen PES) rencana itu cuma masuk di otak gue, dan keluar bersamaan pikiran pikiran mesum ini.
Akhirnya ??
Gue kesulitan untuk nulis tentang hal hal yang berkaitan sama anniversary …
Dan ketidakmampuan gue untuk ngerjain dan nyelesaiin apa yang gue pengen itu , bikin tingkat gondok nya makin meningkat. Yaa emang kan yaa , andai kata kita punya kepengen, punya tujuan, punya maksud tapi ga kewujud … dari gondok ujung ujung nya bisa nyakitin yaa.
Kaya misalnya gue, tentang pengen “selamatan” ulang tahun blog gue, yang gagal … TOTAL !!!
Kasus lain, saat ini gue terjebak dalam suatu hasrat pengen ngoleksi jersey. Terus gue hunting deh kira kira mana yang keren. Setelah dapet mulai lah gue pendekatan sama si pemilik jersey. Proses pendekatan ini yang merluin waktu, taktik dan emosi yang cukup nyenengin atau mungkin ngeselin, bisa nyenengin saat proses nya berjalan mulus, dan akhirnya jersey itu jadi milik kita, ngeselin nya ?? saat pedekate nya ga berjalan mulus dan jersey yang gue pengen gagal gue dapetin.
Ngeselin banget , sampe gondok dan bahkan mungkin sakit hati …

Asli , ini bukan efek dramatisasi kok , tapi gue yakin lu semua yang baca tulisan gue ini setuju , kita bakal ngerasa ga puas bahkan cenderung kecewa kalo yang kita pengen , ga kecapei …
Kalo analogi gue , yaa tentang jersey tadi , analogi elu ?? yaa bebas, silahkan coba analogiin dengan rumus kaya gini :
KEPENGEN —- PEDEKATE —- GAGAL
Silahkan analogiin apapun yang lu pengen, misalnya : baju, handphone, komputer, target kerja, holiday atau mungkin … pacar.
Yupz, realitanya (apalagi elu mblo) pacar atau dalam kasus ini calon pacar , bisa jadi “objek” kepengen elu , iyalah meskipun gue tahu para jomblo itu luar biasa  sabar (kaya yang sempet gue bahas DISINI ) tapi bakal ada titik jenuh dimana elu bakal muak hidup sendiri.
Disitu lu bakal mulai cari cari orang yang bakal lu jadiin gebetan dan nantinya bakal lu jadiin  pacar.
Orangnya siapa, kaya apa, itu gue gatau , tiap orang punya selera masing masing untuk nentuin siapa yang bakal dijadiin gebetan. Oh sori , maksudnya tiap tiap hati , punya cara yang berbeda untuk nentuin ke siapa perasaan itu bakal dituju.
Karna kalo udah hati yang ngomong, sejelek dan seabstrak apapun orang nya, hati itu bakal nuntun “perasaan” untuk bilang dialah yang terbaik.
Karna gue ga bisa ngebahas tentang kriteria kriteria calon gebetan, jadi , yang mungkin gue bahas sekarang adalah apa yang terjadi di prosesnya , proses pendekatan yang bakal nentuin hasil nya nanti, gagal atau berhasil. Proses pendekatan ini , bahasa jahiliahnya sih PDKT yaa gue bagi di 2 kategori, PDKT Pasif dan PDKT Aktif , apa aja tuh , ini dia
       
       1.  PDKT Pasif
PDKT pasif adalah proses dimana saat elu punya suatu kepengen dan yang lu lakuin cuma diem, ngejedog ga jelas kaya Superman dikasih kryptonite. Iyaa orang yang punya kepengen itu harus punya keyakinan tinggi dia bisa untuk itu, kaya Superman yang yakin bisa nyelametin dunia, tapi saat dihadepin sama kryptonite Superman ga bisa apa apa, dan boro boro nyelametin dunia, buat mertahanin  keselamatan dirinya aja kaga bisa.
Dan untuk orang yang punya kepengen “sosok kryptonite” yang bisa ngehalangin untuk dapetin kepengen itu ada 3 hal yaitu : malu, takut dan gengsi. Malu untuk memulai, takut gagal setelah mulai, dan gengsi kalo sampe gagal.

Get real life , dalam kasus apapun saat lu punya kepengen , dan lu cuma diem ?? ga ada yang bakalan lu dapetin.
Selain kenyataan , bahwa apa yang lu pengen bakalan kerebut sama orang laen

2. PDKT Aktif
PDKT aktif adalah proses dimana saat elu punya kepengen dan lu ngelakuin semua hal yang bisa jadi katalis elu untuk dapet hasil dari apa yang lu pengen.  Lu bakal rela untuk ngilangin gengsi lu dan siap untuk mulai cari tahu seluk beluk target yang lu pengen. Orang yang ada di proses PDKT aktif itu kaya lagi dalam suatu job expo , dimana dia bertindak sebagai pelamar kerja dan sekaligus sebagai tim HRD yang ngenilai.
Orang yang ada di proses PDKT aktif itu kaya si pelamar kerja, yang bakal ngumpulin data diri dan hal hal pendukung lainnya untuk ditunjukin ke tempat ngelamar kerja, dan bakal ngeyakinin ke dia, kalo lu pantas untuk diterima dan dapetin apa yang lu mau.
Setelah ada tahap pengenalan diri, interaksi, komunikasi antara pelamar kerja dan calon tempat kerja itu pasti udah sama sama tahu. Harusnya disitu udah ada kepastian, apa diterima atau engga.
Kalo ga kesampean apa yang lu pengen, dan ga keterima, yaudahlah yaa, sabar, mungkin itu bagian dari rencana Tuhan untuk lu.
Kalo diterima, yaa sukur , berarti apa yang kita lakuin di proses pendekatan itu ada hasil yang kita harepin.

——————

Satu yang harus diinget …

Saat di proses pendekatan lu bakal tahu, apakah yang lu pengen itu bener bener lu “butuhin” apa cuma sekedar kepengen, yang kasarnya, engga dapet pun gapapa. Jangan sampe apa yang lu pengen itu , bukan bagian dari apa yang lu butuhin.

Lu pasti tahu lah mana yang elu butuhin, ato cuma lu pengen doank …
Dan setelah lu tahu klo itu bukan sesuatu yang butuhin, lu ga boleh egois dengan maksain apa yang lu pengen. Atau “kepengen” itu bakal ngerusak “kebutuhan” di siklus hidup elu.

Biar apa yang udah ada ga jadi berantakan, kadang kita harus bisa ngelepasin apa yang ga kita butuhin, meskipun itu sesuatu yang bener bener lu pengen.
Dan emang, ngelepasin dan akhirnya kehilangan sesuatu yang belum sempet kita milikin itu nyakitin, tapi lebih gampang buat dilupain.


Daripada nanti kita harus ngelepasin apa yang udah kita milikin … kadar nyakitin nya lebih gede.

          ——————

Well, gue rasa tulisan gue kali ini rada beda sama tulisan gue biasanya
Rada lebih kompleks gitu
gatau kenapa gue tiba tiba pengen ngebahas ginian, ngebahas apa yang kita pengen, soalnya yang gue tahu, untuk ngedapetin apa yang kita pengen itu ga simple, bakal ada proses kompleks yang harus kita lewatin.

Dan setelah proses kompleks itu bisa kelewatin , kita bakal ketemu pilihan yang lagi lagi kompleks.

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

1 Comment

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*