Ketika Dompet (Ga Lagi) Bicara …

oleh

>

Ini beneran …
Pengen nangis liat saldo rekening terakhir , ditambah lagi berat dompet ga lebih berat dari bungkus rokok yang udah kosong.
Harus banyak yang gue ubah nampaknya di pola hidup gue yang cenderung boros, harus mulai bisa nyeimbangin antara pengeluaran dan pemasukan, harus bisa mentingin mana yang gue butuhin dan mana yang sekedar gue pengen.
Iyaa emang, selama ini gue sering kalap dan cenderung anarkis dalam kemampuan menjaga isi di dalam dompet, ga mikir panjang dan lebih sering terjebak di “kepengen” daripada maksimalin di “kebutuhan”. Padahal gue tahu banget, ga selamanya gue pegang duit, adakalanya gue bakal ngerasain (lagi) (dan lagi) saat saat gue (bener bener) ga pegang duit.
Selama ini gue coba manage sendiri keuangan gue, entah itu mulai bisnis kecil kecilan dengan jadi seller ataupun reseller suatu produk, atau dengan coba “invest” duit gue dengan cara minjemin ke temen. Dengan harapan suatu saat gue ga punya, gue ada simpenan duit.
Tapi , ga semuanya yang gue pikirin bisa sejalan ama kenyataan yang gue hadepin, faktor lupa dan ga tega seringkali bikin gue ga inget kalo gue punya “saham” diluar. Dan pas inget pun ga serta merta gue bisa ngambil “kredit” gue gitu aja, ada birokrasi yang harus gue laluin, dan ga semua berjalan mulus.
Faktor “boros” gue sangat dipengaruhi dengan sifat manusia pada umumnya – Ga Pernah Puas –
Ada aja tetek bengek yang bikin celengan gue ga pernah penuh, dan lagi faktor … ehm pernah gue ceritain ditulisan gue sebelumnya disini tentang “masalah” yang sering gue hadepin …
Iya, iya gue sering kehilangan barang juga …
Dan gue orangnya ga suka yang namanya “kehilangan” jadi tiap ada yang ilang gue harus punya penggantinya, bukan bukan karna gue punya duit terus gue maksain buat beli gantinya, tapi yaa karna itu tadi, gue ga suka namanya kehilangan, jadi kalo misalnya ada barang gue yang ilang, dan gue beli gantinya , seengganya bisa ngurangin kesedihan gue atas perpisahan (dengan cara yang ga wajar sekalipun) yang baru aja gue alamin – Oke ini rada lebay – .
Tapi setelah kaya gini sekarang , gue mulai sadar, dan jadi bener bener sadar.
Sebagai manusia kita harus punya batasan batasan yang harus kita junjung tinggi dalam hidup ini, biar kita punya indikator dimana kita mulai, kapan kita harus istirahat, atau berenti sama sekali.
Misalnya elu mblo ,,
Elu harus punya “batasan” kapan lu mau sendiri kaya sekarang ?? emang betah gini gini terus?? Emang betah punya hape cuma buat maen game angry birds doank, emang ga bosen malam minggu cuma nonton bola doank??
Elu harus mulai bikin skema, kapan lu harus mulai cari pasangan hidup.
Saat udah berpasangan, skema baru harus dibikin juga, bahkan harus lebih mateng dari sebelumnya, karena saat lu berpasangan, oke gue tambahin saat lu mulai berpasangan dengan komitmen antara lu dan pasangan elu. Rencana yang lu bikin udah bukan rencana tunggal kaya pas elu sendiri. Tiap tiap plan yang lu bikin (harusnya) jadi proyek jangka panjang elu berdua sama pasangan elu.
Jadi, yaa ga bisa sembarangan donk bikin rencananya, karena sekarang ngelibatin dua hati yang (harusnya) nyatu.
Ini mulai ga nyambung sama cerita gue di awal awal tadi deh yaa ??
Tapi bener kan yaa , dalam hidup lu harus nulis semua rencana yang bakal lu lakuin, dan lu harus lakuin semua rencana yang lu tulis.
Andai gue kemaren ngelakuin itu, mungkin sekarang dompet gue masih bisa nyanyi (meskipun sumbang).
Sekarang gue harus bisa sabar nungguin gajian, harus bisa sabar.
Iyaa, sabar kaya jomblo jomblo yang sabar nunggu untuk punya pasangan, atau sabar kaya orang2 yang lagi nunggu kepastian dari calon pasangannya.
Tapi “dashyatnya” pengeluaran bulan ini sedikit banyak dipengaruhi sama kejadian yang nimpa gue di awal bulan sih yaa.
Dimulai dengan (hampir) dimalingnya “Si Bangsat” motor gue … Alhamdulillah Cuma (hampir) ga sampe beneran diambil, tapi tetep aja ninggalin “borok” yang lumayan di lubang kunci nya, dan bikin itu semua harus diganti. Dan nguras jatah makan gue selama 1-2 minggu.
Selang beberapa hari, ada sedikit trouble sama laptop gue … trouble yang bikin gue ga bisa ngapa2in sama itu laptop. Dan ujung2 nya harus ada lagi yang dikorbanin untuk benerin laptop , dan lagi lagi harus ngurangin jatah makan selama 1 minggu.
Alhasil dari 4 minggu yang ada di bulan ini, gue Cuma punya jatah makan selama satu minggu, dan mungkin gue bakal meneruskan puasa ramadhan gue di bulan ini – aliran apa lagi ini Yaa Allah – .
………………………….
Gue cerita kaya ginian ga ada niatan buat sombong sih yaa,, lagipula mana ada yaa orang yang nyombongin “kebodohannya”.
Tapi, gue bikin tulisan ginian juga buat cambukan gue pribadi, biar gue bisa inget kalo ga mau “susah” nantinya, gue harus bisa “mikir” di awalnya.
Maaf buat jomblo jomblo yang gue singgung di cerita ini, ga maksud gue menghina dan mempermainkan nasib lu yang ga pernah bagus. Itu cuma buat perumpamaan dan perbandingan doank kok :- )) .
Tapi beneran deh ….
Dari jomblo jomblo profesional yang ga laku laku gue bisa belajar, bahwa sebenernya sabar dan kemampuan untuk bersyukur itu ada, dan nyata.
Jadi, meskipun gue ga jomblo, gue harus bisa sabar, dan bersyukur.
Gimana cara bersyukur nya ??
Salah satunya dengan mensyukuri apa yang ada dan apa yang gue punya, dan ngejaga sekuat tenaga biar gue ga kehilangan apa yang gue punya.
Apapun itu ….
Termasuk barang, harapan, cita cita dan juga ….
Cinta

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

1 Comment

  1. >Selamat dan semoga sukses berenti merokoknya mas, saya dukung itu semua.. Kita ga boleh lemah dengan keadaan yang menekan kita.. Keep spirit! Eh iya, masih ingat saya kan? Blog saya udah ganti, blog saya yang baru blogbandaro.blogspot.com 🙂

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*