Long Distance Re(al)lationship

oleh

Udah beberapa lama gue ga nulis nulisan. Dan didalam persembunyian gue selama ini gue nemu beberapa hal baru, dan hal hal klasik yang masih dipermasalahin sama umat manusia di muka bumi ini. Iyaa, hal hal klasik masih jadi bahan utama yang di pergunjingkan di dunia   nyata, ataupun maya. Salah satu nya ?? JOMBLO

Entah kenapa hidup para jomblo ga pernah lepas dari penderitaan, cacian dan hinaan. Padahal kan dengan kesendirian mereka aja udah cukup hina, jadi ngapain di hina lagi yaa?? Tapi dewasa ini, ada status lain yg kerap dijadikan tameng oleh para jombloisme sebagai tameng dari status mereka,, jomblo jomblo tengik itu sering bilang “mendingan gue jomblo daripada LDR”.

Iyaa, LDR – Long Distance Relationship – dari sudut pandang jomblo jomblo bajingan itu, status “sendiri” lebih baik daripada “pacaran tapi jauh”. Hello !!! Manusia sesuai kodrat itu diciptain berpasangan loh … jadi kalo statement si jomblo tadi itu udah menghina kodrat manusia yg udah di atur di tata hukum pertakdiran.

Bukan, bukan karena gue pelaku LDR gue ga setuju sama statement si jomblo keparat tadi. Cuma karna gue udah lama banget ngejalanin LDR , gue jadi ngerasa banyak banget manfaat yg gue terima dari hubungan jarak jauh ini. Apa apa aja manfaat LDR yg gue terima ??

Ini :

  1. Waktu

Kita pelaku LDR ga punya banyak waktu loh buat ketemuan, beda sama orang orang yang pacaran dalam “zona aman” dan di ruang lingkup yg “sempit” . Mungkin ga tiap hari ato bahkan ga seminggu sekali kita bisa ketemu, jadi pada saatnya kita bisa ketemuan, kita bakal terbiasa buat manfaatin waktu. Dan imbasnya kita bakal terbiasa juga ngebagi waktu untuk hal hal lain yang mungkin bermanfaat buat kita.

  1. Kangen

Selain rumus E = Mc2 , Einstein juga nyiptain rumus teori relationshivitas yaitu

Hubungan + (Waktu X Jarak)2 = Kangen

Iyaa, rasa kangen kecipta dari minimnya intensitas ketemuan,, iyaa mungkin para pelaku hubungan jarak dekat juga bisa ngalamin hal yang namanya kangen, tapi apa yang mereka rasain ga akan sama kaya apa yg kita rasain. Kangen di jarak dekat itu kurang gereget. Kaya yg ditulis di rumus tadi, rasa kangen bakal berlipat karna ada Konstanta waktu sebagai pengali .

Dan bandingin sama orang orang yang berhubungan di ruang lingkup sangat sempit, yang kemungkinan ketemunya sama kaya minum obat. Yaa minum obat aja yg notabene nya buat kesembuhan dan kesehatan klo sampe 3 kali sehari bakal bosen kan?? Apalagi ketemu pasangan.

3.Belajar komunikasi

Di hubungan yang dipisahin jarak kaya gini, jelas satu satunya sarana buat “ketemu” adalah saranan yang diperbantukan “pulsa” entah telfon, sms , atau melalui komunikasi internet. Iyaa, rasanya ga sama kaya ketemu langsung. Tapi dengan komunikasi maya yg “harus” dilakukan terus menerus, kita akan terbiasa berpikir cerdas agar topik yg diomongin ga gitu gitu aja, dan ga bikin kita atau pasangan kita bosen.

Mungkin awalnya lagi ngomongin tentang hubungan kita, terus beralih ke kisruh tentang kenaikan BBM , terus ngomongon artis yang naik pelaminan

Dan ujung nya?? Obrolannya akan terfokus ke “kapan hubungan kita akan naik ke pelaminan” … #ehemehem

4.Rasa Syukur

Manfaat “syukur” ini ga mutlak buat semua para pelaku LDR. Ini tergantung banget jenis pasangan kaya gimana yg kita punya, sama cara kita nanggepin tiap momentum yg ada di hubungan kita. Buat gue, gue sangat mensyukuri status hubungan gue yang kaya gini, kenapa??

Ehm, tapi gue ga share dulu deh wujud syukur gue dari hubungan ini J

Next yaa

Iyaa, ga semua para pelaku LDR bisa seberuntung gue, semua tergantung sama pasangan kita  disana. Iyaa tapi kaya apa yg pernah gue bahas dulu di tips LDR dari gue , harusnya sih semua pelaku LDR bisa nerima manfaat yg sama.

Iyaa, kita jarang tatap-tatapan , tapi bukan berarti kita ga punya masa depan. Iyaa, kita jarang ketemu muka buat ngungkapin cinta, tapi bukan berarti kita ga punya cita cita. Hubungan dengan jarak, adalah sarana kecil untuk menjadi bijak.

@andhikamppp

Ciaooo ….

long-distance-relationship-advice
credit photo : lifehack.org

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Yang lainnya dari Blog

Sepatu

Salah seorang pesohor di media sosial membuat sebuah kliping, potongan gambar berita

Penulis Murah(an)

Beberapa waktu yang lalu, di twitter, saya mengunggah tangkapan layar dari sebuah

Dear Senor

Buenos dias, Senor! Bagaimana akhir pekan anda kemarin? Anda pasti sudah lebih tenang

Kategori Blog

Terkadang saya bingung ketika seorang atau beberapa teman menanyai saya tentang kategori
Go to Top