Aku Ingin Pulang…

oleh

>

#krikkrik
#krikkrik
#krikkrik
Perasaan dah lama banget gitu ga nulis,, udah parno aja nih tempat bakal kebengkalai gitu aja…
Akhir akhir ini emang aktivitas rada padet sih,, jadi ga sempet aja buat iseng iseng nulis.
Iyaa,, gue lagi sibuk banget ngtwitt, FM-ing dan hal hal penting lainnya..
Ditambah konsep konsep “membosankan” yg belakangan lebih sering nemenin gue daripada yg asik asik nya bikin inspirasi nulis pada pergi…
Sekarang di kosan ga seasik biasanya…
Ada yang aneh aja gitu,, ga bikin semanget, dan gue bener bener jadi orang yg pendiem
Tapi kemaren gue ditengokin sama orang yang cukup , atau bahkan penting banget di hidup gue,,
Nyokap, Ade dan Sang Masa depan gue dateng ke kosan, emang sih kita ga sempet maen kemana mana, bahkan sampe mereka pulang pun kita Cuma ngbrol doank di kosan.
Ngobrol bareng…
Emang kurang lengkap sih, karena bokap ga ikut..
Tapi tetep aja, bisa ngurangin sedikit kangen gue ke mereka, yg ga akan pernah bisa gue ungkapin di depan mereka.
Yaa, gue terlalu jaim dan ngerasa ga pede klo gue sampe ketauan gue kangen…
Apalagi ke bokap, nyokap …
Ke babeh  ke Ibu
Gue ga pernah ngerti dan ga pernah bisa buat tahu dan belajar gimana caranya ngungkapin rasa kangen dan sayang gue ke mereka.
Ke ade gue?? Apalagi,,
Gengsi jendral…
Entah karena gue demen banget becanda, atau karena gue gede gengsi…
Gue ga mau aja keliatan klo gue sayang ama mereka..
Tapi tadi, pas mereka balik…
Gue sempet sedih sih,, kalo gue punya stock air mata mungkin gue nangis …
Yaa karena gue lupa caranya nangis, gue Cuma bisa senyum saat mereka pulang..
Ini pengalaman kedua dimana hati gue secara jelas bilang “gue benci perpisahan”
Yang pertama,, saat gue mulai cerita gue jadi anak perantauan…
Cuma bedanya saat itu gue yg ninggalin, dan sekarang gue yg ditinggalin…
…..
Awalnya sih gue ga ngerti deh napa tiba tiba jadi mellow gini,,
Padahal kan kita disini cuma ngobrol doank,, maen kaga.. stuck aja di kosan..
Tapi, sekarang sih gue ngerti,, waktu gue yg selama ini lebih banyak gue pake buat maen,, buat gawe,, buat seneng seneng..
Jadi ga ada artinya begitu gue dapet momen nyenengin bareng keluarga.. meskipun sebentar, “waktu” itu bener bener nyenengin banget.
Oke, koreksi,, meskipun ga terlalu nyenengin.. tapi beneran, waktu pas gue bisa ketawa bareng keluarga, waktu pas gue bisa ketemu sama mereka adalah waktu yang paling bisa bikin adem, hati dan pikiran. “waktu” itu adalah waktu saat gue ngerasa sempurna sebagai manusia.
Yaa ga munafik juga sih,,
Emang kadang ada hal hal lain yg kadang gue duluin di bandingin ketemu sama keluarga,, kadang gue lebih duluin seneng seneng , maen lah, atau apalah yg bikin gue seneng.. tapi sehebat apapun “rasa seneng” yg gue dapet saat itu, belum tentu bisa bikin gue adem dibanding saat gue ada di rumah.. atau dimanapun saat bareng keluarga gue…
Beneran deh yaa,, waktu saat lu bareng keluarga, yg isinya orang tua dan anak…
Entah saat ini saat posisi sebagai anak, atau suatu saat nanti pas udah ganti posisi jadi orang tua…
Waktu bareng keluarga bakal jadi waktu yg paling ditunggu…
Beberapa tahun belakangan gue abisin waktu di luar rumah, saat dalam sebulan belum tentu gue sehari ada di rumah..
Entah besok, entah nanti, tapi sekarang gue bener bener pengen ada di rumah..
Buat liat senyuman ayah,, ibu , dan ade kaka gue…
Andai gue bisa buat ngilangin “jaim” gue buat bilang sayang sama mereka…
Andai gue bisa buat nunjukin rasa sayang gue ke mereka…
Tapi,, tanpa ucapan, tanpa pelukan…
Gue harap mereka tahu, kalo disini gue kangen banget sama mereka…
Kangen Sama bijaksana nya ayah, kangen kasih sayang ibu,, kangen gila nya ade gue…
Yaa gue ga bisa ngomong ke mereka,, tapi dengan tulisan ini gue harap bisa bikin sedikit lebih lega,, seengganya apa yg pengen gue sampein ke mereka bisa gue tulis.

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Yang lainnya dari Blog

Sebelum Nonton

Saya pernah menuliskan sebelumnya tentang beberapa hal yang acap kali membuat saya

Kendari, Kali Kedua

Saya cukup banyak melewatkan detail-detail pada banyak sekali hal yang terjadi selama

Tahun Ketiga

Jahanamnya kemacetan ibukota adalah kelaziman. Ia terjadi setiap hari, seperti sekarang ini

Si Jagoan

“Yah, jek aja,” suara lembut penuh semangat dari ujung telfon di sana.
Go to Top