Break Or No Break…..

oleh

>

Jembatan Mahakam 2 di tenggarong 2 runtuh…
Ngeri banget yaa??
Kenapa yaa bisa runtuh gitu??
Ga tahu deh, yang pasti karena ada factor alam dan factor manusia , mungkin ada yg patah,, atau putus dari pangkal jembatan,, sehingga si jembatan udah ga kuat lagi nopang beban,, ambruk deh..
Nah ibarat jembatan,, ada kala nya di suatu hubungan pun (mungkin) ada runtuhnya..
Entah itu karena factor manusia yg “belagu” pengen putus, atau Karena factor alam yg bikin hubungan itu harus berakhir (baca : meninggal).
Nah dewasa ini ,, ada istilah baru sob , BREAK …
Ceileeee…
Apa sih bedanya break sama putus??
Dari berbagai Sumber yaa
Break adalah : Beristirahat sejenak di dalam suatu hubungan, niatnya sih biar sama sama Instropeksi , belajar hidup sendiri tanpa “dia” . apa yg beda??
Dan…
Putus adalah : menyelesaikan semua perkara di dalem suatu hubungan.
——
Kedengerannya BREAK lebih keren yaa?? Dan lebih bertanggung jawab aja gitu kesannya,,
Iyaa,, emang biasanya kata BREAK keluar di sebuah komunikasi yg tenang,, ga kaya PUTUS yg kadang tercampur emosi.
Break juga biasanya pake sistem kontrak gitu , pake perjanjian masa BREAK. Jadi si A dan si B Break untuk sekian belas tahun misalnya, atau sekian puluh tahun.
——
Analogi Break dan Putus :
Putus :
Cewe : Sayang, kita putus !!!!!
Cowo : Loh Kenapa ??
Cewe : Kamu udah ga keren, kamu udah ga cakep, aku ga suka sama kamu
Cowo : #kemudianhening #kemudianhening
BREAK :
Cewe : Sayang,, kita break dulu yuuu..
Cowo : Loh kenapa sayang??
Cewe : Iyaa sayang, abisnya kamu udah ga ganteng kaya dulu sih, kita break aja dulu, sampe kamu bisa jadi ganteng lagi.
Cowo : #KemudianMakinHening
——-
Tapi menurut gue nih yaa…
Mau elu break mau elu putus,, ujung nya sama sama aja SELESAI
Karena kebanyakan BREAK adalah putus yang tertunda…
Yaa ga semua kasus sih,, Cuma kebanyakan gitu..
Secara logis gini deh..
Dalam masa perjanjian break, berarti boleh donk deket sama orang lain, terus masa iyaa sih lu ga panas misal nya “pasangan break” lu deket sama orang laen??
Pasti ada yg ga terima kan??
Percaya deh, break tuh Cuma istilah halus dari putus.. ujung nya sama sama aja bikin nyesek satu pihak..
Dan di kemudian hari bakal bikin nyesek kedua belah pihak..
Kalo misalnya tujuan break untuk saling instropeksi pribadi masing masing,, kenapa ga pas kalian masih berhubungan aja buat belajar Instropeksi??
Kenapa mesti ada “jarak” dulu buat instropeksi??
Kalo misalnya tujuan break untuk “belajar sendiri saat dia ga ada” ,, Nah ini yg lucu kan??
Emang lu pacaran sehari 24 Jam ketemu?? 7 Hari seminggu?? Engga kan??
Ada saat dimana lu “sendiri” tanpa pasangan lu, ada saat dimana lu lebih focus sama aktivitas elu,, saat  kaya gitu lu bisa  “belajar sendiri saat dia ga ada” , dalam waktu yg lebih efisien dan lebih bertanggung jawab.
Hargain hubungan lu, kaya lu rela “ngehargain” waktu lu saat lu PDKT dulu,,
Jangan ngarepin hubungan yg Cuma enaknya doank,, hidup yg enak Cuma ada di Surga dan di Fantasi elu semata. Lu harus bisa ngadepin semua problem dan dinamika masalah di hubungan elu, jangan asal ngomong break atau putus.
Karena andaikan lu bisa balikan lagi setelah break (atau putus) ,,
Ibarat jembatan yg udah roboh tadi, akan di butuhkan waktu yg lama, dan tenaga ekstra beserta kekuatan mental yg lebih mantap untuk bikin kokoh yg sebelumnya roboh..
Yaa lebih simple lagi,, saat lu bisa yakin lu bisa lebih baik dan balikan lagi setelah lu break?? Elu seharusnya juga bisa yakin, lu bisa lebih baik saat lu masih berhubungan.
Demikian


Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*