Aku Anak Pahlawan…

oleh

>

10 November ….
Hari pahlawan yaa??
Hari di mana, disini di Negara Indonesia ini para Pahlawan di sebut sebut dan disanjung sanjung, melebihi biasanya.
Harus seperti itu?? Yaa kali yaa, tiap tiap pahlawan yang dulu pernah berdarah darah atau bahkan sampai kehilangan nyawanya untuk negri tercinta ini. Dapet apresiasi lebih seengganya setahun sekali.
Tapi, kaya nya bukan itu yang mereka pengen…
Di atas sana, para pahlawan yang udah ninggalin kita duluan (mungkin) lebih pengen kita, sebagai generasi penerus tuh ngasih hal yang sama kaya yg mereka lakuin, dalam artian kita berjuang dan berkorban di bidang yang kita geluti sampai batasan maksimal kemampuan yang kita punya.
Yaa kita ga mesti sih, ikut ikutan perang kaya yg mereka lakuin dulu,,
Berarti kita yang muda muda gini ga perlu tawuran tawuran ga jelas,,
Mereka kan perang untuk NAMA BAIK INDONESIA di kemudian hari,, nah yg tawuran?? BELA NAMA BAIK SEKOLAH ?? boro boro baik, yang ada sekolahkitamakin buruk reputasi nya klokitatawuran. Beda konteks lah perang masa lalu sama perang masa kini.
Sebagai Pelajar, dengankitasekolah dengan rajin dan dapet nilai bagus,kitaudah jadi pahlawan buat hidup lu,,
Atau yg kuliah, dengankitakuliah rajin tanpa pernah nitip absen dan ga nunda nunda skripsi lu, jadikitabisa cepet lulus, itu udah termasuk pahlawan buat hidup lu.
Di kesempatan lain, keberhasilan studikitabisa bikin orang tua bangga,, yaa orang tua SANG PAHLAWAN sesungguhnya.
Guru sering dikasih gelar ga resmi PAHLAWAN TANPA TANDA JASA,, yaa gue setuju sama sebutan itu, meskipun kebanyakan nya ga setuju.
Kenapa?? Yaa iyalah, klo guru sampe dapet gelar terhormat seperti itu, gelar apa yg harus kita sematkan ke orang tua?? PAHLAWAN TANPA PERNAH MENDAPAT TANDA JASA ??
Ga cukup menurut gue,,
Gini deh, simpelnya guru kan tiap bulan dapet gaji,, dengan ngajar kita berapa jam per hari nya,, cukup Fair kan??
Dan elu lulus, selesai perkara dengan guru,,
OKelah banyak ilmu ilmu yang beliau kasih yg tetep bisa kita amalin di kemudian hari,,  itu satu poin plus nya.
Nah ORANG TUA ?? Ayah, Ibu, Papa, Mama, Bapak, Emak atau apapun panggilan kesayangan untuk beliau beliau..
Hampir seluruh waktu yang beliau punya di fokusin ke satu titik,, titik yang kadang lupa sama mereka yang mikirin,, titik yang kurang ajar, ga tahu terima kasih, dan ga ngertiin kondisi orang tua,, titik itu yaa kita,, anak nya.
Tanpa pernah dapet gaji atas apa yg mereka lakuin untuk kita,, malahan kita yg ngabisin gaji mereka,, dan dengan waktu yang lebih banyak dari yg guru kasih, jelas lebih banyak ilmu ilmu yg bisa kita amalin dari orang tua, sadar atau ga sadar.
Dengan deskripsi singkat itu, jelas kan kalo orang tua tuh paling pantas di sebut pahlawan, pahlawan sesungguhnya,, pahlawan yg lebih terhormat dari para pahlawan tanpa tanda jasa…
Nah,, terus apa yg harus kita lakuin??
Bagaimana kita juga bisa jadi pahlawan??
Belum saatnya kawan,,  tapi santai, giliran itu bakal ada, saat kita dewasa nanti,kita bakal jadi pahlawan untuk anak anak kita.
Yang sekarang yang bisa kita lakuin, Cuma nyiapin pribadi untuk menuju kesitu,,
Caranya??
Banyak banget, meskipun ga gampang…
Yang simple, kitaCuma harus bisa posiin diri kita untuk tetep semangat dan senyum di depan orang tua kita,, meskipun kadang keputusan orang tua tuh ga sinkron sama apa yg kita pengen, kalo kejadian seperti itu, marah lah,, silakan marah sepuasnya.
Tapi kita harus marah dengan anggun, marah dengan bijak..
Artinya kita harus marah dan ungkapin apa yg kita pengen,, tapi dengan porsi kita sebagai anak, tanpa kata kasar namun tegas, dan tetep dengan rasa hormat kita sebagai anak ke orang tua.
Dengan gitu orang tua bakal ngertiin apa yg kita pengen, meskipun ga semua bisa kewujud seengganya tetep ada solusi untuk itu.
Dan tiap kita ada masalah, jadiin orang tua kita sebagai media konsultasi, karena orang tua adalah psikiater terbaik di dunia. Jangan bikin orang tua kita khawatir dengan masalah hidup kita, dengan perubahan sikap kita. Biarkan mereka tahu kita seutuhnya.
Dan dengan rasa bahagia, kita berusaha sekuat tenaga untuk bisa bikin mereka bangga, atas apa yg kita lakuin di hidup kita. Bikin orang tua kita selalu tersenyum.
Dengan gitu, di sudut pandang yang lain kita bisa jadi pahlawan kecil untuk orang tua kita,,
Dan di dalam prosesnya, di dalam bentuk pendewasaan diri,,
Apa yang kita perbuat sekarang, kepada mereka para orang tua,, itu bakal jadi bekal kita nanti, saat dewasa, untuk jadi PAHLAWAN sesungguhnya untuk anak anak kita.
Semoga

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

4 Comments

  1. >wew.. Baca tulisan Om kali ini bikin gw kangen rumah, kangen Ortu :(.. semakin tersadar, belum ada hal membanggakan yang gw persembahin buat mereka,, pengen nangis euy ..

    semoga suatu saat nanti gw bisa bikin orang tua gw tersenyum bangga memiliki anak seperti gw.. amiinn..

    thanks Om, untuk tulisan-tulisan kerennya, Tetap semangat berbagi dalam tulisan 🙂

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*