(Jangan) Terlambat Dewasa

oleh

Iseng-Iseng ke warnet. Bah, ternyata warnet nya penuh. Balik lagi dah, eh bentar kayanya kenal tuh penjaga nya. Oh iyaa tu temen gue juga ternyata. Ngobrol lah kita, banyaknya sih tentang gaya dari para user warnet nya doi, beragam banget. Dari yang nyari-nyari tugas kuliah, sekedar maen game online, browsing sana situ yang jelas, sampe browsing yang ga jelas (baca : bokep streaming). Banyak dari user warnet tersebut yang sering minta open DNS nya untuk bisa bebas masuk ke situs situs terlarang, untuk sekedar buka gambar, atau bahkan nonbar bokep.

Ironis nya, mayoritas yang request tuh anak sekolah,, SMA, SMP bahkan SD sekalipun. Salah gaul?? Mungkin, atau lebih tepatnya karena perkembangan zaman kali ya, jadi anak muda jaman sekarang pelariannya ke warnet untuk liat yang begituan. Sedangkan waktu kecil, untuk membayangkan kenikmatan duniawi yang gue temen temen gue lakuin paling cuma nonton di dvd atau baca baca majalah kaya cosmopolitan atau lipstick. Sering ada argument klo korban bokepers muda itu dewasa sebelum waktunya.

Sesimple itukah argument itu keluar?? Langsung kepikiran yang laen sama gue, apa kriteria dewasa itu cuma hanya sebatas pernah atau enggaknya kita nonton film ‘X’ ?? Yaa jelas bukanlah. Menurut kamus besar bahasa Indonesia, dewasa itu artinya adalah :

  1. Telah mencapai akil Balig (bukan kanak kanak atau remaja lagi).
  2.  Waktu,, masa (akhir akhir ini).

Nah dari statement di atas argument tadi jelas salah. mereka masih muda, masih sekolah berarti masih remaja.

Nah. Kalau menurut gue penjelasan dewasa adalah saat dimana kita sebagai manusia sudah bisa mampu mengolah pola pikir dan pandangan pandangan terhadap masalah yang timbul dan bagaimana mengatasinya secara bijak. Dewasa bukan hanya sekedar usia. Karena mereka yang sudah berusia belum tentu dewasa.

Sekarang masalahnya, apa?? Gue bingung. Ini lagi bahas apa?? Sekenanya aja lah.

Gue tiba tiba pengen nulis kaya beginian karna saat ini gue rasa perlu, seiring bertambah nya usia (ga usah nanya usia gue) akan bertambah pula masalah. Jelas, masalah ga akan berhenti dateng sampe kita mati. Ini cerita tentang gue (bukan nama sebenarnya). Kalo kejadian dibawah ini sesuai sama apa yang terjadi di sekitar lu, itu cuma kebetulan aja. Gue seneng punya masalah, itu tandanya Allah masih sayang sama gue, dan masih pengen ngasih gue kesempetan buat ngebentuk pribadi yang lebih kuat. Dari kecil gue udah terbiasa nemuin masalah. Bukan, bukan karena gue mirip mirip Detective Conan yang bisa banget mecahin masalah dengan mudah. Gue juga bukan pembawa masalah yaa, gue cuma anak shaleh yang salah jalan aja.

Yaa cuma itu tadi “si problem” tuh kayanya seneng banget ngehiasin pelangi hidup gue. Gue cuma berusaha aja biar pelangi itu ga ketutup sama mendung nya masalah (jiahhh jijik bahasanya).

Babeh, orang yang paling gue hormatin dan yang gue anggep paling bijak ngambil keputusan tiap gue atau keluarga ada masalah, beliau selalu nekenin dan ngajarin gue buat ngerubah mindset gue biar ga terus kekanak-kanakan. Dan sayangnya, gue belum bisa terapin apa yang babeh ajarin ke gue, bahkan sepersekian persennya pun engga. Saat usia gue dah segini, udah lewat dari 17 tahun dan baru perpanjang KTP, gue mulai nemuin masalah yang “beda” yang lebih complicated. Entah dirumah, di kantor atau di habitat gue. Dan posisi gue sebagai anak laki laki pertama di rumah, sebagai rekan kerja, sebagai makhluk sosial, bikin gue harus bisa nanggepin semua yang terjadi, ehem, dengan bijak. Dan gue belum mampu untuk itu

Pernah ngerasa jadi pasrah banget sama masalah?? Pernah ngerasa lu dah coba berbuat sebisa mungkin dan belum berhasil??

Yaa, itu hal wajar dan mungkin gue juga lagi ngalamin itu. Tapi apa mau seperti itu terus?? Ya jangan lah. Gue pengen bisa bantuin bokap nentuin keputusan di rumah, karena suatu saat nanti gue bakal jadi ayah buat anak-anak gue. Gue pengen bisa ngasih sumbangsih ke kantor gue yang notabenenya ngasih gaji gue tiap bulan. Dan mungkin suatu saat nanti gue bakal jadi penentu keputusan disini (amin). Gue pengen bisa berguna buat habitat gue, di tempat nongkrong, di organisasi yang gue gelutin, buat majuin, buat besarin.

Dan gimana caranya?? Pasti ada jalan keluar , suatu saat pasti gue bisa temuin jalan untuk itu. Biar semua hal tentang cita-cita bisa kewujud secara bijak. Lebih dari itu, gue harap nantinya gue bisa gak sekedar mecahin masalah doank, tapi gue harus bisa nyegah dan bikin konsep biar masalah yang dateng tuh jangan terlalu gede.

Contoh yang mungkin bisa gue lakuin untuk mulai ke arah itu :

  1. Selalu berpikiran positif
  2. Jangan cepet kepancing emosi
  3. Terima saran kritik
  4. Bisa “komunikasi”
  5. Hindarin hutang
  6. dll

Insya Allah, kalo udh bisa mulai ke arah itu, kita bisa selangkah menuju ke pendewasaan.

Sekian narasi tentang gue (bukan nama sebenarnya). Maksud dari tulisan ini bukan maksud menggurui atau mengkotaki pikiran untuk ngebentuk pikiran kolot. Ini Cuma catatan buat pribadi gue, dan semoga bermanfaat buat orang lain.

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

3 Comments

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

Yang lainnya dari Blog

Mobil, Tiang & Benjol

Sudah satu minggu semenjak nusantara dihebohkan oleh berita kecelakaan lalu lintas yang

Kurang Piknik

Frasa ‘kurang piknik’ kerap digunakan untuk menandai orang-orang yang dianggap memiliki sensitivitas

Sepatu

Salah seorang pesohor di media sosial membuat sebuah kliping, potongan gambar berita

Penulis Murah(an)

Beberapa waktu yang lalu, di twitter, saya mengunggah tangkapan layar dari sebuah
Go to Top