Dan kita harus siappp…

oleh

>

Waktu telah perpanjangan waktu telah habis,, sekarang masuk ke duel adu keberuntungan..
Penalty Shoot-Out..
Yaa,, sebuah kebijakan dari petinggi organisasi sepakbola yang kadang dirasa ga adil oleh sebagian insan pecinta sepak bola,,
Disini, sang pemenang ditentukan “hanya” oleh keberuntungan..
GA ADIL ?? gue rasa engga,, disini ga Cuma Faktor LUCK yang dibutuhin,, lebih dari itu ada hal lebih penting yang dibutuhin disini,, apa itu??
MENTAL..
Ya, adu penalty bukan hanya sekedar pemain nendang bola dan masuk, terus kiper jaga gawang biar ga kemasukan, ga sesimple itu. Saat lu jadi algojo penalty, lu butuh mental yang gede banget untuk bisa masukin bola ke gawang, inget tragedy Final UCL 2008?? Pas John Terry sebagai algojo penalty terakhir Chelsea gagal masukkin bola??
Terry dikenal sebagai bek yang tenang, dan kerenn jaga pertahanan, tapi kenapa bisa “terpleset” ?? Selain faktor hujan, saat itu Terry kena beban mental yang gede banget,, bola yang dia tending suatu saat nanti akan jadi sejarah.
Kalo masuk,, dia jadi pahlawan dengan tinta emas sebagai captain Chelsea pertama yg ngangkat trofi champions,, dan kalo gagal?? Bakal jadi terpidana batin sampe doi mati…
Layaknya laga adu penalty,,
Hidup, jelas erat kaitannya dengan MENTAL , kadang lu harus bisa ngambil keputusan singkat dan pasti untuk nentuin masa depan lu.
Lu tendang bola, antara goal atau keluar.. Lu ambil keputusan Sukses atau gagal??
Buat manusia yang siap mental,, semuanya akan jadi lebih mudah, passion dan keberanian dari mereka yang siap mental bikin mereka lebih Nampak gagah lewatinnya,,
Lu ambil keputusan sekarang buat masa depan lu,, dengan kesiapan mental yang udah lu bangun,, kalo pahitnya lu gagal,, pribadi dan emosi lu udah otomatis terarah menuju ke kebijaksanaan, dan lu masih punya asa buat nyoba lagi dengan cara dan prosedur lain yang lebih terkonsep dan seengganya dijamin percobaan berikutnya bakal jauh lebih baik dari sebelumnya.
Dan seandainya lu berhasil,, simple donk,, lu tinggal nikmatin apa yg udah lu lakuin??
Tapi,,
Kalo lu terpola dengan mental yang lebih lembek dari tempe kelindes,, hidup lu bakal susah sob..
Seandainya lu tetep MAJU dengan mental lu yang ga lebih gede dari tahi semut, saat lu gagal nanti lu Cuma bisa NGUTUK kegagalan lu, dan STUCK di situ, tanpa pernah mau ngerubah susunan hidup yang udah lu buat.
Dan kalo untung untungan bisa berhasil,, yaa banyak banyak bersyukur,, yang gini jarang kejadian..
Yang sering malah orang  yang SANGAT TIDAK SIAP MENTAL dan bener bener ga berani nanggung resiko..
Sang Penendang Penalti, mungkin akan menyerahkan kesempatan mencetak goal ke rekannya,,
Dan saat terkonversi ke dunia nyata,, saat ketidaksiapan mental lu,, lu nyuruh orang lain ambil kesempatan  yang lu punya,,

Bayangkan saat dia berhasil,, lu udah ngebiarin orang lain nulis sejarah dengan tinta emas di kertas panjang yang udah lu susun yang lu namain KEHIDUPAN.

Dan pas dia gagal,, dia tetep lebih terhormat karena PERNAH NYOBA, dan dapet hikmah dari apa yang udah dia lakuin,, dan elu tetep disitu situ aja,, di antrian panjang keputus-asaan.
Kita kerucutin ke hal yang lebih REAL,, dengan sedikit imajinatif.
MENTAL dibutuhin untuk bertindak sekarang untuk persiapan di masa depan,,
Dan ngomongin masa depan,, ga akan jauh jauh dari NIKAH.
Kenapa?? Iya lah,, manusia butuh penyempurnaan, dan sebagai manusia beragama, puncak ibadah lu disempurnakan oleh NIKAH, merubah yang haram menjadi halal, yang mubah menjadi sunnah,, yang sunnah menjadi wajib.
Sekali lagi,,
Menurut gue,, kalo lu udah punya pasangan tentunya (berikutnya gue nulis buat yang udah punya pasangan yaa,, yang JOMBLO atau MASIH SENDIRI gue saranin untuk skip kalimat kalimat berikut,, atau kalau mau tetep baca yaa, silahkan SIAPA TAHU NANTI SUATU SAAT KALO BERUNTUNG lu punya pasangan).
…(continued) klo lu udah punya pasangan,, di usia yang udah lewatin masa masa ALAY dan menuju ke pendewasaan, lu sama pasangan elu pasti pernah berwacana untuk MENIKAH.
Okee,, gue belon nikah tapi ga ada salah nya kan gue coba berargumen dari apa yang udah gue lihat dari sekeliling gue..
MENTAL sekali lagi jadi hal paling penting buat wujudin Story baru yang bakal jadi penutup hidup elu entar, judul nya PERNIKAHAN.
Ga akan pernah cukup kalo modal lu Cuma lu punya pasangan dan duit yang banyak,,
Cinta doank ga akan bisa nyelesaiin masalah,, apalagi nyelesain msalah pake UANG, absurd..
Kalo lu udah SIAP SECARA MENTAL untuk MENIKAH,, itu udah lebih dari cukup…
Oke,, ga munafik kalo materi juga dibutuhin untuk kelangsungan dan keharmonisan setelah menikah,, tapi materi masih bisa kan dikumpulin bareng bareng setelah nikah??
Saat lu kekurangan duit setelah nikah nanti,, Pikiran lu yang udah terpola dari kesiapan mental yang lu bangun,, pasti gampang nyari jalan keluar nya ,, ngepet missal nya?? (ohh,, engga engga, ini sama sekali ga bijaksana).
Tapi andaikan Cuma materi yang lu siapin buat nikah, suatu saat ada masalah,, ujung ujung nya solusi yang keluar paling pisah,, atau pemikiran lain yang ga lumrah,, tapi tetep bakal susah untuk pertahanin kisah buat dibinah.. ceilahhh
Yaa,, itu cuma pemikiran gue aja sih yang belum sempet ngerasain MAHLIGAI KISAH SETELAH NIKAH..
Cuma setelah beberapa bulan (atau beberapa tahun) terakhir ini,, gue lihat perubahan tanpa struktur dari kawan kawan dan rekan rekan dan juga teman teman gue yang dah nikah,,
Kesimpulan gue yaa gitu
(Suatu saat nanti bakal gue post tentang HIDUP SETELAH NIKAH, entah itu kisah temen temen gue *kalo gue dapet izin, biar ga disangka nyebar aib* ataupun cerita tentang gue yang udah nikah entar) 
Ga susah kan buat nyiapin mental,,
Cuma butuh waktu,, lama engga nya itu tergantung pola pendewasaan yang kebentuk,,
Tapi lebih baik gitu kan,, udah siap semua nya, meskipun nunggu, tapi lancar untuk kedepannya,,
Daripada “terburu-buru” tapi berantakan nantinya Cuma karena kita kurang siap..
Terakhir,, LEBIH BAIK NUNGGU SAMPE SIAP.
P.S :
Buat yang jomblo yang baca tulisan ini sampe habis,, please jangan jadiin kalimat gue di atas sebagai alesan buat kalian ngejomblo,, jomblo tetep tragis kawan,,
Teruslah bermimpi seolah olah kau menjadi pujaan banyak hati,, teruslah mencari sebelum kau keburu mati #eh.

Lelaki yang menulis ketika anak dan istrinya sudah tidur | Pembaca buku yang lambat | Pemimpi yang arogan | Karyawan swasta yang ingin pensiun | Mau liburan tapi gak punya cuti | Percaya bumi itu, bulat atau datar? | Terimakasih telah berkunjung, semoga menyenangkan. Jika berkenan, silakan baca tulisan kami yang lainnya. Untuk bisnis dan kerja sama silakan hubungi saya melalui halaman kontak

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*